Perfect Destination

Di Mommies Daily kemarin membahas tentang dream destination. Jawaban gue: London, India dan Mekkah- Madinah

Alasan memilih ketiganya:
- London, impian jaman muda sebagai penggemar britpop/ rock :D
- India, banyak budaya/ legenda dan cerita Indonesia yang berkaitan sama negara ini.
- Mekkah- Madinah, bukan lebay, tapi entah kenapa rasanya selalu ingin balik lagi kesana.

Nah, saat ini, rasanya dibandingkan nomor 1 dan 2, gue jauh lebih memilik poin ketiga. Kenapa ga berangkat, Lit, umroh kan sekarang murah? Kebetulaaaaan, temennya ini masih belum dikasih rejeki berlebih untuk nabung biaya umroh (apalagi Haji), padahal pengennya udah di ubun-ubun :D apalagi Hani lagi umroh bareng keluarga, uh, mana ga tambah pengen ajak Langit dan Igun kesana? (Amin, ya Allah, amin..)

*Masjidil Haram after midnight, tetap rame..

Berbagi cerita sedikit tentang umroh yang pernah gue jalani, ah.
Umrohnya udah 7 tahun yang lalu (masyaallah, udah lama banget, ya?). Kok bisa umroh, alhamdulillah banget, waktu itu Mas Eko, bos gue yang mengumrohkan gue. Kebetulan di kantor itu, gue salah satu yang termasuk karyawan pertamanya. Tiba-tiba aja gitu pas lagi gathering karyawan, beliau mengumumkan ada yang mau diajak umroh dan nama gue yang disebut. Sujud syukur, langsung!
Gue berangkat nggak sendirian, ada 1 karyawan lagi yang berangkat setelah namanya keluar lewat undian :)

Waktu itu piginya sama travel langganan Mas Eko, Bilad Tour. Kalau biasanya umroh dari Madinah ke Mekkah, maka Bilad Tour jalaninnya dari Mekkah ke Madinah. Menurut Pak (sapa namanya, gue lupa), hal ini mengikuti perjalanan Rasulullah yang hijrah dari Mekkah ke Madinah.

Jadi deh, Jeddah- Mekkah- Madinah.

Waktu pertama lihat Ka'bah rasanya gimana, sih? Subhanallah, itu kalimat yang langsung terucap. Gimana nggak, bangunan yang biasanya cuma ada di sajadah saat kita sholat, kali ini ada depan mata, jaraknya begitu dekat, bahkan bisa disentuh!

*foto colongan depan Masjidil Haram, ga berani bawa kamera ke dalamnya :(

Waktu itu gue umrohnya di 10 hari pertama puasa. Yang kebayang adalah bakal panas banget, eh percaya nggak percaya, nggak berasa tuh, puasanya! Selama di Mekkah itu kegiatan gue cuma sahur-subuh ke masjid- umroh-balik ke hotel istirahat- zuhur ke masjid sampe ashar-balik ke hotel untuk mandi- maghrib ke masjid, buka puasa, sampe isya+taraweh- ibadah sekuatnya- pulang hotel, tidur. Terussss aja begitu.

Ibu-ibu di rombongan mah, udah pada berapa kal tawaf di Pasar Seng, hehe, gue karena belum ibu-ibu, ya stand by aja sama jadwal gue sendiri. Palingan keluarnya pas rokok habis (jangan ditiru, hiihihi).

Ada cerita lucu perkara rokok, kan kalo jalan kesana harus ada muhrimnya, nah gue nggak ada akhirnya dipasangkan sama keponakannya salah satu jemaah dalam rombongan. Kami berdua sama-sama perokok berat waktu itu. Suatu hari, rokok habis. Muterr cari-cari info dimana bisa beli rokok udah kaya cari narkoba, bok! Akhirnya dapat info dari karyawan hotel yang orang Indonesia. Kami pergi lah ke jalanan belakang hotel, daerah pedagang gitu. Ga nemu-nemu juga warung yang dimaksud. Ketika bertanya sama sekelompok pemuda (muhrim gadungan gue, tentunya yang bertanya) tentang dimana warung yang jual rokok, mereka langsung bilang, "ah, Indonesa, hah?" Rupanya sudah terkenal yang suka cari rokok disana itu orang Indonesia :))
Sampai akhirnya nemu di gang kecil ada warung.
"Ada rokok, pak" (pertanyaan dalam bahasa isyarat, maklum bahasa arabnya terbatas)
Si bapak tampak gelisah, gue celingak celinguk kaga ada rokok di display, dah, rasaan. Lalu si bapak bergegas ke meja kasir, mengambil kursi, lalu membuka jok kursi dan mengambil sebuah kotak dimana ternyata rokoknya disimpen disitu, bok! :))

Kalau biasanya orang-orang mendapat kejadian aneh saat disana, gue kayanya nggak deh. Alhamdulillah, biasa aja semuanya. Paling yang gue inget, ada 1 hari pas gue sama temen kantor gue, namanya Tri, umroh abis subuh. Si Tri ini sangat ingin mencium Hajar Aswad. Gue pengen juga, tapi ga obsesif.
Nah, pas tawaf putaran ke sekian, tiba-tiba kami ga sadar ada di depan Hajar Aswad. Ndilalah, gue deket banget, cuma tinggal lewatin satu lapis orang doang. Karena gue inget Tri yang pengen banget, maka gue tarik Tri dan dorong dia maju ke depan. Setelah Tri berhasil kedepan, gue juga maju. Selangkah lagi, tiba-tiba ada nenek (asli, ga tau dari mana, sebelumnya ga lihat ada sekitar situ) colek gue dan (sepertinya) ngomong bahwa dia mau ke Hajar Aswad. Akhirnya, gue bantuin dia, pas giliran gue mau maju, udah keburu kedorong sama pria-pria, dan akhirnya menjauhlah kami dari Hajar Aswad. Dan nenek itu, entah kemana. Disitu, baru pertama kali gue nangis sejadi-jadinya, setelah beberapa hari ada di Mekkah. Kaga tau, ngapa.

Kejadian lainnya, palingan ya, kalo waktunya buka puasa disana mah nggak usah bingung. Air zamzam ada dimana-mana dan kurma itu buanyak banget! Karena disana masyarakatnya percaya, memberi makan orang yang berpuasa, pahalanya sama dengan berpuasa itu sendiri (cmiiw). Gue yang tadinya nggak doyan kurma, disana jadi dokoh berat, bok! Suatu hari, adzan maghrib pas gue lagi tawaf, ciyah, bingung melipir kemana, tau-tau sebelah gue ada anak kecil yang menyelipkan kurma ke tangan gue. Alhamdulillah :') dan abis itu udah kaya apaan tau, banyak banget yang kasih gue kurma.

Kalau di Madinah, karena nggak ada ibadah khusus, jadi memang bisa lebih banyak waktu luang. Paling terharu sekali pas di Raudah, makam Rasulullah. Mungkin juga gue kebawa haru orang-orang sekitar gue, pikiran gue melayang aja gitu, didekat gue ini adalah makamnya Rasulullah SAW, lho. Yang selama ini gue dengar ceritanya, gue sebut namanya saat sholat, atau di Quran.. It was amazing.
Oh iya, di Raudah ini gue sempet lost dari rombongan karena penuh banget. Tiba-tiba ada askar (penjaga masjid) perempuan menyapa, "Indonesia?", gue jawab "naam". Dia langsung bilang "ikutin saya, mbak, arahnya kesini" dengan logat medok Jawa. Lha, wong Jowo :)

Cerita konyol selain pencarian rokok adalah, diajakin kawin sama pemuda Arab! :)) ada pemilik toko parfum, terus ada pemuda yang papasan di Jabal Rahmah (jabal rahmah ini adalah tempat Nabi Adam dan Hawa ketemu) yang satu ini nekat bok, sampe ngejar gue masuk ke dalam bus *facepalm*.

Oh iya, buat yang mau umroh, khususnya yang perempuan, kalau bisa pakaiannya yang sopan, ya. Kalau di Jakarta, pake jeans curve dan atasan lengan panjang aja sudah bisa langsung berkerudung, disana kalau bisa menyesuaikan diri dengan sekitar. Di hotel gue nginep di Mekkah sampe ada pengumuman, jemaah perempuan asal Indonesia wajib mengenakan pakaian yang sopan. Agak malu sih, gue.
Nah, gue nih salah satu yang boyongan kesananya cuma celana panjang 3 biji dan aneka blus muslim milik emak yang panjangnya cuma sepinggul. Membaca ini, asli tengsin. Hari pertama setelah baca itu, gue langsung ngacir ke toko terdekat beli beberapa gamis :D

Intinya sih, umroh itu memang tergantung dari kitanya, mau jalan-jalan atau ibadah. Karena memang banyak waktu bebas yang bisa kita manfaatkan sesuai kebutuhan. Gue, karena kebetulan kesana dibayarin orang, jadi nggak mau menyia-nyiakan kesempatan. Kalo gue dikasih rejeki lagi untuk ibadah kesana, kalo nggak?

Menuliskan ini kembali, rasanya kaya baru kemarin gue kesana. Semoga bisa kembali kesana bersama keluarga, amiiiin..

sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment