Euforia Jalan Baru

Sejak gue pindah rumah ke daerah Galaxy, depan rumah gue ini jalanannya nggak pernah dibenerin. Yang ada aspalnya pada gerepesan, ga kece sama sekali lah!

Suatu hari beberapa bulan yang lalu, gang sebelah mulai dicor. Gang sebelah lagi juga! Jadi sebut aja gang A, B, dan C. Gue tinggal di gang B. Gang A dan C yang dicor, gang B nggak! Ih bete dan sedih,"apa salah kami?",kira-kira gitu ratapan penghuni gang B.

Seminggu, dua minggu, sebulan, dua bulan, ga ada kabar kelanjutan jalanan dicor. Pupuslah harapan kami.

Masuklah masa Pileg. Setiap ngobrol di depan rumah, "Ini ga ada caleg yang mau kita pilih apa, kok ga mau ngaspalin jalanan gang kita sih?". Udah muree banget dah! Soalnya jalanan dengan aspal gerepesan kan bahaya ya, buat anak-anak pada main. Langit aja tuh dengkulnya udah kenyang deh, nyium aspal. Haha..

Dua minggu yang lalu, Igun bilang, "Jalanan mau dicor!". Tapi kok ditunggu-tunggu ga ada kabar berita. Sampai hari Sabtu pagi kemarin pas kami bangun tidur ada suara orang ketok-ketok kayu. Nengok ke depan, HORE! Ternyata tukang pada masang kayu pembatas di dekat selokan.

Malam itu semua penghuni pada ngeluarin mobil, motor, sepeda, karena konon setelah dicor seminggu baru kering atau mantep buat jalanan. Kalo belum waktunya tapi udah ditimpa yang berat, ya rusak.

Hari Minggu pengecoran dimulai. Gue pergi sama Langit ke acara ultah. Baliknya, kami berdua muteeer lewat gang A yang punya tembusan jalan kecil ke gang B.

Senin pagi, depan rumah rame banget. Anak-anak pada main, lari,heboh! Seneng banget lihatnya.

Rabu pagi tau-tau kami dengar ada suara mobil lewat. Lah?



Kata Pakde, salah satu tetangga yang tinggal di muka gang, "Orang pada susah amat dibilangin, nunggu seminggu aja masa ga bisa sih? Ini baru ngasih tau orang segang aja ada yang ngeyel, apalagi ngasih tau orang se-Indonesia?". Hahahaa..

Anyway sejak jalanan lebih cakep,  gue seneng banget karena anak-anak lebih bebas main di jalanan. Minimal, kalo jatoh nggak kena aspal grepesan lah, itu yang gue pikir. Eh nggak taunya pas kemarin pulang kantor sampe rumah disambut sama anak perempuan yang jidatnya benjol segede kepalan tangannya karena: jatoh lagi lari-larian #okesip kayanya anak gue mau cobain rasanya jatoh di aspal baru -___-

Kalo dipikir-pikir, gue yang istilahnya tinggal masih di lingkungan kota aja seneng banget jalanan dibenerin. Apa kabar sodara-sodara kita yang tinggal di pelosok sana, ya? Padahal kalo jalanan daerah mereka bener, otomatis jangkauan ke daerah tersebut lebih lancar. Dan kalau desa itu punya SDA (bukan Surya Darma Ali) yang bisa dijadiin pemasukan ekonomi, pasti bakal lebih murah biaya anter-jemput ke kotanya. Gue pernah baca di sebuah kiran yang ceritain liputan di satu desa yang baru aja jalanannya diaspal. Ternyata efeknya panjang, ya salah satunya hasil bumi desa tersebut lebih mudah sampai ke pasar, ongkosnya juga lebih murah. Karena sebelumnya penduduknya kudu jalan kaki untuk turun ke pasar.

Mudah-mudahan pemerintah mau memperhatikan pemerataan pembangunan, ya. Makanya jangan sampai salah pilih *teteub kampanye*

Piss! ✌  

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment