Beli Rumah, Sekarang Juga!

Karena minggu depan harga naik :D

sapa yang nggak mau rumah kaya gini?
Impian setiap pasangan yang sudah menikah biasanya ada 2: punya anak dan beli rumah. Kalo punya anak memang atas kehendak Allah, gimana dengan rumah?


Rumah menurut gue adalah hal yang perlu dibela-belain untuk dimiliki. Kenapa? Pertama, lau punya mobil keren-keren kalo rumah masih ngontrak, menurut gue ga logis. Dalam pelajaran kita zaman SD aja jelas bahwa kebutuhan primer manusia adalah sandang, pangan, papan. Sisanya? Sekunder dan tertier, man. Kecuali pensil alis sama lipstik ya.

Kedua, harga rumah itu naiknya gila-gilaan. Contoh nih. Rumah yang gue tempati sekarang, dibeli tahun 2008, harganya hanya 265jt. Sekarang? Mana dapet segitu. Sekitar 3 tahun yang lalu, ada rumah yang sejalan sama rumah gue dijual seharga 600jt. Gile kan naiknya?

Nggak heran Mbak Fenny setiap bawain acara selalu menyelipkan kalimat, "Senin harga naik". Karena emang bener, rumah yang kita beli sekarang, 2 tahun lagi bisa berkali lipat harganya. Makanya beruntunglah yang punya investasi rumah. Atau mereka yang udah punya rumah siap tinggal sejak sebelum menikah.
Hint: adik-adik, kalo pacaran jangan boros-boros, mending nyicil rumah.

Tapi mobil juga penting, kak. Pacaran naik apa? Jalan-jalan atau ngapel masa naik motor?
Heh, kakak kasih tau ya. Kendaraan bermotor itu harganya pasti jatuh. Nggak ada orang yang jual mobil atau motor dapet untung. Kecuali jualan mobil atau motor antik, collector items, dkk. Nah kalo yang dipake kendaraan operasional, ya pasti jatuh harganya.

Gimana caranya biar bisa beli rumah, rumah kan mahal beut.

Pertama, rajin nyari. Entah lewat internet atau sambil jalan-jalan ke daerah yang emang diinginkan jadi tempat tinggal. Dulu gue seringnya jalan-jalan sekitar Tebet, eh sekarang tinggalnya di Galaxy Bekasi. Hahaha.. Tebet mehong, kakaaaak!

Kisikan dari temen gue: cari dan dekati ong Betawi asli daerah situ. Biasanya adaaaa aja alasan mereka jual tanah atau rumah :D

Setelah nyari, kita akan dapat info kisaran harga rumah di daerah tersebut. Dari situ bisa ngukur diri, mampu ga di daerah tersebut?

Kalo nggak, jangan maksain. Cari alternatif lokasi lain. Yah, punya mimpi boleh. Tapi harus realistis. Itu yang gue pahami dan pernah gue tulis di sini.

Kalo mampu? Mulai deh berhitung!

Adapun dana yang akan dikeluarkan untuk rumah dengan asumsi pake KPR (kalo lo dapet warisan, alhamdulillah)

DP 30% dari harga rumah.
Pajak pembeli.
Biaya notaris.
Bayar bulanan KPR dengan tenor kalo ga salah sekarang max 15 tahun.
Renovasi sana sini (walaupun rumah baru, percayalah pasti bakal ada yang renov. Entah pasang pagar, pergola, nambah kamar mbak, ruang cuci, dsb dkk..)

Udah siap duitnya?

Sekarang cek deh kelengkapan surat-surat rumah dan tanah. Bagaimana penggunaannya HGB (Hak Guna Bangunan) atau sertifikat HM (Hak milik) - bener ga ya? Saran gue, cari yang sertifikat HM. Kenapa nggak HGB? Uhm, gue nggak terlalu paham juga. Tapi coba baca sekilas penjelasannya di wikipedia ini.

Menurut gue sertifikat ini penting banget. Jangan sampe deh beli rumah yang sertifikatnya bermasalah atau hanya sekedar pernah bermasalah. Ribet bok.

