Tentang Full Day School



gambar dari sini
Yeah I know it's a bit late to write about it. Tapi merasa perlu juga nulis ini sekadar mencurahkan isi hati. Haha.

Mengenai wacana ini kemarin kan sempat terjadi kericuhan berjamaah dari para orang tua di media sosial ya. Masa iya anak gue mau sekolah seharian? Plis deh bok, makin stres aja anak-anak ntar ga sempet main!

Sebelum berpanjang lebar tsurhat, gue cerita dulu mengenai obrolan gue bertahun-tahun lalu sama Ibu Elly Risman, ya, salah satu tokoh parenting Indonesia kesayangan banyak mamah-mamah muda masa kini termasuk sayah.

Perkenalan gue sama Bu Elly udah terjadi jauh sebelum gue punya anak. Kami pernah kerja sama waktu gue kerja di Astro Oasis, beliau salah satu board yang kami percaya untuk me-review program-progran untuk anak dan orang tua saat itu.

Setelah gue punya anak, kami cukup sering ketemu karena kerja gue di Mommies Daily. Pas Langit mau SD, gue mulai bertanya-tanya sekolah macam apa yang cocok buat kami. Ya nggak cuma anaknya dong, tapi juga gue sebagai orang tua karena gue percaya sekolah harus satu misi dengan keluarga.

Gue: “Bu, kalo saya sekolahin anak saya yang sampe  jam 3-4 sore gitu, nggak apa-apa nggak sih?”
Ibu Elly: “Kamu mau anakmu stress di sekolah sampai jam segitu? Cari sekolah yang hanya sampe jam 12 siang!”
Gue: “Tapi bu, saya kan kerja, saya pikir daripada dia di rumah hanya main aja nggak jelas juga mending di sekolah kan bu, lebih terarah. Lagian sekarang susah bu, sekolah yang pulangnya  sebelum jam 12”
Ibu Elly: “Gini deh, yang penting setelah jam 12 itu sekolahnya nggak belajar lagi melainkan diisi sama kegiatan lain yang menyenangkan buat anak. Kalo mikir supaya anak ada yang asuh di sekolah, kamu sama aja ngontrakin anak ke sekolahan. Kamu kan orang tuanya!”

Kalo sama Bu Elly emang harus selalu siap diomelin sih. Apalagi Bu Elly emang tipe yang mendukung ibu sebagai pendamping utama anak terutama di masa perkembangan anak. Jadi gue mah suka merasa salah aja kalo depan dia. Haha.

Tapi gue turutin nasihat Bu Elly. Mulai lah gue cari sekolah yang setelah jam 12 kegiatannya hanya bermain tapi ada sisi edukasinya. Alhamdulillah, dapet deh sekolahnya Langit saat ini. Walaupun secara factual sekolahnya sampai jam 2, tapi 1 hari pelajarannya maksimal hanya 4 mata pelajaran. Jadi waktu anak di sekolah itu sebenarnya amat sangat longgar.

Jam 7.30 masuk sekolah, rutinitas pagi sampai jam 8. Kemudian pelajaran sampai jam 10 untuk snack time. Belajar lagi sampai jam 12 untuk ishoma alias istirahat, salat dan makan siang sampai jam 1. Masuk kelas lagi untuk ‘belajar’, jam 2 pulang. Kalau ada ekskul, pulangnya jam 3.

Bisa dibilang, cukup full day kan? Artinya setengah waktu produktif anak dipakai di sekolah. Kenapa gue hitungnya waktu produktif, kan 1 hari ada 24 jam, 9 jam dipake buat tidur. Sisanya 15 jam  yang disebut sebagai waktu produktif anak, setengahnya dipake di sekolah.

Anak gue stress nggak? Alhamdulillah nggak. Wong setelah isoma itu berdasarkan ceritanya hanya pelajaran bermain kok. Misalnya, mereka menanam pohon buat pelajaran IPA. Games semacam mencari kata untuk Bahasa Indonesia, dan seterusnya.

Pelajaran agama, mengenal tentang qurban dan haji di lapangan samping sekolah
di sekolah Langit, mah belajar dalam kelas nggak harus duduk di kursi. Sambil tiduran juga boleh :p
Makanya gue heran sama orang tua yang khawatir anaknya stress kalo full day school atau waktu bermainnya terenggut kalau seharian di sekolah, mungkin situ salah pilih sekolah?

Baca cerita-cerita gue tentang sekolah Langit di sini

Jujur aja, berapa banyak dari anak-anak kita yang pulang sekolah bisa lari-larian di lapangan atau main sama temannya di ruang terbuka? Gue rasa, kebanyakan anak-anak sepulang sekolah lebih banyak di rumah entah untuk nonton TV atau main di dalam rumah kan? *apa ini gue doang?* atau malah menyibukkan anak-anak dengan aneka les atau kursus di luar sana (yang menurut gue, kalo bisa dilakukan di sekolah, kenapa nggak? Kan lebih hemat #IbuBijak)

Gue diam-diam malah bersyukur kalau anak gue menghabiskan waktu di sekolah, karena apa? Berarti waktu dia nungguin gue sampe di rumah itu cuma sebentar. Tau sendiri kan jalanan Jakarta kaya apa, mana rumahku di planet yang berbeda pulak. Secepat-cepatnya gue pulang dari kantor, sejam lah baru sampe rumah (itu juga kalo nggak macet dan cepet dapet angkot/ taksi/ apapun – maklum sini mah anak angkot. Haha)

Yah, wacana ini memang disampaikannya terkesan terburu-buru sih. Dan akhirnya jadi heboh ditanggapinya. Padahal, coba deh kita lihat ke diri kita masing-masing dulu, zaman sekarang sekolah swasta mana yang memulangkan anak didiknya sebelum jam 12 siang? Kenapa gue sebut sekolah swasta, karena kebanyakan warga millennials yang komentar di media sosial, kayanya di atas 50% menyekolahkan anaknya di sekolah swasta.

Apa dengan menyekolahkan anak kita di sekolah yang pulangnya di atas jam 12 siang berarti kita nggak peduli sama anak? Apa berarti kita menyerahkan pendidikan seutuhnya sama sekolah? Apa-apaan sih Lit? haha *kehabisan pertanyaan*

Ada teman yang bilang, “Tapi Pak Menteri bilang, biar anak pulang sekolah bareng sama orang tua, Lit!”. Ya sih. Tapi apa Pak Menteri menyebutkan bidang kerja yang dimaksud? Kalo orang tuanya kerja di media jadi wartawan? Atau anak agency? Apa berarti itu anak disuruh nunggu di sekolah sampe dijemput sama orang tuanya? Kayanya nggak ya. pasti yang dimaksud adalah rata-rata jam pulang kantor di Indonesia. Ingat, banyak bidang kerja yang masuk lebih awal jadi jam pulangnya juga lebih awal. Ada yang jam 4, jam 5, malah kakak gue karena medianya dia terbitan sore, jam 2 udah bisa cabut dari kantor. Atau ada juga teman yang kerjanya di media kalau kena shift malam ke pagi, apa anaknya sekolah dari malam ke pagi? Jangan naïf gitu ah, sis.

Belum lagi kalau dengar pengalaman teman yang tinggal di luar negeri. Anaknya sekolah misalnya hanya sampai jam 12, lalu biasanya lanjut ke day care sampai jam pulang kerja orang tuanya. Pernah dengar kan pasti cerita begini? Nggak usah di luar negeri, ada kerabat yang tinggal di luar Pulau Jawa juga melakukan hal yang sama karena mereka nggak punya mbak di rumah, nggak punya keluarga yang bisa dititipi sementara kedua orang tua harus bekerja mencari nafkah. Tau sendiri kan cari mbak itu jauh lebih sulit daripada cari jodoh?

Akhirul kata, sebelum menyerukan kebencian pada suatu hal ada baiknya kalau di-review dulu karena dunia nggak hanya dari sudut pandang kita semata.

Yoi banget sih gue!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. Sebagai ortu anak daycare dah waktu mentri ngeluarin wacana full day nanggepinnya ga berasa soalnya anak gue udah seharian kok di sekolah. Jam sekolahnya sebenernya sampe jam 12 dari masuk jam 10, abis itu dia lanjut daycare sama temen2nya yang ikut daycare jadi satu sama sekolah. Biasanya abis pulang sekolah main bentar trus dipanggil makan trus bobok siang, begitu bangun mandi,makan sore sambil main seminggu sekali renang,lalu baru kegiatan sore. Kalo anak tk kayak anak gw biasanya latian nulis atau kolase (gue bekelin majalah mombi kalo anaknya bosen),atau plastisin. Anak gue taunya sekolah itu main seharian apalagi karena sekolahya punya kolam bola2. Gaya pengajarannya jadul dan galak karena sekolah katolik tapi so far anaknya enjoy dan jadi punya banyak "sodara". Gue juga tenang karena ga usah mikir drama ART,mbak dan percaya anak gw in good hands.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, testimoni nih dari buibu yang udah pengalaman sama full day school :)


