Hukuman Dari Guru; Marah Atau Pasrah?



Kemarin gue share berita ini di timeline FB. Kemudian banyak yang berkomentar dari berbagai sisi.
Salah satu yang menarik dari Hesti, ini komennya:

Baca komen lainnya di sini deh, seru!

Menarik buat gue. Kenapa?
Saat ini gue adalah seorang ibu. Anak gue udah sekolah. Tentu kalo anak gue  'disakiti' oleh orang lain, gue akan lebih sakit. Dalam hal ini, gue percaya kalimat nyokap "kalo udah jadi ibu kamu ngerasain deh".

Nggak usah dipukul atau dihukum berat, dibentak atau ditegur kenceng sama bapaknya sendiri aja gue suka murka. Rasanya, yang berhak marah sama Langit tuh cuma gue! Egois ya. Haha.

Intinya, dalam posisi sebagai ibu, udah pasti gue bakal murka kalo anak gue dihukum fisik oleh guru sekolah.

Tapiiiiii

Menurut gue bakal jadi case by case sih. Nggak bisa pukul rata di mana anak gue nggak boleh dihukum. Kalo ternyata anak gue (amit amit jabang bayi) bandelnya nggak ketulungan yang sampe merugikan anak lain, ya lain cerita. Kalo cuma anak kita nggak mematuhi peraturan doang, harusnya bisa ditegur secara tegas kan.
 
Pada akhirnya menurut gue balik lagi ke kitanya ya. Gimana kita menanamkan pendidikan ke anak. Nggak bisa yang namanya pendidikan itu diserahkan full ke sekolah. Di rumahnya gimana? Apa sering membangkang? Membantah? Membahayakan orang lain? Atau apa?
 
Gue percaya faktor lingkungan itu bisa ngaruh banget ke prilaku anak. Tapi gue lebih percaya sama basic yang anak miliki dari rumah.

Heits bukan berarti gue mengamini tindakan guru yang semena-mena main fisik lho. Walaupun menurut gue naif aja kasus guru dipenjara karena mencubit muridnya. Ga tau yang naif siapa, orang tuanya kah, pihak sekolah, guru atau anak?

Kalo anaknya tambeng ga bisa dibilangin gimana?

Contoh.
Gue zaman SMP sering banget dijemur atau suruh lari keliling lapangan sama guru seni musik. Alasannya? Gue nggak bisa seni musik dan kekeuh bin cuek nggak ngerjain tugas. Lha gue kaga bisa bikin not balok, mau gimana? Belajar dong! Udah. Tapi nggak mau nempel di otak itu pelajarannya.

Atau sering dilempar kapur dan bahkan penghapus sama guru matematika karena suka ngobrol di kelas.

Atau pas SMA sekolah gue wajib pake sepatu hitam polos. Nah, gue si tengil ini nekad mau pake adidas yang garis 3 warna putih. Gue pilok lah garisnya. Minggu pertama aman, begitu masuk musim hujan luntur dong. Ketauan sama guru BP, suruh copot sepatu sepanjang hari. Nyeker ke mana-mana.
Besoknya?
Ya gue pake lagi itu sepatu tapi udah diwarnain pake spidol. Ketauan nggak? Ketauan. Disuruh copot sepatu lagi yang ada.

Atau pernah juga berantem sama guru akuntansi,dan cerita tentang guru lainnya gue ceritain di sini.

See?
Gue membayangkan, kalo semua murid setambeng itu (dan gue yakin BANYAK dari kalian yang lebih nakal, tambeng, nekad dibanding gue) apa seorang guru bisa sabar? Sabar manusia ada batasnya, shay!

Sama lah kaya kita, di kantor juga suka gemes sama anak buah, bete sama bos, gemes sama klien, dsb padahal di rumah punya masalah juga.
Nggak profesional?
 
Cmon, hari gini sebisa-bisanya sesorang memisahkan kehidupan pribadi dan profesi, pasti ada pengaruhnya. Pasti.

Laluh? Ya sudah. Itu aja. 

*sumpah, gini kalo nulis blogpost kepotong, maka akan diakhiri dengan ketidakjelasan visi misi dan blogpost jadi nggak inspiratif #FailedMom *

Saat anak dihukum oleh guru, mau marah atau pasrah menurut gue nggak bener dua-duanya. 

Menurut gue sih balik lagi ke diri kita masing-masing deh, introspeksi. Sejauh mana kita kenal anak kita baik di dalam atau di luar rumah sebelum marah ke pihak lain atau cenderung pasrah. Ya, gue nggak bisa kasih nasihat atau pembuktian apapun sih tentang ini, secara anak gue baru 8 tahun dan cuma satu pulak :D


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. aq setuju sama poin mba lita. setiap kejadian emang baiknya dicek lagi benar salahnya, jgn apa2 impulsif nyalahin orang lain dulu... jk yg terduga beneran salah barulah ambil tindakan.

    ReplyDelete