Umrah: Ibadah Atau Tren?

Beberapa waktu belakangan ini, gue mulai sering dengar teman atau kenalan berumrah. Alhamdulillah, batin gue.
Gue alhamdulillah udah dikasih kesempatan untuk umrah tahun 2005. 10 tahun yang lalu, men!




Dalam kurun waktu 10 tahun, ternyata perubahannya banyak banget ya..


Tofoto..
Dulu, bisa berfoto di depan Masjidil Haram tanpa dipelototin askar aja udah bagus. Nah itu tuh, foto gue di atas nyolong-nyolong abis! Padahal motretnya dini hari waktu nunggu sahur.


Sekarang? Beuh, selfie, wefie dan kawan-kawannya bahkan di depan Kabah udah berseliweran (bahkan banyak yang REAL TIME!) di sosial media. 
Kalo ngeliat ini, gue cuma ngurut dada. Kok.bisa yaaa...

Eh ada juga liat beberapa hijaber yang foto di depan Kabah atau Masjidil Haram-nya pose ala-ala pemotretan majalah. Hihihi..


Ya kalo elo Dian Pelangi sih, lain cerita ya kak :D

Ini sumpah bukan iri, tapi ngebatinnya "apa ga malu?" haha, secara ya di sana itu rombongan dari Indonesia kerap jadi perhatian entah karena mukena yang dipakai atau pakaian.

*jadi inget di beberapa tempat gue baca pengumuman untuk perempuan (khususnya dari indonesia) supaya berpakaian lebih pantas selama umrah (serius disebutin lho, negaranya)


Umrah=liburan
Mungkin mindset gue masih kuno. Buat gue, umrah itu ibadah. Bukan sekedar mengisi liburan. Ya mungkin apes aja gue, karena ga bisa umrah buat liburan alias ga bisa semena-mena ngeluarin uang buat umrah. Jadi pas ada kesempatan unrah, maka gue maksimalin ibadahnya (ini bukan riya, sumpah. Tapi semata-mata karena pelit:

Umrah --> ibadah 
Umrah --> bayar
Sama halnya dengan:
Dufan --> liburan
Dufan --> bayar
Kalau masuk Dufan, pasti lo ga mau dong bayar tiket terusan tapi cuma masuk Istana Boneka doang? Pasti manfaatin semaksimal mungkin. Nah, sebagai #ibubijak gue ga mau menyia-nyiakan apa yang udah gue bayarkan dong)

Gue jadi inget salah satu bos gue dulu yang pergi haji. Sebelum berangkat dia udah wanti-wanti ke kami semua para bawahannya bahwa dia bisa dikontak melalui email setiap saat karena beliau mengaktifkan nomor telponnya di sana. Kami, iya-iya aja.
Begitu beliau menyampaikan hal serupa ke big boss, tau ga big boss bilang apa? Intinya, marah. Karena menurut dia, kepergian pak bos kan ibadah. Ya buat apa nyalain telepon segala apalagi embel-embelnya ngecek kerjaan.

Pas umrah dulu, gue ga ngaktifin international roaming. Dulu juga kan social media nggak sehits kaya sekarang dan paket internet masih mahal apalagi international roaming. Yang gue rasain sih ibadah malah insyaallah maksimal. Selama umrah ya gue hanya menghabiskan waktu bolak balik hotel dan masjid. Ga terganggu dengan sms, email atau telepon dari Indonesia. Gue nggak ngerasa kehilangan apa-apa sih, malah merasa beruntung karena kapan lagi bisa mikirin ibadah doang (selama seminggu).

Iya, ini mah pasti bakal yang nyinyir atau defensif baca postingan ini. Ya nggak apa-apa. Gue juga nyinyir dan iri kok, karena gue belum bisa balik lagi ke sana.

Di balik iri ada sedikit rasa miris. Gue cukup tau ada beberapa orang yang ngumpulin sepeser demi sepeser untuk bisa lihat Kabah. Gue tau ada mereka yang jual tanah, warisan, dkk biar bisa jenguk makam Nabinya di Raudah. Atau bahkan ada yang sampe ajal menjemput, keinginannya untuk berangkat ke Rumah Allah nggak juga terwujudkan. Makanya nggak heran, begitu banyak jamaah yaglng berangkat haji atau unrah adalah mereka yang udah berusia.

Mengetahui ini, gue jadi mikir, ya beberapa waktu lalu sering gue punya keinginan buat balikk lagi umroh. Tapi kalo emang ada dananya,.kenapa nggak buat haji aja? Demikian juga dengan mereka yang umroh berkali-kali, kenapa nggak haji aja ya? Atau kenapa nggak memberangkatkan umroh orang lain? Nilai ibadahnya sama lho dengan beribadah umroh. 
*ini mah pendapat bego2an.gue aja

Ya, siapalah gue kasih himbauan supaya kalau salah satu dari kira dikasih rezeki berangkat ke sana, titip doa buat mereka supaya bisa menyusul ke sana atau supaya salah satu dari kita kalau berangkat ke sana, maka ibadahlah sepenuh hati. Jangan sia-siakan uang yang sudah dikeluarkan gitu. Siapalah gue masa mau menghimbau demikian. Kan duit juga ya, duit kalian. Ya ga sih? 

*Harusnya postingan ini pake disclaimer, tapi gue rasa nggak perlu lah ya. Gue yakin teman-teman gue berangkat umrahnya niat ibadah. AMIN :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

20 comments:

  1. Temen gue ada yg semasa lajang sebulan sekali umrah sama orang tuanya. Buset, gue mikirnya ini nggak pengen berangkatin orang lain aja, daripada sekeluarga umrah mulu. Jawabannya "udah semua keluarga dekat, bahkan pembantu supir diajak" hahaha

    Sekarang pas udah nikah, juga tetep begitu, sih. Sekarang sama suaminya. Umrah tiap bulan, bok. Ho-oh, gue iri x'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, mungkin niatnya positif makanya rezekinya ga putus ya, Ki.

      Hooh aku iri juga :")

      Delete
  2. Semoga yang berumroh mengembalikan niat awalnay untuk beribadah ya

    ReplyDelete
  3. ibuku aja yg nabung dari 2012 insya Allah baru kebagian 2019. 7 taun mbaaak, bayangkan.
    awalnya ibuku pesimis, krn bakal sendirian, dan pasti usia ngaruh sama fisik. cm krn aku dan adikku dukung terus, skrg beliau pasrah dan lebih fous ke niat ibadah, bukan krn takut gak kuat.

    huhuhu, tp tetep aja deg deg serr loh mbak bayanginnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, semoga lancar ibadahnya ya. Pasti ibumu seneng banget akhirnya bisa berangkat juga :)

      Delete
  4. Kalau berangkat haji sudah kebayang antriannya bertahun-tahun. Umrah menjadi salah satu alternatif yang bisa dilakukan. Luruskan niat untuk beribadah kepadaNya. Setahu saya umrah itu pualing lama hanya 5 hari, selanjutnya ya bisa melakukan hal lain seperti ibadah (dan belanja Halah ...)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah ga sempet belanja, soalnya ga punya duit *malah curcol*

      Iya, luruskan niatnya di manapun kita berada kan tujuannya ibadah ya.

      Delete
  5. Subhanallaah ya yang rejekinya berlebih Mbak Lita. Ini orangtua saya baru bisa daftar tahun lalu dan belom tahu ada kejelasan kapan bisa berangkat. Mohon doanya ya Mbak buat orang tua saya. *malah malakin doa.
    Makasih sebelumnya Mbak Lita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga ortunya Mas Dani diberikan kemudahan yaaa untuk berangkat ibadah. Amin :)

      Delete
  6. Selalu seneng deh klo ada temen atau kenalan yg berangkat umroh. Soalnya bisa nitip doa. Xixixi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Titipannya udah bukan oleh2 ya, tapi doa :D

      Delete
  7. Mamaku juga sdh nyetor onh dari 2009 tp krn kebijakan daftar tg bru bisa brngkt taon doan paling coat. Hikz... smg ada rejeki kesana.. aamiin

    ReplyDelete
  8. klo niatnya mo liburan mah ke Sydney aja mendingan :lol:

    ReplyDelete
  9. numpang komen lagi yak..
    ini jg yg diceritain Bokap, pas beliau jadi petugas haji akhir2 ini jemaah indonesia suka susah diatur gara2 foto
    dulu mana ada kata beliau hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mudah2an foto2nya dengan niat supaya bisa dijadiin memori yang indah dan memantapkan ibadahnya ya. Amiiin.

      Delete
  10. Serius nanya nih, emang kayak apa sih baju2nya jemaah perempuan dari Indonesia kok sampai ada notifikasi kayak gitu? Maksudku, kurang menutup aurat, atau terlalu modis gemerlapan, atau heboh, atau gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya serius, kak. Kalo pas aku ke sana dulu, baju2 muslimah belum seheboh skg ya. Cuma dulu sih banyaknya yg pake baju muslim cuma jeans, kemeja atau kaos lengan panjang terus kerudungan. Mungkin kurang sesuai sama daerah sana ya. Apalagi di sana kan rada rawan kalo liat cewe, lakinya gahar2 bok..

      Delete