Sakiiiit..

Monday, February 11, 2013

Urusan sakit, alhamdulillah badan gue ga rewel. Dari kecil ga ada penyakit tertentu, paling meler-meler doang, haha.

Pas kerja3-4 tahunan, sempat kena maag, gegara pola makan ga teratur. Tapi ya itu aja. Alhamdulillah juga masuk RS cuma pas melahirkan doang. Mungkin juga karena gue tahan banting, ya? Atau karena nama gue diambil dari kata ikhtiar? Haha.

Intinya dari dulu, kebiasaan, kalo udah ga bisa bangun, baru gue sebut diri gue sakit. O, ya, dan gue sangat jarang minum obat. Ga tau kenapa, kalo dulu pan belum tau tentang RUM, ye.

Nah, kayanya karena hal ini juga, gue jadiin diri gue sendiri sebagai bench mark atas Langit. Dan untungnya, kayanya anaknya kuat-kuat aja.

Langit termasuk anak yang jarang sakit. Ya, kalo batpil, mah, ga usah dihitung, ya. Dua kali yang menurut gue lumayan bikin deg-degan kondisinya.

Pertama, waktu abis disapih. Panas tinggi 3 hari berturut-turut, lemas ga mau makan-minum. Gue bawa ke dokter, standar, dikasih penurun panas. Abis dari dokter, panas turun, baru keluar bercak-bercak merah. Yeay, roseola, ternyata. Setidaknya, gue udah tau apa penyebab panasnya itu. Pas waktu panas ini, suhunya sampe di atas 40 dercel. Hebatnya, Langit ga ngigau dan masih sadar. Kata dokternya, sih, anak ini termasuk kuat, ya. Karena pada umumnya, di usia Langit, kalau panasnya segitu, bisa-bisa udah kaya ga sadar gitu.

Kedua, pas usia 3 tahunan. Suhu tubuh, biasa. Tapi setiap makan, keluar lagi. Diare, enggak terlalu. Virus, sih, kayanya. Untungnya, yang benar-benar makan lalu keluar lagi itu cuma sehari. Besok paginya udah mulai bisa makan. Jadi ga sempat gue bawa ke dokter.

Terakhir, 2 hari ini.
Udah beberapa hari Langit batuk. Standar lah, di sekolahnya juga banyak yang pada batpil, so it's pingpong aja, virusnya.
Sabtu kami ke Bogor, balik dari Bogor, Langit lemas. Badannya agak panas, gue ga tau suhunya, karena di jalan ga bawa termometer. Tapi yang pasti, Langit bilang kedinginan. Sampe rumah, langsung ukur suhu badan. 38. Banyakin minum, ga pake AC, skin 2 skin. Ukur lagi, 39,7. Minta Igun beliin tempra. Iya, gue emang ga simpen obat-obatan penurun panas/ batpil/ whatsoever di rumah. Bukannya RUM-RUM gitu, sih, tapi emang karena jarang kasih begituan, jadi sekalinya minum, berarti udah beberapa bulan atau tahun yang lalu.

Yang bikin gue yakin kasih penurun panas, selain suhunya emang udah segitu, adalah karena Langit meracau! Kalo gue orangnya parnoan, kali udah mewek atau setidaknya wiridan, ya. Langit mulai ngomong,

"bu, itu tantenya ngomong apa?" --> padahal ga ada sapa-sapa di kamar.
"Bu, teman-temannya tadi mana? Kan lagi main seluncur" --> padahal lagi pelukan di atas kasur sama gue.

Setelah diminumin penurun panas, mulai tenang, minta peluk, lalu tidur. Besok paginya bangun dengan segar. Alhamdulillah.

Sorenya, kuyu lagi. Gue ajak tiduran di kamar, ukur suhu badan, 38. Tidur 20 menit, lalu bangun. Ukur suhu badan lagi, 38,5. Tawarin minum obat, nggak mau. Padahal suhu badannya naik terus. Sampe ke titik, pas ada nyokap di rumah, 'dipaksa' untuk minum obat. Karena suhu badannya ke 39,7 lagi.

Lanjut skin to skin, banyak minum air putih, terus tidur. Jam 11 malam bangun, mulai berkeringat karena ga pake AC. Suhu badan, 38. Pasang AC di suhu 27 saja, baru tidur jam 1 malam. Terus jam 4 bangun, suhu badan 38. Skin to skin terus, minum air putih juga. Tidur lagi, bangun jam 7. Gue bilang aja masih malam, karena tidurnya ga bener. Suhu badan 37. Alhamdulillah.

Mudah-mudahan ntar sore nggak naik lagi, ya, nak, suhu badannya. Amiiiin.



sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

4 comments:

  1. Get Well Soon ya Langit... *pukpuk. :)

    ReplyDelete
  2. fighting ya Langit! semoga menang sama sakitnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks Mbak Fina, btw, thank u udah mau diinterview untuk MD ya :)

      Delete

 
Copyright © -2012 rock 'n roll mommy All Rights Reserved | Template Design by Favorite Blogger Templates | Blogger Tips and Tricks