Jangan Jadi Teman Traveling Menyebalkan!



Friends that travel together, stay together.

Katanya sih gitu. Gue suka traveling, jenis traveling apa saja menurut gue bakal menyenangkan. mulai dari traveling manja dengan itinerary tersusun rapi sampai traveling gembel  yang mengharuskan tidur di lantai kereta.

Berbagai sensasi yang diperoleh saat traveling nggak bakal seru kalau kita nggak membaginya ke orang lain, apalagi ke teman seperjalanan. Ya nggak?

Tapi pernah nggak pas traveling dapat teman yang nggak menyenangkan? Atau ternyata, kita lah justru yang menjadi teman traveling tidak menyenangkan? Gimana caranya supaya kita nggak jadi teman traveling yang menyebalkan?




Jangan manja!

Hotel nggak sesuai sama keinginan, bête. Flight delay, marah. Cuaca panas, nggak mau ke luar kamar. Ih, apa serunya?

Menurut gue, traveling adalah salah satu cara untuk menghilangkan kepenatan diri. Untuk rileks. Tapi kalau kitanya malah manja atau marah-marah atau bête selama traveling, gimana bisa rileks?
Tapi kan gue bête sendiri? Kan gue marahnya bukan sama teman traveling gue?

Ya sama aja dong. Saat kita bête, marah atau happy, sekitar kita akan terpengaruh. Apa serunya saat traveling yang harusnya senang-senang tapi kitanya malah pundung di pojokan gara-gara toilet di hotel nggak ada bath tub-nya?

Untuk mengantisipasinya, kalau kita tau bahwa kita adalah traveler manja, mendingan cari liburan yang memang mengakomodir ekspektasi kita deh. Nggak usah sok-sokan mau backpacker-an yang nginep di rumah penduduk atau naik gunung yang tidurnya di tenda seadanya. Selain bikin diri sendiri bête, juga kasian sama teman yang barengan pergi kan?

Persiapkan barang bawaan sendiri.

Ya kalo kurang 1-2 barang yang dibawa misalnya tisu atau sabun, boleh lah. Tapi kalau semuanya nggak bawa kan namanya ngeribetin. Syampo nggak bawa, handuk nggak bawa, jaket nggak bawa, malah jangan-jangan pakaian dalam nggak bawa juga? Hadeh!

Makanya sebaiknya persiapkan diri kita sebelum traveling deh. Barang-barang pribadi macam peralatan mandi, pakaian dalam, sampai pembalut mending diboyong semua. Daripada ngerepotin sejuta umat kan?

Jangan nempel sama gadget!

Iya, tau sih harus eksis di media sosial :D

Kebayang nggak kalo traveling jauh-jauh ke Raja Ampat tapi masing-masing orang nempel sama gadget masing-masing? Ngapain bayar mahal ke sana kalo akhirnya mainan gadget juga? Mending ke Starbucks aja deh :p

Namanya traveling itu menurut gue ya, adalah pengalaman yang nggak bisa diulang. Merekam momen memang penting, tapi kalo sampe keasikan sendiri sama gadget gara-gara takut ketinggalan gossip di grup atau ngedit foto buat upload ke sosmed kan ga asik. Di sosmed bisa #latepost koook :D

Nggak fleksibel.

Jangan mentang-mentang itinerary sudah disusun sedemikian rupa lalu kita jadi nggak mau fleksibel sama itin tersebut. Hal yang terencana memang baik, karena menyangkut pemilihan pakaian (penting ini!) dan lain-lain, tapi agak fleksibel lah. Traveling means fun, spontaneous is always fun!

Nggak sportif.

Saat traveling, maka ‘nasib’ kita bergantung satu sama lain. Sudah sewajarnya kalo kita saling membantu, saling mengisi satu sama lain saat traveling. Lo mo minta tolong sama siapa kalo bukan sesame teman traveling saat bepergian itu? Demikian juga mereka kan, mau minta tolong sama siapa kalo bukan sama kita?

Jangan curang lah, giliran kita mau pesan es kelapa, teman dengan sigap memesankan. Tapi pas teman lagi nyiapin barbeque, kita malah asik duduk manis sambil mainan gadget. Nggak seru!

Atau masalah mandi misalnya. Kita selalu mau mandi duluan (kalo belakangan ntar nggak dapat air panas, lalu waktu mandinya nanti lebih pendek, dsb), apapun alasannya coba deh untuk sportif. Bergantian aja untuk hal apapun yang dilakukan saat traveling. Tanyakan ke teman traveling, mau mandi duluan apa nggak? Enaknya makan di mana ya? Dan lain sebagainya.

Jangan pamer!