Gue pernah nih, udah naksir sama satu rumah. Luasnya oke, bangunan baru renovasi, eh ga taunya sertifikat pernah hilang. Sekarang sih ada. Cuma gue pikir ga mau ambil risiko tau-tau entah kapan ada yang bawa sertifikat yang entah diduplikasi atau apa lalu ngakuin rumah tersebut. Ngeri.

Sejak pertama kali survei rumah, gue sadar bahwa cari rumah itu sama kaya cari ART, cocok-cocokan. Atau kaya cari pasangan, jodoh-jodohan. Udah naksir, tapi sertifikat bermasalah. Udah oke banget, taunya wilayah banjir. Udah kepengen banget, harganya selangit.

Intinya mah harus sabar. Gue kadang menganalogikan beli rumah ini seperti menikah kedua kalinya atau bentuk keseriusan sebuah pernikahan. Ya gimana nggak, 15-20 tahun bok harus nyicil. Dari anak baru brojol sampe ntar nabung buat ngawinin anak dah kira-kira #curcol

Kalo semuanya aman, baru deh kita ajuin KPR ke bank. Syaratnya apa aja? Ya kelengkapan data diri dan Kartu keluarga kalo ada. Prosesnya rada lama, apalagi ada background checking juga kaya misalnya kita punya hutang ga ke bank, baik kreditan atau kartu kredit. Lalu survei ke kantor, orang terdekat, plus rumah yang akan dijual untuk menaksir harga rumah tersebut.

Kalau rumah baru biasanya lebih gampang karena ke developernya kan. Yang njelimet kalo rumah second. Tapi ini ada untungnya juga, nanti gue ceritain di blogpost terpisah.

Kalo udah beres dan aman dari bank, ga sampe 2 minggu deh, kita bakal akad kredit sama bank.


Selanjutnya, hooray, selamat menempati rumah baru!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. setudjuu banget kalo rumah itu jodoh-jodohan... dari pengalaman gue, Lit, begitu udah dapet yang disukai dan dirasa cocok, kemungkinan kegigihan kita bakal diuji juga untuk dapetin rumah itu. :)))

    ngomong-ngomong soal punya rumah lebih 'perlu' dibanding punya mobil, gue ada cerita dari angle yang lain, nih. pas ngumpul keluarga besar kemaren, ada sodara cewek yang baru kerja tapi dapet plafon untuk nyicil rumah. kebetulan dese belum nikah kan ya, pas kita bahas beli rumah, sodara-sodara yang senior malah pada ngelarang. "jangaan, nanti cowok pada takut sama kamu kalo udah punya rumah sendiri!" sisi feminis gue agak-agak berontak dengernya, hahaha. jadinya malah dikomporin buat "beli mobil aja duluuu." hadeh -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya bener juga tuh, kalo orangtua suka ngomong gitu. Tapi emang kalo belum punya tanggungan, rasanya mobil lebih penting sih...

      Delete
  2. Kata temen gw di kantor awal gw kerja, " Rumah itu jodoh-jodohan, Ndah "
    Kalo pengalaman gw yang berburu rumah, " berjodoh dengan rumah itu, ketika hati kita sudah terikat dengan rumah itu, dan kita mampu membelinya ".

    Kalo masalah rumah idaman mah, setiap orang punya standard rumah idaman yang berbeda-beda.
    Belum dibakukan dalam SNI maupun ASTM. *kriuuuk*.

    Dan oh ya, satu lagi pesan dari Kakak Indah.
    Jangan pernah komenin rumah orang " Buset, tempat jin buang anak, loe beli "
    Percayalah, kalo loe suatu hari nanti nyari rumah sendiri dengan bayar pake duit sendiri (bukan pake daun salam), loe akan ngerasain sendiri. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget itu, Ndah, masalah ngomong tempat jin buang anak. Lah seumuran kita ini kalo nggak tajir melintir atau dapet warisan, mana mampu beli di tengah kota x_x

      Delete
    2. Ahahahaha. Soal komen tempat jin buang anak emang bener sih. Kalo dapet komenan seperti itu, lihat aja orangnya begimana. Kalo gak tajir melintir ya udah disenyumin aja. Palingan ntar jadi tetangga. Hahaha.

      Delete
    3. :)))

      komennya kaleum tapi #jleb yaaaa, palingan ntar jadi tetangga :p

      Delete