The life that we choose

Rumput tetangga emang selalu lebih hijau daripada rumput dirumah kita.

Eh tapi rumah gw ga ada rumputnya, dan gw ga mau ngomongin rumput sih :p

Dunia maya bikin gw punya banyak teman. Forum, milis, twitter, blog, dst dsb. Bikin banyak tau tentang kehidupan orang lain. Banyak positifnya, tapi tentu negatifnya juga ada.
Tau si A punya sepatu baru. Mikir, "wah lucu ya, beli dimana tuh, harganya berapa"
Si B yang single dan asik travelling sana sini, "tuh kalo gw single pasti bisa gitu juga"
Lalu si C yang anaknya udah bisa ini itu, "anak gw kok belum ya"
Eh si D, yang kemana2 dianter suaminya dan kehidupannya fully supported by her husband. "Kok suami gw ga gitu ya?"

Kalau gw sendiri, apa kira2 yg bisa dibanggain sehingga orang2 bisa iri ya *lah, apa yang mau diiriin? Baju, tas, sepatu seadanya, kemana2 lebih milih naik angkot*.

Hamil, gw sempet ada masalah buesaaaaaar. Melahirkan, operasi. Asi? Seadanya, alhamdulillah aja cukup. Makanan anak? Ga bisa masak, jadi yah kalo pun bikin yang semampunya aja :D keuangan? Biasa banget, alhamdulillah mengutip @ariendasapari, "kalo masih bisa mikir besok makan apa berarti lo udah kaya".

Kerja?
Nah mungkin ini yang bisa gw banggain. Alhamdulillah, dari dulu selalu kerja di bidang yang gw suka. Jadi gw bisa sangat menikmati tiap deadline, tiap lembur hingga pressure2 yang ada di kerjaan. Bohong loooo? Nggak, beneran! Ngeluh ya pasti pernah, tapi seinget gw nggak yang sampe uring2an, cerca kerjaan/ tugas yang harus dijalani. Atau mungkin gw terlalu beruntung ya, udah dapet kerja yang sesuai minat plus teman/ atasan yang menyenangkan?

Sesuai judul, mungkin kita memang harus menjalani kehidupan yang udah kita pilih. Gw ingeeeeeet banget, saat gw mau resign dari Komando dan menerima tawaran kerja di Astro, salah satu teman yang gw ambil banget nasehatnya ngomong, "apapun yang elo pilih, pasti ada risikonya".
True! Betul banget, setiap kehidupan pasti ada pilihan, dan setiap pilihan ada risikonya. Tinggal lo mau ga jalanin itu? Terima ga keadaan itu?

This is the life that I choose. Being a mother (and a wife from cuek-banget husband), a writer (can I call myself with that?) and try to be happy with this choice.

*ditulis diatas tempat tidur dalam keadaan setengah sadar
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment