Mudik, Lebaran, Dan Tradisi

"Gue jalan balik udah bareng yang mudik nih"

Ya gimana nggak, secara rumah gue udah masuk area Bekasi, dan dekat sama tol, beberapa hari menjelang lebaran gini udah pasti pas pulang kerja gue barengan sama yang pada mudik. 

foto pinjem dari Okezone
Lewat tol? Bareng mobil dan bus-bus pemudik.
Lewat Kalimalang? Bareng sama motor hingga bajaj yang mau mudik.
Lewat Casablanca atau jalur BKT? Bareng sama orang kerja yang menghindari tol dan Kalimalang.

Asoy lah.

Pemandangan motor dengan aneka barang bertumpuk, mobil dengan kardus-kardus di atap, atau bajaj yang jalan selow tapi ngegas kenceng udah biasa buat gue di hari-hari jelang lebaran gini. Macet emang, tapi ada keseruan dan haru tersendiri yang muncul di benak gue ngeliat pemandangan ini.

Gimana nggak haru kalau ngebayangin perjalanan sekian puluh jam ditempuh dengan naik motor? Perjalanan dari Kuningan- Bekasi naik motor aja suka bikin pinggang encok dan pantad kebas. Haha.

Buat sebagian orang Indonesia, mudik memang jadi tradisi yang asik. Entah kapan tradisi mudik ini dimulai, mungkin sejak banyaknya orang-orang merantau atau berpindah lokasi untuk mencari nafkah, ya. Banyak yang bersyukur karena ga harus menjalankan tradisi mudik. Karena berarti mereka nggak harus terjebak dalam perjalanan berjam-jam akibat macet. Plus, bisa menikmati lengangnya ibukota.

Sebelum nikah, gue nihil pengalaman mudik lebaran. Kampung bokap gue di Solo, udah nggak ada siapa-siapa. Ada sih paman dan bibi bokap, tapi ya nggak harus lebaran juga untuk silaturahim dengan mereka. Keluarga bokap yang lain, adanya justru di wilayah Jawa Barat. Atau lebaran ke dua mereka menyambangi kediaman kami karena bokap anak tertua.

Keluarga nyokap ada di Jakarta semua. Secara kampung doang di Subang, tapi 9 bersaudara nyokap lahir dan besar di Jakarta. So, mudik lebaran itu nggak ada dalam kamus gue.

Sejak menikah, baru deh gue ngalamin yang namanya mudik lebaran. Walaupun, baru beberapa kali doang mudik ke kampung suami di Bengkulu sana.

Jujur, gue merasa cukup beruntung karena perjalanan ke Sumatera nggak semacet yang di dalam Pulau Jawa. Ke Sumatera itu paling top antre di Merak aja. Pernah kami masuk pelabuhan jam 11 malam, baru naik kapalnya jam 6 pagi. Hore ya.


Setelah ngalamin yang namanya mudik lebaran, gue jadi bisa ngerasain juga, "Oh ini rasanya mudik lebaran', di mana setiap orang membayar kerinduannya selama setahun untuk kumpul sana keluarga tercinta.

O, ya, kami selalu mudik jalur darat alias bawa mobil sendiri. Selain lebih seru, mudik jalur darat itu selalu ada cerita yang bisa dibagi. Repot? Buat gue sih, repot atau nggaknya balik lagi ke kita deh. Langit juga dari umur 1 tahun udah biasa jalan darat yang durasinya panjang, jadi udah bisa menikmati. Yang penting orangtuanya enjoy, ga panikan dan nggak menganggap suatu hal itu merepotkan aja.

Ada juga yang bilang bahwa mudik kadang boros. Ya, memang. Setahun nggak ketemu keluarga untuk alasan kerja, masa pas pulang kampung nggak bawa apa-apa? Kan nggak mungkin. Pasti ada satu dua buah tangan yang kita selipkan buat orang-orang tercinta. Belum lagi masalah ongkos, akomodasi, konsumsi, dst dsb yang bakal keluar selama perjalanan. Tapi gue rasa semua setuju bahwa "kebangkrutan pascalebaran" itu bisa kebayar sama pertemuan dengan keluarga. 

Bikin suasana di dalam mobil senyaman mungkin= gelar kasur!! :)
Ya nggak sih?


Buat teman-teman yang mudik, selamat jalan ya. Semoga tiba di tujuan dan kembali lagi dengan selamat. Ngomong-ngomong tentang keselamatan, mudah-mudahan kita jadi orang yang patuh sama peraturan. Yang basic-basic lah, bangsa pake helm, kalo ngantuk ya istirahat, dan seterusnya.

Kenapa? Kalo CUMA bahayain diri sendiri sih ya risiko yang ditanggung sama orang itu ya. Tapi kalo bahayain orang lain, ini yang nyebelin. Nggak fair buat orang lain yang mungkin udah berhati-hati dan menaati peraturan lho.

Be wise, be smart. Kalo capek, istirahat. Lebaran will wait. Keluarga di kampung menanti. Jangan sampai hari yang harusnya dirayakan malah muncul kesedihan karena kecerobohan yang harusnya bisa dihindari.

*gue kaya iklan layanan masyarakat ya?

Selamat lebaran semuanya, semoga kita masih bisa ketemu lebaran tahun depan. Aamiin :) 

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. mau share juga ah; kalo aku selalu ngerasain ramenya mudik dari jaman kecik. ortu asli blitar tapi merantau ke JKT. nah, mudik kali ini agak deg2an nih soalnya selain udah 5 tahun ga pernah lewat jalur darat JKT-Blitar lagi ini juga kali pertama aku ikut berpartisipasi nyetir trayek antara kota antar propinsi. mohon doanya biar perjalanan tahun ini lancar ya mbaak (ngomong kaya gini ketiap orang). hehehe

    selamat lebaran mbak Lita dan keluarga! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lancar yaaa...

      Aku tahun 2004 awal-awal bisa nyetir lalu mudik tahun baruan sama bokap nyokap ke Solo, terus ikut nyetir selama di dalam kotanya, eh sempet juga Solo- Yogya. Abis itu rasanya udah jagoan banget! Hahaha...

      Delete
  2. aku ngerasain mudik juga setelah nikah mbak itu juga masih di pulau jawa :) Wah Langit asyik ya mudik bawa kasur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa biar enak tidurnya selama perjalanan :)

      Delete
  3. Selamat Lebaran mbak Lita :)
    Mudik paling jauh ke Sumut tp pake pesawat ajah..jatah cuti terbatas, dan jalurnya rada ngeri ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat idul fitri jugaa..
      Iya, kalo waktu terbatas emang enak pake pesawat. Tapi beruntung aku ga terbatas, haha. Jadi bisa santai jalannya. Jalurnya ngerii, bukan cuma jalanannya yang belak belok tapi ngelewatin hutan dkk itu yg sepiiii banget!

      Delete