Bali with Langit day 5: Kulineran Seharian


Hari 5 di Bali. Sampe bangun pagi masih cari ide mau ke mana. Akhirnya ke Pura Tirta Empul, tempat sembahyang dan pemandian gitu di Tampaksiring.  


Cuma karena emang nggak niat mandi di sana, ya udah hanya keliling-keliling. Tapi bentaran banget di sana, karena nggak ada pemandu yang nge-guide/ ceritain seputar lokasi tersebut. Secara sini doyannya kalo ke museum/ tempat sejarah ada yang ceritain, kan, ya. 


Keluar dari sana cita-cita ke Seniman Coffee di Ubud, karena jaraknya cukup dekat.

Berhubung nyetir sendiri, maka jadi patuh sama Google Maps kan ya. Nggak tahunya dibawa lewat jalanan kecil- kecil amat mendaki gunung lewati lembah. Hahaha!

Udah gitu pas nemu Seniman Coffee, susah parkir! Harus valet parking. Susahnya tuh karena w nyetir sambil cari plang nama, akhirnya kelewatan dan depannya itu jalan kecil satu arah. Menurut ngana? Batal! Hahaha.. sia-sia udah dibohongin sama Google Maps.

Kemudian cari lokasi makan siang, kata sepupu gue @sandrakumaladewi di jalur Kintamani ini ada makanan enak namanya Mujaer Nyat Nyat, makanan khas Bali. Heh? Gue sih baru dengar, ya. Mungkin yang doyan kuliner udah tahu.

Mujaer Nyat Nyat Kintamani

Lokasinya di pinggir jalan jalur Kintamani Ubud. Tempatnya nggak ada Instagrammable -Instagrammable acan! Resto kecil, sebelahan sawah. Duduk di bagian yang lesehan, bisa sambil ngeliatin sawah. Enaknye..

Tapi, pas kami ke sana area lesehan penuh sama..

Tim Benoe Boeloe-nya Trans TV! LOL! Pas banget campers-nya satu tim sama gue dulu waktu di Astro :D

Percaya kan kalo ini enak, secara udah diliput TV? 

ada menu ayam juga kalo nggak doyan ikan
Jadi Mujaer Nyat Nyat ini sebenernya ikan dimasak bumbu kuning. Plis jangan tanya bumbunya apa, karena menurut gue enak banget. Satu orang, satu ikan, disajikan sama plecing dan sambalnya.

Harganya?

Duapuluh ribuan aja shay. Kalo udah masuk ke cafe instagrammable mah pasti udah di atas 50 rebu, nih!

Must visit lah ini resto!

Kelar makan, gue menuju Seminyak, hotel gue nginep di malam-malam terakhir.

Sebelum sampe hotel, mampir jajan gelato dulu dong!

Gusto Gelato


Gile ye, gue udah lama banget nggak ke Bali. Kayanya terakhir ke Bali, Gusto belum ada (apa gue yang kudet?).

Gusto dari depan kecil banget, parkirannya aja cuma boleh di seberangnya ada disediain area parkir. Tapi pas masuk, beuh, luaaaas! Iya, gue norak.

Pilihan rasa gelatonya ini Warbiyasaaaak. Mulai dari yang standar kaya cokelat, stroberi, matcha, sampe yang ajaib kaya seledri, cabe, dan teman-temannya. Berhubung pengalaman pertama, jadi gue dan Langit pilih rasa yang aman dulu. 


Harga? 25 ribuan. Murah sih, menurut gue, untuk tempatnya yang besar dan nyaman plus rasanya okepunya.

Pas balik dari sana gue bilang sama Langit, "Besok kalo kita ke Bali lagi, cari hotelnya yang deretan Gusto aja. Jadi bisa bolak balik ke sini", disambut girang lah sama anak w. Haha.

Dari Gusto, balik ke hotel, berenang-berenang cantik, lalu makan malam deh.

Warung Made

Salah satu tempat yang selalu gue kunjungi kalo ke Bali adalah Warung Made. Basi ya? Anak lama banget? Haha. Iya, emang. Entah kenapa gue selalu merasa belum ke Bali kalo belum makan di Warung Made.  Padahal menu yang gue pilih selalu sama: Nasi Campur Ayam To Too. 

kalau malam rada susah makan sambil ngobrol karena ada live music. tapi untung lagunya era yang disukai: 90's!
Kalo kata orang-orang yang stay di Bali, Warung Made ini overpriced. Dan mungkin ya, turis banget ya, harus makan di sini. Haha. Secara ini tempat makan udah ada dari tahun 1969. Gue sih bukan perkara keturisan atau apa, ya, tapi lebih kaya kearifan lokal. LOL. Nggak deh, mungkin emang gue ‘anak lama’ aja. Coba dicek itinerary gue, mana ada ke tempat hits masa kini? :D 

Btw, kalo urusan kuliner, alhamdulillah Langit tipe anak yang gampang makan apaan aja. Mencoba restoran atau jenis makanan baru, dia mau-mau aja. Walaupun kadang suka menolak di depan, tapi kalo udah nyobain dan rasanya sesuai selera, dia oke sih.

Selama di Bali atau jalan-jalan ke mana pun, nyaris nggak ada masalah. Langit udah tahu bahwa kalau kami ke kota lain selain kota tempat tinggal [BEKASI, LOL], maka kami nggak akan makan di resto yang ada di Bekasi/ Jakarta. Artinya, nggak ada tuh makan fast food kaya McD, KFC, Yoshinoya, dkk. Di Bali, ya makannya di resto yang khas sana. Di Bandung begitu, Cirebon juga, dan seterusnya.

Kok bisa anaknya gampang makan? Paling gini aja poin-poinnya:

  • Kenalin anak ragam makanan sejak dini. Jangan cuma 1 jenis makanan aja. Langit umur 11 bulan udah gue cicipin nasi goreng, haha! Umur setahun udah makan rendang. 
  • Saat makan di luar rumah [resto atau apa gitu], usahakan pesenin makanan yang di luar makanan standar/ yang dia kenal di rumah. Misalnya, ke RM Padang, kalo di rumah biasa makan ayam goreng, jangan pesenin ayam goreng. Pesenin ayam gulai, misalnya. Mirip kan, sama-sama ayam tapi cita rasanya beda. 
  • Tunjukin aja kalo kita sebagai orang tua juga senang makan beragam makanan.
  • Ajak anak eksplor makanan. Mulai dari rawon sampai pizza, lemper sampai pudding. Seiring dia besar, dia akan bisa nentuin mana yang dia suka mana yang enggak. 
Gue selalu senang ngajak makan Langit di mana-mana. Walaupun dia makannya agak lama, haha, tapi senang karena dia mudah diajak makan [hampir] apa aja. Ini sebenarnya menguntungkan di gue sih, kalo ke mana-mana nggak ribet urusan makanan. Kalau kalian gimana?

Besok pulang, dan ini seriusan, hampir ketinggalan pesawat karena macet edan menuju bandara -_-


Baca cerita sebelumnya juga ya!
 

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Mbak thanks tips agar anak gampang makan, tp yg point 3 aq gak bisa ngelakuin, krn aq pemilih makanan bgt, sampe gak bs makan ikan...

    Btw gusto baru renov setahunan kok mbak jd luas tempatnya dan jgn coba rasa cabe yg gelatonya... Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ituuu berarti kalo anaknya pilih2 makan jangan protes yaa, hahahaha! Aku juga lho, padahal mamaku susah makan sayur. Tapi alhamdulillah makan di rumahku itu dari kecil minimal selalu ada 1 lauk [protein] 1 sayur. Jadi kebiasaan deh sampe sekarang.

      Aduudududu, aku jadi mau ke Gusto!

      Delete
  2. Hahaha, Warung Made TERheits di jamannya.. pilihan no. 1 kl ditanya mau makan dimana dan jawbnya "terserah"...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya kaaan, kayanya yg pd wisata ke Bali nyaris dipastikan pernah ke Warung Made! :D

      Delete