Mentang-mentang kita udah pernah pergi ke tempat itu atau malah lokasi yang lebih seru daripada tempat yang kita kunjungi, lalu kita terus menerus ngomong, “Ah, waktu gue ke… pemandangannya lebih oke lho!”, atau “Kalo di sini kan emang gitu, gue udah pernah ke sini terus..blablablala”.

Males nggak dengernya?



Oiya, kalo gue kemarin pas pergi ke Belitung sama Volare Travel teman travelnya menyenangkan. apalagi ada kakak gue, otomatis sebagai adik yang baik gue hanya duduk manis dan membiarkan kakak gue yang memutuskan segala hal termasuk makan, kamar, dan seterusnya. Haha. Bukan berarti nggak inisiatif lho, tapi memutuskan segala hal itu kan hobinya kakak ya, jadi gue berpahala dong dengan membiarkan dia melakukan hal yang dia sukai :p

Secara juga kami seumur hidup sebelum menikah tidurnya selalu sekamar, jadi udah nggak ada tuh bête-betean karena gue maunya tidur gelap sementara roommate maunya terang. Kami udah tau satu sama lain lah!

Lesson learned: pergi traveling lah sama orang yang udah lo kenal luar dalam biar nggak terjadi kejutan yang menyebalkan.
Kesimpulan ke dua, kalo kita traveling sama teman dan bisa bertahan berarti pertemanan kita bisa tahan lama tuh! :D

Eh, apalagi ya sikap teman traveling yang menyebalkan? Tambahin dong!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

18 comments:

  1. the best travelmate buat aku ya aku sendiri. *ngikik*
    mencla-mencle + gak mau diatur, itu paling sering yg kutemuin kalo travelling ramean. padahal udh ngasi tau ke temen yg 'spesial' ini kalo nanti itinnya begini begitu, taunya bubaaaarrr. kalo aku, semisal aku ga suka kegiatan A tapi harus tetep ngikutin itin, mending ga ikut kegiatannya selama ga ganggu yang lain atau sekalian gak ikut pergi. misalnya ikut kemping tapi males trekking, yaudah di tenda aja nawarin jaga barang temen yg lain. win-win solution XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bener. Aku juga pernah ga ngikut itin karena lokasi yang dituju aku udah pernah, kurang suka dan 1x lagi karena lagi ga enak badan. Daripada ngerepotin orang, mending aku istirahat aja deh :)

      Delete
  2. yang kalau diminta gantian moto balik hasilnya jelek. padahal kitanya udah berusaha sebagus2nya motoin. bahkan kalau hasilnya jelek gak segan2 untuk ngulangi cekrak cekrek. giliran kita yang minta... eerrrr!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aduh, ini juga suka jadi nasibku. Paling enak kalo traveling sama teman yang suka motret juga, amaaaaan :D

      Delete
    2. idem setuju sama komen ini juga. kita yang biasa megang kamera, [pasti pengen org yg difoto terlihat cihuy. tapi giliran gantian minta, hasilnya jelek...
      mending ga usah bawa kamera XD *misuh-misuh sendiri*

      Delete
  3. Hihi, kayaknya saya beberapa kali jadi teman traveling yg menyebalkan deh :D

    ReplyDelete
  4. Paling sebel kalo pergi sama orang yang menganggap kita itu EO-nya... padahal nggak sama sekali, cuma kita emang agak lebih gesit dikit aja. Dikit2 nanya ke kita, trus minta di remind kegiatan dan jadwal... Hmmm, time keeper kalik...

    Trus kalau ada yang nggak ngerti, nanyanya sama kita, kalau kita nggak tau, kita disuruh cari tau... *blupblupblup

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Tapi ada lho orang yang emang suka melakukan hal itu. Kalo aku traveling sama yg tipe begini, suka! Soalnya aku orangnya cenderung ngikut dan santai..

      Delete
  5. Hi mBa, mw tnya klo travelling tu selalu ngajak suami sm anak ga? atw klo mba travelling ga sm mrk, is it ok?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang sama keluarga, kalo traveling sama teman biasanya karena kerjaan :)

      Delete
  6. Aku masih belom cocok pergi sama temen-temen deket, karena rata-rata mereka demen shopping sementara aku engga. Mau jalan sendiri gak dibolehin, katanya bahaya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum ketemu kliknya kali ya.. Temen deket belum tentu jd teman traveling yg seru soalnya :)

      Delete
  7. Waduuhh gue kemaren gimana yaa? Moga2 ga nyusahin temen deh. Harap maklum buat gue termasuk solo travel perdana inih walo jadi bagian dari grup.
    *salimin suhu2*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kok kamuh baper Kiir :))

      Sampai jumpa di traveling berikutnyaaaa.. Aamin!

      Delete
  8. segala sesuatu dikomen dan pastii ada aja kurangnya. Jadi mengurangi enjoy dan nikmatnya traveling (just take it or grant it)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iyaaa... Intinya kan, nikmati ajaa..

      Delete