Bali with Langit Day 2: Ke Nusa Lembongan dengan Sunrise Fast Cruise


Setelah hari pertama yang padat merayap, kami tidur kemalaman. Yang mengakibatkan, bangun kesiangan. Haha. 

Jadwal day 2 itu memang nyeberang ke Nusa Lembongan. Kebetulan, sahabat gue zaman SMA, start his own business: Sunrise Fast Cruise,check their website here atau follow akun media sosialnya, ya. Atau pakai password 'temannya Lita' siapa tahu dapet diskon :D


Nah, jauh-jauh hari emang udah bilang, ke Bali wajib nyeberang ke Lembongan pake kapal dia. Kebetulan gue udah pernah ke Lembongan tahun 2013, masih sepi tapi emang kece banget di sana. Makanya gue nggak keberatan untuk ke sana lagi. 

Kapal berangkat jam 8.30, jam 8 masih di rumah sepupu gue di Denpasar! Mana katanya kalo pagi suka macet. Kan gue deg-degan, ya. Gue pun diantar ke Sanur sama tante gue yang canggih dah, mau direpotin sama keponakannya ini. "Kan jarang-jarang ke sini, nggak apa-apa kok", katanya. Baique. 

Keuber nggak? Lima menit sebelum 8.30, sampe! Dari tempat turun mobil ke dermaga, lumayan jalannya. Mana cuma berdua Langit dan bawa koper. Haha. Tumben lah ini perjalanan bawa koper, biasanya kan ransel aja. Tapi wajar ya, secara seminggu perginya. 

Masuk kapal, duduk di dekat pintu. Tahu-tahu, dicolek sama kru kapal, diajak duduk di atas. Okede. Pas naik, lah tempat duduknya cuma ada pas di belakang kapten kapal. Spesial bener, dah! Syahrini life!! 


Nyobain nyetir, katanya. Siapa tahu punya kapal juga nanti, ya, nak? AMIN!

Perjalanan nyeberang ke Lembongan hanya sekitar 30-45 menit. Sebentar ya, dibanding waktu ke Karimun Jawa yang 6 jam atau terakhir kemarin ke Pulau Macan 90 menit [dan gue lupa belum nulis tentang ini].

Sampe di dermaga Lembongan, langsung disambut sahabat gue, Mido dan Enna, istrinya. Nginep di mana kami? Persis 10 langkah dari pantai. Ntap! 

My favorite couple. Yang laki sahabat dari zaman SMA, bahkan kata bininya "kaya kentut sama t*i", haha. Sementara bininya 'terjerumus' jadi sahabatan juga. Thanks Bunbun dan Buya :*

Setelah istirahat sebentar dan makan siang, kami siap-siap snorkeling. Oh iya, ndilalah satu lagi anak ICAS, si Rama juga lagi ke Bali dan bisa nyeberang di hari yang sama. Canggih! 

Buset, terakhir ke luar kota sama mereka belasan tahun yang lalu!

Snorkeling di Lembongan itu, titiknya banyak. Karena kalo lo ke Lembongan, bisa sekaligus ke Ceningan dan Penida. Gue sempat dikasih lihat titik-titik tempat snorkeling yang bagus mulai dari yang cetek, sampe yang wajib sertifikat diving.


Karena kemarin bawa anak-anak, maka nggak ambisius. Hanya maksimal 3 titik. Eh, sayang ombak lagi gede banget [lah gue jadi inget pas ke Pulau Macan kan ya], akhirnya hanya ke 2 titik aja. Manta Point dan Crystal Point Penida. 

Manta Point ini tempat di mana kita berenang bareng sana ikan Manta. Tenang, gue juga baru tau ikan Manta itu kaya gimana kemarin, kok. Dia kaya pari gitu, nggak bahaya asal jangan kena ekornya. Ikan-ikan ini berenangnya relatif di atas, jadi gampang banget kelihatan. Gue nggak turun di sini, karena ombak gede dan kita rada dekat karang. Ngeri bok! Masalahnya kalo gue turun, pasti Langit minta turun. Lah sini aja bukan jagoan kalo kaki nggak napak tanah, apa kabar kalo anaknya ikut turun? Bawa sendiri aja susah, apalagi sama Langit? Haha. 

