Bali with Langit day 3: Nonton Cliff Jumping!


Demi apa baru nulis day 3 setelah 2 bulan kepulangan dari Bali?! Itu artinya, balik ngabur, langsung banyak kerjaan! LOL.

Mencoba mengingat, bahwa di hari ke-3 sengaja mengosongkan jadwal. Jadi bener-bener santai, mau keliling Lembongan dan mampir Ceningan naik motor. 

Lumayan deg-degan sih, gue. Secara terakhir naik motor sempat nabrak tukang bubur. LOL.

Akibat semalam begadang, paginya bangun rada santai. Rama hari itu balik duluan karena pesawat dia sore, cuma extend 1 hari. Kami bener-bener di penginapan aja. Anak-anak dari melek mata berendam di kolam renang sampe nyaris tumbuh insang, kayanya. Jam 12 ditarik naik dari kolam, mandi, makan siang terus... mereka ngacir ke pantai. Busyeh, ga ada ogah-ogahnya! 


Sekitar abis ashar, kami siap-siap motoran keliling Lembongan. Seru juga udah lama nggak motoran. Secara di Jakarta gue nggak pernah bawa motor, Langit kaya nggak percaya gitu emaknya bisa bawa motor. Haha.

Kami mampir ke beberapa titik di Lembongan sebelum nyeberang ke Ceningan. Jadi antara Lembongan dan Ceningan ada Yellow Bridge yang menghubungkan kedua pulau mungil ini. Di Ceningan, tujuannya ke Blue Lagoon dan Mahana Cliff Jumping buat lihat orang-orang bernyali besar dan nyawa 9 pada lompat dari tebing ke laut. Gue ngeliatnya aja udah deg-degan!

Nungguin sunset di yellow Bridge
nyawanya ada 9 terjun dari tebing >_<
kesayangan :)
Sekitar 3 jam keliling dan berhenti di beberapa titik, satu yang gue sadar: semua sudut di 2 pulau ini cantik banget. Kalo orang-orang bilang "Ketika menciptakan Bali, Tuhan sedang tersenyum" itu dapet banget di sini. Nggak ada yang nggak bagus. Semuanya fotojenik! Sayang aja kemampuan fotografi gue minimalis, jadi nggak bisa membuktikan dengan foto yang bisa dibagikan. 


Kebayang sih, kalo pengin menyepi, honeymoon atau bersenang-senang sama teman-teman, pulau- pulau ini de best. Banyak banget cafe-cafe kecil nan eksotis yang menghadap ke pantai, sambil ngopi menatap sunset. Duile, ngayal buu... 

Jangan ditanya nama cafe-nya apa, saya lupa. Tapi ini posisinya ada di Mahana Cliff Jumping dekat Blue Lagoon, Penida
Tapi nggak ada kopi, qucedi :'(
Kelar keliling, balik lagi ke Lembongan untuk makan malam. Nggak di tempat yang fancy, kami ke Warung Makan Bu Chandra di Lembongan. Ini halal, dan makanannya enak-enak! Mulai dari nasgor, chinese food ala-ala, sampe mi ayam dan bakso, ada. Tempatnya ya warung makan biasa aja.

Selesai makan, balik lagi ke penginapan. Pengin istirahat, eh, anak-anak balik lagi ke pantai. Okede. Puas-puasin karena besok Kakak Langit nyeberang ke Denpasar duluan :)



Oh satu lagi hal yang gue baru nyadar setelah keliling adalah: nggak ketemu turis lokal, bok! Haha. Bule semuaaa...

Gue share biaya ke Lembongan, ya:

  • Tiket penyeberangan: PP 350k per orang
  •  Penginapan: 350k per malam 
  • Makan: variatif banget, sih. Nasi Jinggo/ nasi bungkus start dari 10 ribuan. Ini bisa buat sarapan. Makan di resto-resto fancy start 30ribuan.

Kiat kalau mau ke Lembongan:

  • Cobain overnight, alias nginep. Kalo cuma PP, sayang, nggak explore apa-apa
  • Penginapan banyak banget. Yang harga terjangkau banyak, yang mahalan apalagi. Kalo gue sih, karena #ibubijak jadi yang murah aja. Yang penting ada kolam renang, dekat pantai, udah hepi anak gue 
Kamar persis depan kolam renang, ada terasnya..
Depannya langsung pantai :D
  • Sewa motor buat keliling. Nggak ada mobil lah yau!
  • Harus banget snorkeling, perairannya bagus-bagus banget dan titik nyemplungnya banyak

 Kalo ditanya, mau balik lagi ke sana nggak, Lit? Mau pake banget. Belum sampe ke Penida :'(

Gue balik duluan, karena di hari Rabu udah beli tiket nonton Devdan Show di Nusa Dua. Ini wajib banget lo lihat kalo ke Bali. Kenapa? Next blogpost ya. Insyaallah secepatnya diupdate!

Silakan klik untuk cerita hari pertama dan ke dua, ya.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment