(Sok) Bijaksana

Gue yakin, ada beberapa orang yang kalau baca blog atau socmed gue bakal ngebatin, "ih Lita sok positive thinking banget anaknya ya"

sok bijak kan? -__-


Eh kok yakin amat? Iya, gue juga suka ngebatin hal yang sama lho kalo lagi baca postingan-postingan gue yang lama. Hehe. Jadi kalo lo merasa gue sok bijak, dst dsb yang sejenis, tenang aja. Gue ngerasain hal yang sama kok :p

Kalau ditelusuri kenapa gue bersikap gini, mungkin ada beberapa hal yang jadi penyebabnya.

Gue gambarkan dengan situasi aja, ya…

Misalnya nih. Pas menjelang lebaran kemarin, gue cerita sama nyokap bahwa tahun ini nggak bisa terlalu 'foya-foya' karena THR gue masih pro rate. Ngomongnya ada nada mengasihani diri sendiri. Hehe.

Nyokap menjawab, "eh alhamdulillah kamu masih dapet THR". Nah, gimana mau ngeluh kalo nyokap yang ngingetin hal ini?

Ditambah lagi nyokap kemudian bercerita tentang tetangga depan rumahnya yang 'nggak bikin apa-apa' di lebaran tahun ini karena suaminya baru meninggal sementara anak tertuanya kena PHK tepat sebelum bulan Ramadan tiba.

Coba, gue mau ngeluh apa? Alih-alih nerusin ngitung pembagian uang, gue jadi bersyukur dengan kondisi finansial gue saat ini.

Ya, emang bukan yang bisa liburan kapan aja kalo mau, belanja apa aja yang ditaksir, dsb dst. Tapi alhamdulillah, masih bisa mikir "besok mau makan apa", berarti kan masih bisa kebeli makanan.

Itu baru salah satu contoh cerita. Nyokap, walaupun kondisinya juga nggak berlebihan, tapi selalu bisa jadi 'kaca' gue untuk urusan bersyukur dan ikhlas. Beliau sering banget cerita tentang orang-orang yang kehidupannya kurang beruntung dan ngasi contoh ke kami anaknya untuk memberikan sesuatu pada mereka.

Lain hal lagi. Misalnya gue lagi down untuk satu urusan. Gue pengin cerita, pengin berkeluh kesah, pengin nangis di depan orang, tapi yang ada.. Teman gue selalu punya cerita yang lebih sedih, lebih bikin down, lebih segala-galanya (dari sudut pandang.gue). Alhasil, alih-alih ngeluh, gue malah bersyukur bahwa masalah gue ternyata ringan. Dan masalah yang ingin gue ceritain, akhirnya gue telen lagi.

Ah, dasar manusia aja. Kadang suka berlebihan sama masalahnya sendiri, padahal sudah jelas-jelas Allah hanya memberikan cobaan sesuai dengan kemampuan umat-Nya.

Cerita lagi ya, misalnya gue udah merencanakan sesuatu seumpama liburan atau besok jadwalnya ke mana aja, eh tau-tau batal. Pasti kesel bin gondok. Udah susun rencana, batal dan ga bisa share di socmed kan jadinya #eh

Tapi tau apa gue tentang kalimat 'manusia boleh berencana tapi Tuhan yang memutuskan' setelah dengar berita meninggalnya calon istri adik ipar gue?



Adik ipar gue udah.pacaran 11 tahun dengan seorang perempuan, namanya Rosa. Dua tahun yang lalu mereka memutuskan untuk menikah, tapi karena satu dan lain hal akhirnya ditunda. Akhir tahun kemarin keputusan menikah sudah final. Tahun 2015 bulan April, mereka akan menikah.

Tapi lagi-lagi ditunda. Dan final ketok palu, pernikahan direncanakan setelah lebaran 2015, sekitar Agustus.
Apa nyana kalau 2 bulan sebelum Ramadan, Rosa jatuh sakit kemudian drop seada-adanya dan meninggal dunia tepat sehari sebelum Ramadan? Siapa yang menyangka? Mau marah gimana?

Lalu apalah arti kekecewaan gue tentang rencana liburan lalalalala itu? Masih pentingkah? Buat gue, jadi nggak sama sekali.

Buat yang tau gue gimana aslinya, mungkin kesel karena dalam kehidupan nyata gue satu dua kali ngeluh. Nyinyir sama orang, pernah. Nyilet ke orang tertentu, pernah. Bersikap nyebelin, pastinya. Dan seterusnya. Makanya gue yakin, bakal ada orang yang ngebatin bahwa gue sok bijak J

Di lain sisi hati, yang gue camkan dalam diri adalah selalu ada orang yang lebih beruntung dari kita. Tapi di saat yang sama, kehidupan kita mungkin jauh lebih beruntung daripada orang yang lain.

Terus apa nggak boleh ngeluh? Ya boleh aja. Walaupun kalau kata Mbak Nana di pengajian Al Galaxiyah, dalam keadaan apapun, balik lagi ke Allah deh. Mungkin kita pengin ngeluh, pengin galau, pengin marah semata-mata karena kondisi keimanan kita lagi drop aja.


Tuh kan gue sok positive thinking, sok bijak dan sok motivator lagi -__-

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. Mba Litaaa... salam kenal.. tulisanmu selalu mak jleb.. sangat real.. emang kaya gitulah kita kan.. manusia.... Jangan berhenti nulis kaya beginian ya, Mba, menginspirasi banyak orang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Ike, salam kenal juga. Makasih udah mampir dan meninggalkan jejak :)

      Makasih juga pujiannya, mudah2an nggak sok bijak yaaaaaa....

      Delete
  2. Boleh ngeluh, boleh curhat, boleh ngadu.. Tp paling baik kalo curhatnya cuman ke Alloh SWT. Karena Dia lah tempat mengadu, meminta segala hal. Kalo ke manusia, yg ada malah jd kesel #rinilagibijak

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh kamu mau ikut2an saya bikin #tausiyahmamahrini ya? :p

      Delete
  3. Mungkin kita pengin ngeluh, pengin galau, pengin marah semata-mata karena kondisi keimanan kita lagi drop aja <- suka sama quote ini...

    ReplyDelete
  4. Makasiiiih.. Mudah2an ga sering drop. Aamiin..

    ReplyDelete
  5. mbak litaaa... *hug*

    kalo gw pas lagi down selalu inget: kehidupan itu selalu akan balik ke break even point a.k.a impas, dg kata lain you got what you deserved. mungkin cobaan adalah karma (cailah) dari perbuatan kita yg kurang baik sebelumnya, atau sebagai penyeimbang atas kenikmatan yg sudah (atau akan) kita dapatkan.

    jadi gw kalau lagi sedih, lagi down pasti mikir gitu: alam semesta pasti akan memberikan gw kebahagiaan lain setelah ini (kalau kata Taylor Swift mah the pain will worth the high ya... hahaha). trus kalau gw ngeliat orang lain yg kayaknya hidupnya lempeng banget semulus wajah Susan Bachtiar, atau yg kayaknya selalu beruntung dan berkecukupan... gw selalu eling juga: everybody got their own problem, it's just that some people could keep their dirty laundry. mungkin di balik kehidupan mereka yg kita iri2in, dia punya masalah besar yg kita nggak tau loh. atau mungkin dia simply work harder than me, and therefore they got what they deserved :)

    sok bijak banget ya gw mak :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh kamu jangan ikutan sok bijak dong, itu kan lahan akooh :)))

      Btw, kenapa semulus wajah Susan Bachtiar bukannya seadem wajah Dian Sastro sih? :p

      Delete