Sedekat ini! Tentu bukan saya, ini Pak Mido yang memang manusia ikan :))

Tapi cukup lama sih di sini, karena anak-anak hepi ngeliatin Ikan Manta yang mondar mandir di sekeliling kapal. 

tuh, sedekat itu!
Pas angin udah lebih kencang lagi, akhirnya kami cabut ke Crystal Point. 

Nah, Crystal Point ini dekat sama pantai Penida. Karangnya baguuuuuus, ikan-ikannya juga bagus, airnya jernih. Tapi sayang, banyak sampah :'(

Malu banget ketika ada bule berenang sambil bawain sampah, terus dia kasih ke kapal kami, dan dia bilang kalo tempat ini tuh bagus banget, tapi kenapa banyak sampahnya. Lo nggak malu kalo negara lo yang dibilang indah ini dipenuhi sampah. 

Huhu, tengsin bro. 

Tapi kalo kata Mido, sampah-sampah itu bukan semata dari daratan di gugusan Penida, Lembongan, Ceningan. Tapi memang sampah yang kebawa dari Denpasar, terus karena si Crystal Point ini bentuknya kaya cekungan [yaampun lupa istilah geografinya apa] maka sampah jadi banyak terjebak di area situ. Jadi bukan semata-mata karena warga sekitar, ya. 

Di Crystal Point ini lumayan cukup lah buat Langit nyemplung. Gue sendiri, sebenernya merasa kurang eksplor area ini. Soalnya gue fokus sama Langit. Anginnya mayan kenceng, gue ngeri anak gue kebawa arus. Hehe. 


Gue bukan anak seribu pulau yang bisa diving atau snorkel jawara, ya. Tapi dari beberapa lokasi di mana gue pernah snorkeling [yaela baru Karimunjawa, Phi Island, Samalona, Kepulauan Seribu], poin ini kece badai, sih. Karangnya bagus-bagus banget, how I wish gue bisa free diving, ikannya cantik-cantik, biota lautnya walau gue cuma radius sekian meter dari perahu, keliatan banget cakepnya. 
 
Kalau biasanya mencoba foto sambil nyilem, maka kayanya Mido nggak percaya gue sanggup [secara dia tahu zaman SMA gue nggak selalu madol kalo pas renang], maka justru dia yang nyilem dan fotoin gue sama Langit dari bawah. Haha. 

EMPAT kali Langit minta ulang, hasilnya muka dia tetap ketutupan ban :)) Untung kamu proncess-nya Buya, Langit :))

Setelah puas di situ, balik lagi ke penginapan, bebersih, lalu jalan lagi ngejar sunset. Kami naik boogey, alias golf car kepunyaan Sunrise. Beuh, bak VIP.  


Kelar hunting-hunting sunset, kami makan malam di Dream Beach resto. Makanannya banyakan western, pizza2, dan sushi. Enak nggak? Lumayan. Secara harga juga standar, sih, kayak di Jakarta aja. Tapi tentu, pemandangannya spektakuler. 

Di sinilah terjadi insiden pisang goreng 30rebu! Hahaha. Kalo ada yang inget pernah lihat IGStories gue. 

Kelar makan malam, balik ke penginapan, dan.. ngobrol! Aslik ngobrol sampe jam 2 pagi. Anak-anak awalnya pada main dulu sampe ngantuk, mereka tidur, yang tua-tua ngobrol aja terus. Haha. 

Day 1 di Lembongan, berakhir dengan maniest :)

Karena liburan santai, jadi emang nggak ada itinerary ribet-ribet selama di sana. Terus jadwal buat besoknya ditanya sama Mido, "Lo nggak apa-apa kan besok bawa motor kita ke Ceningan?"

Wakwaw, secara sejak terakhir nabrak tukang bubur gue nggak pernah bawa motor lagi, ya. Gimana atuh? 

---

Cerita di hari pertama di Bali, ada di sini

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

1 comment:

  1. Nice Website,
    The Blogger of this Blog is active person, I appreciate their efforts


    multi recharge software
    dnd open sms.

    ReplyDelete