      Thanks for sharing yaaaaa

      Delete
  2. Menurut gw sih... Nggak semua anak tinggal di Jakarta dan nggak semua anak ibunya kerja. Jadi alesan daripada keleleran itu nggak mempertimbangkan anak daerah samsek, menurut gw. Gak mempertimbangkan kalo ada anak yg harus bantu ortu jaga toko, ngangon sapi, etc. Dan kalo kayak gw yg di daerah, yes, kids do play outside after school. Kayak anak gw misalnya, pulang playgroup main sama tetangga, abis makan dan boci pergi ngaji di musola. Kasihan juga kl kayak anak yg banyak sodara, trus ga satu sekolah, jd jarang main bareng. Dan gw rasa kalo di daerah, sebagian besar anak kayak gini ya. Jadi kalo full day school diwajibin di sekolah negri (yg mana sebagian besar orang daerah ada/mampunya cuma sekolah negri) bakal kasihan bgt... Kasihan guru di daerah juga, apakah sudah sejahtera? Apa dg kerja sepanjang hari bisa cukup utk bayar art yg bisa ngasuh anaknya selama dia 'ngasuh' anak orang? Intinya menurut gw sebagai orang daerah, kebijakan itu kurang pas aja

    Jadi kesimpulan gw... Mungkin full day school cocoknya di kota besar aja kali ya... #cetek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh tapi gw ngerti banget kok pandangan ortu di kota besar. I would send my kids to full day school too if I live in the capital I think. So there is no hatred in this comment ya mbak lit haha... Gw cuma gemes ama "daripada anak keleleran"

      Tapi kalo sekolah negri jd full day ya gw nangis di pojokan deh, ciyus... Soalnya gak ada pilihan lain dimari (yg lebih bagus dr negri)

      Delete
    2. Mak, anaknya guru di daerah kalo sekolah kan dijagain sama guru sekolahnya juga :D
      Kalo anaknya belum sekolah? Tanpa full day school juga udh ditinggal kerja kan, hehe.

      Anyway, menurut gue semua org punya pendapat masing2 and it's okay. Masing2 punya opini dan kesesuaian dengan posisinya. Tulisan gue ini, ya berdasarkan penglihatan dan experience org2 di sekitar gue. Gue yakin pendapat lo juga gitu kan? So that's okay :)

      Delete
  3. Kebetulan ni di samping rumah ada SD negeri & ibu saya pensiunan guru SD negeri. Anak2 sebelah bisa dibilang ada yang sudah nyicipin full day school. Pagi-siang belajar. Pulang sebentar trus eskul Pramuka atau Taekwondo. Tapi cuma Jumat Sabtu dan hanya anak2 kelas 4,5,6. Itupun nggak semua. Kira-kira 40-50 oranglah.
    Untuk sekolah negeri masih banyak yang ruanganya dipakai bergantian, jadi kalau siangnya kelas dipakai anak2 lain, nggak ada tempat buat simpan barang2 or ngaso sebentar.
    Kadang faktor dana juga. Karena kalau membayar guru eskul biasanya pakai uang BOS yang cairnya sekian bulan sekali. Kadang ada ortu yang keberatan membayar biaya tambahan (padahal setau saya kalau SD di sini si nyaris nggak bayar).
    Untuk sekolah swasta rata2 anak2 sudah pulang sore, ntah ada les atau eskul di sekolah. Enaknya ortu nggak perlu antar jemput sana sini karena kegiatan anak terpsat di sekolah.
    Kalau fasilitas memadai & gurunya asyik, anak2 bisa betah disekolah. Sepupu (SMP) saya enjoy sekolah sampai sore karena ikut eskul futsal. Keponakan saya malah suka banget ikut eskul B Inggris & Tahfidz, padahal baru kelas 3 SD. Tapi ya biaya sekolahnya so pasti lebih besar dari sekolah negeri he he.
    Sisi positif anak full day school kalau kegiatannya menyenangkan, jadi insyaa Allah bisa membatasi pengaruh negatif (tontonan yang ga baik, diajak keluyuran yang nggak jelas), dan iya sekarang susah cari pengasuh amanah (meski cuma sekedar ngawasi anak yg sudah usia SD) belum tentu ada teman main di sekitar rumah.
    Tapi kalau kegiatannya nggak asyik misal cuma les2 tambahan tanpa metode penyampaian yang kreatif, anak bisa lelah he he (pengalaman pas diwajibkan les tambahan dari sekolah).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju!
      Memang pada akhirnya banyak yang harus disiapkan infrastrukturnya kalau mau FDS, nggak semata-mata hanya menambah waktu di sekolah aja. Makasih sharing-nya mbak!

      Delete