Ngajak Atau Diajak?



Beberapa waktu lalu ngobrol sama anak kantor Igun tentang pacar-pacaran, "Cewe lo emang umur berapa?", dia jawab umur cewenya 2 tahunan di bawah dia. Si cowo ini umurnya 25, jadi si cewek 23 lah ya, udah lulus kuliah dan kerja.

Spontan gue nyambung, "Pasti cewek lo udah ngajakin kawin ya?", eh dia cengar cengir.. Lanjut curhat dah yang ada.

Gue jadi mau tau, di antara kalian (yang udah nikah) siapa sih yang ngajakin nikah duluan? Elo atau suami?

Kalo gue, udah pasti Igun dong! Haha. Kira-kira gini deh proposalnya:



Err.. NOT! :))
Gue ceritain ya, gimana ajakan Igun kawin yang sangat romantis di tahun 2007..


Jadi kami lagi ngopi-ngopi di kantin Citra Graha yang sekarang jadi Berita Satu Plaza, kantor kami saat itu. Kantin ini walaupun nggak nyaman (LOL) tapi entah kenapa kita-kita karyawan mah betah aja. Mulai dari makan siang, sarapan, ngemil sore, ngobrol ngalor ngidul, sampe ngobrolin program yang mau dibikin bisa di sini. Terus sambil pas pus, tau-tau dia bilang, "Kita kawin aja yuk", gue ketawa-ketawa, "Kapan?". Eh dia bilang tahun ini. Gue jawab, kalo tahun ini kan 2007, berarti pas kalo nikahnya bulan 7. Eh dia hayu aja. Padahal saat itu adalah bulan April.  Dari obrolan itu, tau-tau 3 bulan setelahnya kami resmi deh jadi suami istri.

Romantis ya? Haha.

Gue ini tipe yang santai kalo pacaran. Galak sih, iya. Eh ga galak ding, tapi tegas. Kakak gue pernah bilang kasihan cowo yang pacaran sama gue, bak pacaran sama satpam :D

Walaupun demikian, untuk urusan masa depan gue amat santai. Maksudnya, lebih demen jalanin pacaran ya sejalannya aja. Dibawa asik aja. Udah ga asik, ya udah kelarin aja. Nggak pake drama berlebih untuk diri gue sendiri ya, tapinya. Egois? Mungkin. Abis ngapain juga drama sendiri, galau mutusin atau nggsk, dsb kalo emang udah nggak asik? Tapi teteub sih ketemu aja yang drama bin rada psycho, haha.

Herannya biar kata galak, orang yang gue pacarin sering ujung-ujungnya ngajak kawin. Hetdah, dikata kawin alias nikah itu gampang?
Guenya sih, jarang mengiyakan. Biar kata sampe ortu udah ketemu tapi kalo nggak sreg mo diapain? Situ aja maksa, mas :p kalo gue anggapnya kan silaturahim.

Heheh..

Boleh apa nggak sebenernya cewek ngajak kawin? Atau harus cowok yang ngajak kawin?

Yaboleh aja. Ada beberapa teman gue yang mulai dari tembak langsung ngajak kawin pacarnya, sampe isyarat penuh kode supaya dikawinin. Ada yang kode atau ajakan ini disambut positif, tapi ada juga yang si cowoknya nggak ngeladenin. Jahat? Nggak juga. Kalau cowoknya emang belum mau, gimana? Daripada dipaksain ntar pas pernikahan jalan 1-2 tahun si cowok malah berubah pikiran gimana?

Makanya menurut gue, emang harus dipastikan dulu niat untuk nikah dari kedua belah pihak. Jangan sampai satu pihak merasa dipaksakan atas kehendak yang lain.

Tengsin nggak sih kalau cewek yang minta nikah duluan?

Ah nggak juga.
Eh kalau gue sebagai si Ratu Gengsi, tengsin sih. Haha. Tapi menurut gue sah-sah aja. Apalagi kalau cewek emang biasanya kan pressure dari lingkungan sekitar lebih berat ya. Udah lulus kuliah dan baru kerja 1-2 tahun, pasti ada aja yang nanyain kapan kawin atau at least nasihatin, "Jangan keasyikan ngejar karir". Padahal mah, mau apa yang kita jalanin juga harusnya nggak usah mikirin apa kata orang, wong yang jalanin kita kok. Kalo kita teburu-buru kawin hanya karena social pressure, biar ga ditanyain orang, karena teman banyak yang udah  nikah, dst, apa orang bisa jamin pernikahan itu pasti bakal bawa kebahagiaan?
Yang bisa jamin nikah itu bikin bahagia ya diri kita sendiri kok.

Mungkin hal di atas juga yang bikin gue mengiyakan waktu diajak nikah sama Igun ya. Selain karena emang udah waktunya aja. Walaupun waktu nikah, gue ngrasa kecepetan sih. Umur gue baru 26 waktu itu, btw.

Eh, 26 apa 27 ya? :D
 
Sementara Igun ngajak nikah ya karena dia udah lewat umur 30, kayanya dia juga takut peletnya ke gue udah expired. Hahaha..

*ditoyor Igun*

 Btw, kalo butuh ide ngajak kawin pacar, lihat di sini deh. Favorit gue nomor 3, 24 dan 30. SUPERB!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. Mba masih mending di ajak kawin.
    Nah aq mba, engga ada ajak-ajakan tuh. Tau-tau ngajak orangtuanya main kerumah. Trus orangtuanya bilang kalau diseriusin aja deh. Nah lo....

    Aq pernah tanya tau-tau koq ngomongin kawin pas kerumah eh katanya udah tau bakalan diterima jadi PD ajah wkwkwkwkwkw.......

    Lebih ga romantis aq kan mba

    ReplyDelete
  2. hahaha kalo aku ngajak mbak, *malu*
    abisan 5 taun pacaran, mau kemana lagi...mau terus apa stop *lah ngancem :))*
    gak sebegitunya sih, maksudnya udah kenal deket sodara2 satu sama lain, trs mengingat bokap udah sepuh, mumpung masih sehat dan insya Allah bisa nikahin anak perempuan satu2nya ini trs apa lagi..hihihi
    babay deh tuh jual mahal...:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Gpp, karena kan emang ada pemikiran lain2, lagipula hubungannya udah settle. Ya nunggu apa lagiiii? Jadi deh udah berbuntut sekarang.hahahah...

      Delete
  3. Replies
    1. Tos, sama mbak! Berarti aku ga kecepetan ya hahaha

      Delete
  4. Gw biasanya sih diajakin nikah sama mantan-mantan gw yang terdahulu. Ciyee
    Tapi waktu pacaran sama Hani, mungkin gw juga udah bosen bersenang-senang sangking kebanyakan bersenang-senang.

    Jadi pas udah jalan 3 bulan, gw tembak aja " Loe mo cuma seneng-seneng doang sama gw apa mau serius ? Kalo cuma mo seneng-seneng doang, gw mending cari yang gantengan sekalian .."
    *ditampol berjamah ! Wanita sholehah macam apah ini ?!?!*

    Perasaan gw, Hani gak pernah berlutut bawa kotak cincin ato ngomong sambil megang tangan gw, " Will you marry me ? " Ato " Kamu mau gak jadi ibu dari anak-anakku ? " #Jiah itu gombal rayunnya mantan-mantan pacar gw sebelum Hani.

    Tapi, gak berapa lama abis gw ngomong itu, pas dia nganterin gw ke rumah sepulang kami nonton, dia minta gw masuk ke rumah dan manggilin alm bokap gw karena dia mo ngomong.
    Ternyata Hani langsung minta ijin sama alm bokap gw di teras kalo dia pengen menikahi gw.
    Dan gw justru tau begitu Hani pulang, Alm bokap cerita sama gw .
    Sebagai seorang bapak, seorang laki-laki, Belio bilang kalo dia punya insting kalo Hani akan bikin gw bahagia...
    Obrolan seorang bapak ke anak perempuannya ketika anak perempuannya dilamar orang...*ih, jadi kembeng-kembeng kalo inget ini*

    Dan di antara mantan-mantan pacar gw, cuma Hani yang melakukan itu....

    Kembali ke permasalahan : jadi gw yang ngajakin Hani apa Hani yang ngajakin ? Hahaha...
    Sing penting udah punya anak satu aja !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hani so sweet deh *ikut terharu*

      Yang ngajak tetap elo Ndah, Hani minta izin doang. LOL.

      Delete
  5. Aku malah nikah umur 25. Hihihi. Itupun udah 5 tahun pacaran... ibarat sekolah sd setahun lagi lulus dahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak lita... hihihi... btw salam kenal ya, aku silent reader sejak 4 tahun lalu lohh....

      aku nikah bukan ngajak atau diajak tapi karena ditagih ama ortu kedua belah pihak -_-" padahal rencananya merit umur 27

      Delete
    2. Salam kenal jugaaaa, senang akhirnya bersuara nggak silent lagi. Ntar bikin posting yg bikin bersuara para SR ah :D

      Wah iya, ada 1 opsi lagi ya selain ngajak dan diajak yaitu ditagih ortu. Hahaha..

      Delete
  6. Saya nikah umur 25 tahun, suami 26 tahun, lupa siapa yang ngajakin nikah duluan hahaha. Waktu itu dibilang kemudaan, kenapa nggak nanti abis sekolah aja, begitu kata banyak orang, terutama teman-teman kantor :D. Alhamdulillah tetap memutuskan menikah. Sebulan setelah itu suami ke ujung dunia mana, saya ke belahan bumi mana, selama hampir dua tahun LDR. Banyak yang bilang, ah percuma nikah terus jauhan, hehehe... tapi alhamdulillah, sekarang sudah yg ke-11 tahun. Kok jadi bikin entry sendiri, punteeeennn ya Neng Litaaa

    ReplyDelete