Saat Anak Menginap Di Acara Sekolah..

Akhir tahun lalu Langit ada acara Jambore dari sekolahnya. Jamborenya nginep gitu di Sentul. Gue sebenernya udah dikasih tau dari kapan tau sama temen yang kebetulan anaknya di atas Langit levelnya. Saat dikasih tau sih, awalnya masih biasa aja. A bit excited dan idealis, “Wah bener nih, anak gue sekalian belajar mandiri”..


Tapi ternyata, itu emang jadi ibu idealis lebih gampang kalau masih di awang-awang. Kalau belum menjalani sendiri.


Jauh-jauh hari sebelum berangkat, gue tadinya mau buka kamar di area Sentul sama Igun. Bukan buat nengokin, karena memang peraturan dari sekolah orangtua nggak boleh nengokin anak-anaknya. Alasannya sangat masuk akal sih, yaitu supaya nggak menimbulkan kesenjangan atau kecemburuan antara anak yang nggak ditengokin dengan yang ditengokin. Make sense, huh?

Oiya, akhirnya juga kami nggak jadi buka kamar daerah sana karena suami ada kerjaan yang nggak bisa ditinggal. Padahal gue udah ngambil cuti bok, alhasil setelah Langit berangkat, gue nganggur senganggur-nganggurnya di rumah.

Sehari sebelum  Langit berangkat itu, gue sibuk nyiapin segala macam yang akan dibawa. Sebenernya nggak banyak juga sih, yang dibawa, secara semalam doang. Berangkat Jumat, dan Sabtu pagi orangtua udah harus sampe Sentul jam 8 pagi buat acara family gathering sekaligus ambil rapor semester 1.

Ada beberapa hal yang gue pelajari dari kepergian Langit Jambore kemarin…

Anak bakal happy kalau orangtua happy
Kadang nih, kita suka keribetan sendiri sama anak-anak. Misalnya, “anak gue kayanya nggak bisa deh main pasir”, padahal pas dibawa ke pantai anaknya girang-girang aja. Kalau kemarin, orangtua banyak yang khawatir karena awalnya anak-anak mau berangkat naik Truk Tronton. Gue sendiri antara khawatir sama cuek sih. Khawatir karena banyaknya berita kecelakaan di jalan, ntar anak-anak ini gimana? Duh, knock-knock on the wood!

Cueknya karena, dulu gue juga acara sekolahan naik tronton dan happy-happy aja. Nggak ngeluh naik tronton itu panas lah, sempit lah, nggak nyaman, dkk. Pokoknya seneng aja, karena bareng teman-teman. Gue rasa Langit juga bakal merasakan hal yang sama seperti dulu gue rasain.
“Tapi kamu dulu naik tronton pas udah kelas 6 SD, dek!”, kata nyokap. Hehe, iya bener juga sih.

Anaknya seneng2 aja perginya sama teman-teman tuh ::)


Percaya
Gue percaya sama sekolah anak gue. Tanya-tanya sama orangtua murid yang anaknya di kelas yang lebih tinggi daripada anak gue, sekolah ini memang rutin ngadain camping di luar sekolah setiap tahun. Dan semua ortu awalnya juga mengalami deg-degan yang sama, walau hasilnya setelah camping anak-anak selalu pulang dalam kondisi senang. Oiya, belum pernah dengar juga cerita atau kejadian aneh-aneh selama ini (jangan sampeeee)

Hal ini kemudian menjadi jaminan tersendiri buat gue, bahwa sekolah anak gue bisa dipercaya. Bukan hanya sekolahnya, tapi kebetulan di sini memang anak-anak yang kelasnya lebih tinggi diberikan tanggungjawab untuk menjaga adik-adik kelasnya. Mulai dari urusan makan, mandi, dan sebagainya.

Terbukti sih, pas hari Sabtu ortu pada datang, salah satu laporan yang gue terima dari kakak kelas, “Tante, Langit doyan makan pedes ya? Masa kemarin minta sambel pas lagi makan”. Laporan ini kedengarannya nggak penting ya? Tapi buat gue, hal seremeh ini seperti memberi bukti bahwa para kakak kelas otomatis memperhatikan adik-adik kelasnya.

Dan gue seneng banget! Ngebayangin suatu hari nanti Langit bisa jadi anak yang bertanggungjawab dan care sama orang lain.

Selain percaya sama sekolah atau pihak lain yang akan menjaga anak kita, percaya sama anak kita sendiri juga harus.

“Yaela Lit, anak gue baru kelas 1, di rumah aja masih suka manja”

Sama kok. Langit mungkin bukan tipe yang clingy sama gue. Dia bisa sama siapa aja. Tapi untuk masalah tidur, gue super duper khawatir. Karena dia tidurnya susah! Apalagi di tempat baru dan orang-orang yang nggak pernah tidur sama dia. Langit bukan tipe anak yang bisa tidur di mana aja yang penting udah capek. Asli deh, dia bisa melek semalaman kalau emang suasananya baru.

Dan ternyata kejadian. Di malam itu, gue dapet watsap dari Korlas (kordinator kelas) jam 21.30 yang bilang Langit belum tidur juga, alasannya belum ngantuk, biasa tidur pake selimut, dan sebagainya. Gue balas, “dia emang gitu mbak kalau mau tidur banyak alasan, haha”, gue jahat ya? Tapi maksud gue adalah, Langit harus bisa mengatasi masalahnya sendiri. Alhamdulillah jam 12 malam dapet kabar Langit baru tidur dan subuh dapet kabar lagi kalau dia ngigau pas tidur. Ngigaunya bukan kangen sama ibu, tapi… minta semangka -__-

Patuhi peraturan yang ada
Kalau peraturan disuruh bawa baju sekian, ya bawalah sesuai dengan aturan yang ada. Kecuali kalau kita tau anak kita bakal banyak berkeringat dan nggak betah pake baju yang basah keringat, atau kalau aktivitas tertentu si anak bisa muntah, dsb. Kalau memang ada hal yang harus dibawa di luar peraturan yang ada, informasiin ke guru atau pihak yang mengawasi selama kegiatan.

Lalu kalau peraturannya orangtua nggak boleh jenguk, ya janganlah. Bukan berarti nggak sayang, ya. Tapi bayangin perasaan anak lain saat misalnya kita jenguk anak kita, lalu temannya nggak dijenguk? Pasti sedih kan?

Di sekolah ini, Alhamdulillah orangtua muridnya pada taat sama peraturan sih. Alhamdulillah juga berarti visi kami semua serupa. Ada korlas yang ikut, tapi bersyukurnya korlas tersebut memang tipe yang nggak Cuma ngawasin anaknya sendiri. Gue nggak kebayang kalo gue jadi korlas, yang ada sibuk aja ngurusin anak gue sendiri, kayanya. Hahahha!

Yeay! Sah jadi anak Pramuka :)

 Apalagi ya?

Oiya, terakhir nih. Nikmati waktu saat anak pergi.
Bisa pacaran sama suami tanpa khawatir harus pulang cepat?  Nyalon berjam-jam? Hang out sama teman? Do it! Kalau gue kemarin akhirnya end up di depan TV nonton DVD, hahaha! Soalnya pas banget Igun juga lagi ada kerjaan, dan gue malas banget keluar rumah.

Bokap gue sempet kesel, katanya "Kok bisa asik-asik di rumah nonton DVD, tidur, sementara anaknya pergi?", hehe. Bokap emang suka gitu. Ya masa gue kudu mewek selama Langit nggak ada di rumah? Kan kalau gue pergi ke luar kota juga, berharapnya Langit tetap anteng dan asik dengan aktivitasnya seperti biasa?

Jadi, dapet surat pemberitahuan bahwa anak harus menginap acara sekolah? Jangan khawatir dulu, insyaallah anaknya malah happy kok!





Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

3 comments: