Masih Kurang, Saja?

Tadi dijalan pulang, pas di terowongan sebelum UKI situ, mata gue menangkap sesosok bapak tua yang lagi tidur di trotoar sambil meringkuk. Tidurnya plek diatas trotoar, nggak pake alas apapun. Terlihat nyaman diantara asap knalpot dan bunyi mesin serta klakson mobil atau motor.

Ngeliat ini, gue jadi inget pernah ada berita seorang tuna wisma yang meninggal di kolong fly over Pancoran akibat kelaparan :(

Dan melihat serta mengingat ini, jadi bikin gue bertanya pada diri sendiri, "masih kurang juga, lo, Lit?", "masih mau ngeluh kekurangan setelah ini?".

Duh, jadi mo mewek.
Cukup sering kayanya gue ngeblog, ngetwit hal seperti ini. Namanya manusia, pasti selalu merasa kuraaaaaang terus. Gaji sejuta, pengen 3 juta. Udah 3 juta, pengen 7 juta, dan seterusnya.

Nggak sedikit juga yang udah nyaman hidupnya, tapi pengen terus mendaki sebuah status absurd, rela hutang sana sini demi menyandang tas mutakhir, ikutan gempita nonton konser, dan sebagainya.
Eh tapi ga mau nyinyir sama hal itu, ah. Biarin @irrasistible aja yang ngomongin itu, hihi. Mungkin setiap orang punya alasan masing-masing kenapa memilih hal tersebut.

Menyukuri setiap hal terkecil dalam hidup, baru kerasa saat kemarin hidung gue mampet seharian. Aselik! Nafas pake mulut, ternyata capek. Itu baru hidung yang disumbat, kalo mata gue ditutup, kuping gue disumbat, mulut gue dibekap, tangan gue dibelenggu, gimana coba menjalani hidup yang selama ini gue akui milik gue?

Mau protes sama siapa? Baru berasa, hidup, nyawa, badan kita bukan kita yang punya. Kalau Tuhan berkata cabut nyawa gue persis setelah gue posting ini, yah, terjadilah. Kun fayakun.

Gue boleh merencanakan biaya pendidikan, weekend ini mau jalan-jalan, nabung untuk beli ini itu. Tapi kalau yang punya hidup berkata lain, gimana? Kalo kata Igun, "harta ga dibawa mati, ditumpuk terus ga masuk ke liang kubur, tau". #jleb banget suami sayah.

Nah, kalau sudah begini, nikmat Allah yang mana lagi yang kamu ingkari? (Dari QS. Ar Rahman: 55)
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Untungnya gw kerja di Pabrik, Lit.
    Jadi imbanglah begawol dengan emak-emak hedon macam loe dan Irra. hahaha...

    Yang nengteng tas puluhan jeti tanpa harus mikir 'baru tanggal 20 nih, tapi beras sama minyak udah habis...' kayak mereka kalo kepergok gw di koperasi.
    Yang bisa pake bulu ketek palsu seharga sama kayak uang sekolah anak mereka selama setaon.
    Kuas MAC sebiji doang ternyata bisa buat jadi modal mereka buat nyunatin anak.
    Pokoknya yang gitu-gitu deh. Yang membuat gw bersyukur diberi kesempatan melihat kedua sisi ini. Jadi hidup gw bener-bener gemini. Antara dua sisi. *sok pengen kayak Armin Pane*

    ReplyDelete
    Replies
    1. A-a-apa? Gue? Hedooon? Dapet salam dari tukang ojek :p

      Tapi kayanya memang masalah pilihan aja, ya Ndah. Mungkin bagi beberapa orang, beli tas lebih penting daripada biaya pendidikan anak. Atau kuas make up harom hukumnya kalo bukan MAC :D
      Sekali lagi, itu pilihan, sih. Walaupun kalo gue, ya, nggak bisa milih. Harus nabung karena kalo beli tas ntar anak gue nggak sekolah :D

      Delete
  2. "Fabiayyi Ala irobbikuma Tukadzibaan " :)
    salam kenal yaaa..silent reader yg mulai komen, karena setuja banget sama post ini :)
    mari selalu bersyukur...^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal, juga :)
      Yuk mari kita bersyukur, walaupun terasa sulit tapi ternyata mempermudah hidup :)

      Delete