Saat Upload Foto Anak ke Media Sosial



Media sosial alias sosmed, emang menggiurkan. Bisa menghubungkan yang jauh, beda kota,  negara, benua bahkan planet (sini kan di Planet Bekasi). Mem-broadcast milestone anak, share skincare, dsb ke banyak orang sekaligus dan banyak hal lain deh yang bisa dimanfatkan lewat sosmed.

Gue banci sosmed. Karena suka (di) foto, gue lagi in to Instagram. Gue nyadar sih, kadang suka over share mengenai berbagai hal.


But in my defense, ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat mengunggah foto terutama ke sosmed, misalnya
Jangan pernah unggah foto anak lagi telanjang.

Tapi anak gue masih bayi kali!

Pernah dengar kasus anak bayi diperkosa? Belum lagi kejahatan digital di mana ada psiko yang ngumpulin foto anak-anak kemudian dijadikan fantasi oleh mereka. Ya, kali gue kebanyakan nonton CSI, Criminal Mind, dan kawan-kawannya. Tapi itu semua pasti diangkat dari kisah yang pernah ada kan? Apalagi yang berdasarkan psikologis seseorang.
 
We just don't know how crazy people out there.

Jangan ngetag lokasi sekolah anak.
 
Emang sih, beberapa sekolah menerapkan sistem keamanan tingkat tinggi. Tapi balik lagi, era digital kaya gini nge-track orang lewat socmed itu gampang banget.
 
Kenapa sekolah? Karena kita, orang tua, kerap take it for granted saat anak di sekolah. Anggapnya aman. Padahal cukup banyak kasus penculikan anak yang terjadi di sekolah. Di tahun 2012 aja ada 143 kasus penculikan anak, hampir setengahnya terjadi di sekolah.
Kalo otak kriminal nih, tinggal liat socmed di mana anak sekolah, namanya siapa, nama ortunya siapa, kebiasaannya gimana, dipelajari baik-baik, jadi deh si kriminal beraksi.

Selain tag lokasi sekolah, juga sebaiknya jangan unggah foto yang menunjukkan nama sekolah kaya papan nama sekolah, badge di seragam, dan sebagainya. Intinya yang menunjukkan di mana sekolah si anak deh.

Di blog gue, kalo yang rajin baca pasti nyadar bahwa gue nggak secara jelas menulis nama sekolah Langit. Walaupuzn beberapa orang yang ngeh, pasti tau Langit sekolah di mana.

Jangan upload foto anak orang lain tanpa seizin orang tuanya. 

Ya kalo lo anggap enteng semua ini sih, silakan. Tapi kalo ada orang tua yang berhati-hati sama hal sosmed gimana?
 
Jangan egois ah. 
 
Jangan upload foto anak sebelum izin sama dia. 

Yaela ribet lo, Lit.

Iya emang. Di tahun-tahun awal jadi ibu sih, gue masih cuek sama hal ini. Upoad aja sembarangan.
Seiring berjalannya waktu, Langit juga makin besar. Gue harus menjaga privacy dia. Mana yang boleh diupload mana yang nggak. Ya namanya orang tua kadang pengin upload aja kan tingkah anak-anak yang gemesin. Tapi mungkin buat anak itu bakal memalukan. Kita juga bete kan kalo ada yang upload foto muka kita lagi jelek?

Ada juga teman yang menghindari upload foto anak dengan wajah si anak terlihat jelas. Entah ngambil fotonya jarak jauh, muka anaknya ditutup apa gitu atau memang nggak secara jelas aja upload foto anaknya.

Zaman sekarang di mana balita aja udah gape pegang gadget, rasanya aib seseorang lebih mudah dibongkar lewat sosmed deh. Kebayang nggak kalo kita upoad foto anak lagi nangis ngambek minta beli sesuatu atau di hari pertama dia sekolah, kemudian dilihat oleh temannya dan foto itu jadi bahan olok-olok oleh teman-temannya? Bete kan? Jadi kalo lo lihat socmed gue, semua foto yang ada Langitnya itu udah based on her approval :D

Respect them like we want to be respected.

Ribet ye? Emang. Tapi buat gue, better safe than sorry. Itu aja.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. jaman sekarang anak kecil ber-sosmed-ria mah biasa.. :D
    Gue aja tau rumor keluarga dari ponakan yang umurnya masih 8 taun. Oh mai got... 8 taon, itu bocah tiba-tiba masuk kamar dan ngajakin ngegosipin tentang om sendiri... *mimisan* awalnya cuma rahasia berdua, karena aku bilang jangan diomongin ke siapa-siapa. tapi yah namanya bocah, mulutnya gatel pengen gosip sana-sini...dan akhirnya BYAAAARRRRR.... secret-nya pecah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iyaaaa, untung anak gue nggak candu2 amat sama gadget, alhamdulillah! Tapi kalo liat anak2 seumuran dia, iya emang deh udah pada gape banget bersosmed!

      Delete