Hidup angkutan umum :D

Bertahun2 gw naik angkutan umum. Mulai dari bemo, koasi, patas, metromini, kopaja, KRL, trans jakarta, mikrolet, dst dsb.
Tahun 2002, pas gw mulai kerja di daerah tebet, gw sering naik KRL dari kampus. Eh, kecopetan. Dompet dan handphone kesayangan yang gw beli dari kerjaan sebelumnya sebagai freelancer.
Abis itu gw parno naik KRL kalo sendirian. Gw pun ngecer naik bus. Eh 5 bulan kemudian, kecopetan lagi :(( kali ini dompet doang, teteub aje bikin males.
Akhirnya gw pun beralih ke... Ojek! Dan tentunya menanti antar jemput pacar atau gebetan di jamannya :p
2004 gw mulai dibolehin bawa mobil nyokap, krn waktu itu lg nyusun skripsi yg bikin gw kudu bolak balik kampus dgn ribetnya. Bawa mobil sendiri ini gw lakoni sampe sekitar 2006, krn sejak itu gw sekantor sm Igun dan lebih milih diboncengin motor :D
Setelah nikah, sempet pake mobil nyokap krn hamil yg mana cucu pertama jd pada risau kalo gw naik motor. Trail pulak motornya!
Setelah punya anak+pindah rumah, masih belum punya uang untuk beli mobil dan ga enak make mobil nyokap. Jadi kemana2 kita pake motor (plus bawa Langit), kecuali kalo jauh2 bgt baru deh minjem mobil.
Alhamdulillah sekarang udah kebeli mobil, walaupun second tapi hasil keringat sendiri. Apa jadi rajin bawa mobil? Tentu tidak!
Macetnya Jakarta udah bukan kepalang, cuy! Sampe Igun aja capek bawa motor trail, akhirnya awal tahun kemaren beli motor matic supaya lebih enak ngadepin macet.
Alhasil mobil emang lebih banyak nganggur dirumah. Gw kekantor prefer pake angkutan umum atau bareng Igun naik motor. Beberapa kali Igun nawarin untuk beliin gw mobil yang lebih ramah perempuan :D (iye, secara mobil kita sekarang ini segede gerobak, ban-nya aje 2x lipat ukuran avanza). Dan selalu dengan tegas gw menolak. Kenapa? Pertama, biaya pajak, maintenance, bensin, dst dsb bakal dobel. Kedua, gw capek bawa mobil, kalo naik angkutan umum bisa baca, mengkhayal, mikirin kerjaan, twitteran, ngeblog, dst dsb (plus bisa nebeng dong, hihihi). Ketiga, rumah gw kecil bok! Mobil 1 masuk aja udah Alhamdulillah, lah ntar 1 lagi mau taro dimana? Kan ga bisa ditumpuk :D
Lagian, jalanan Jakarta udah nggak cukup nampung 1-2 mobil lagi kayanya. Gw ga mau berpartisipasi menambah ruwetnya jalanan Jakarta dan nambahin polusi udara Jakarta.
Jadi, untuk sementara gw tetap bilang: hidup angkutan umum! (Walo suka ngetem, nungguin lama, penuh, dioper tengah jalan, dst dsb, I still love you!)

Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment