AADC2: Godaan Menjelang Menikah



Pasti udah pada nonton AADC2 dong ya? Gue nonton di hari ke 2 film rilis, bukan kompetitip tapi emang momennya pas aja. Kantor lagi sepi, anak-anak lagi longgar kerjaan cabut deh ke KC. Sepiiii!


Bukan spoiler nih, tapi kalo dari kesimpulan yang gue ambil dari film itu, di luar kisah cintanya Cinta dan Rangga yang legendaris adalah: menjelang menikah pasti adaaaaaa aja godaan yang datang.

Ya nggak?


Sebelum film ini muncul, berbagai omongan mengenai godaan menjelang menikah udah sering  gue dengar. Dan herannya godaan yang muncul itu bukan sekadar selintasan doang. Maksudnya bukan orang baru kenal layaknya di film Hollywood gitu. Tapi di dunia nyata, yang muncul justru orang-orang yang kisahnya begitu penting  dalam hidup kita. Ceile kita..

Ada seorang sahabat yang cerita saat dia memutuskan untuk nikah, tau-tau yang kontak dia adalah seorang yang udah lamaaaaaaa banget dia taksir. Dan si orang ini ketika muncul malah mendadak agresif, padahal selama mereka kenal si orang itu biasa aja sama dia.

Ada juga yang muncul secara intensif adalah seorang yang selama ini hubungannya on off dan bikin penasaran. Penasaran itu kan perasaan paling berbahaya ya, menurut gue. Haha. Kalo penasarannya saat itu dilanjutkan lalu berbuah positif, lah rencana nikahnya apa kabar?

Kemudian ada juga seorang sahabat yang ketika memutuskan untuk nikah, yang muncul adalah mantannya yang paling penting dalam hidup dia dan paling bikin hatinya hancur berantakan. Dia muncul dengan manisnya, seolah mau mereka ulang kisah yang pernah mereka jalanin.

Duh.
Bimbang ga tuh?

Nggak hanya Cinta yang ngalami ini. Siklus ini rasanya udah sering diangkat dalam berbagai kisah kaya si Hari Untuk Amanda atau Cintapuccino. Mirip deh. Dan selalu yang diangkat kebimbangannya adalah perempuan. Emang perempuan selemah itu apa?
Atau kalo mau nyalahin laki-laki, helooo kalian itu pada ke mana aja sih? Harus butuh waktu segitu lama untuk bisa tau perasaan kalian sebenarnya?

Apa yang kalian lakukan ke kita itu... JAHAT!

Mungkin emang takdirnya laki-laki untuk bersikap kompetitif dan harus ditantang ya. Sehingga ketika dia tau ada saingan, baru ego kelaki-lakiannya terusik. Perempuan itu yang tadinya dia yakin bakal sama dia (atau jahatnya, dijadiin kuncian) eh tau-tau mau mengikat hubungan dengan orang lain. Alarm mereka pun berbunyi dan langsung berusaha merebut kembali posisi mereka di hati sang perempuan.

Nggak menyamaratakan sih, mungkin ada juga yang cinta mati cuma lupa maintain (haha) sehingga nongolnya kok bisa pas di momen penting buat orang yang mau nikah -__-

Balik lagi ke Cinta dan Rangga. Di antara banyaknya pujian, banyak juga yang sinis. Mulai dari penokohannya yang pada kurang keluar, banyaknya missing link di dalam cerita, sampai “Yaela intinya kan hanya lo mau pacaran lagi sama gue apa nggak”.
Tapi buat gue pribadi, somehow film ini bikin gue baper. Haha! Pernah ngalamin, kak.
Saran gue buat yang belum sempat nonton, film ini asiknya ditonton sama teman bukan sama pasangan saat ini. Soalnya, ya.. gitu deh! Atau berani nonton sama mantan? Eaaa….

Buat gue, film ini bagaikan a trip down memory lane.
Jadi di luar aneka kritik yang bikin pedes kuping para AADC Lovers, gue sih bodo amat. It’s just a movie. Bukan jalan hidup. Nggak usah dipikirin amat kenapa sih. Apalagi setelah mini drama AADC yang promo Line 2 tahun yang lalu banyak yang ngarep dijadiin sekuelnya. 
Lalu, bagi kami yang udah menikah dan pikirannya extra complicated dibandingkan presiden, sesekali ikut senyam senyum pas dengar Rangga merayu Cinta itu aja udah happy banget tauk!

scene favorit gue yang bikin ikut senyam senyum :))

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

15 comments:

  1. mbak, rangganya bikin dengkul lemes. aku takut pas nonton lagi, dengkulku lemes ga bisa jalan XD *lebaay*

    iya ih, godaan2 menjelang nikah tuh ada aja ya. jd inget jaman dulu XD
    jd kapan nonton lagi nih mbak? wekekeke... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hasli, nggak pengin kelar nontonnya hahaha!

      Yuk, janjian seriusan niiih.. Di mana tapi?

      Delete
  2. Hahaha...Gue tmasuk yg kecewa sama ni film..tapi itu scene emang bener bikin senyum2 sendiri teruuuuus...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Scene itu menurut gue kaya kita di posisi saat ini tapi mengenang cinta2an ala ABG ya.. Jadi lah senyam senyum sendiri hahhaaha

      Delete
  3. setuju mbak Lita, film ini lebih enak ditonton bareng temen-temen. Bapernya berjamaah XD

    ReplyDelete
  4. Oke fix, jangan nonton sama pasangan.... Eh, tapi pasangannya juga ogah nontonnya hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Tapi kalo pasangannya mau sih silakaaaan..

      Delete
  5. Aku belom nonton dong mbak. Bolak balik ke bioskop sold out mulu tiketnya. Duh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masaaa masih sold out ya? Coba di hari dan jam kerja deh, ahaha..

      Delete
  6. aku nonton AADC 2 ini sama suamik, asli ga asik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, nonton lagi sama geng cewek deh :))

      Delete
  7. Buat gw ntn aadc2 ini buat nostalgia dipdktin sama suami lit, jd bukan filmnya yg penting tp momen nostalgia pdktnya. Jd mau nontonnya aja bkn sakit perut bahagia karena nonton brg org yg sama.dan suami gw yg semangat ngajak nonton bukan gw 😂
    Dan menurut gw filmnya cukup menghibur jd ga usah dbawa baper berlebihan kayak ada tulisan ttg jahatnya rangga merebut cinta atau jahatnya cinta menyelingkuhi trian. Ini cuma film ttg cinta yg harus diperjuangkan sebelum terlambat.cuma karena endingnya begini kayaknya ga akan ada aadc3 yah hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaah momennya pas bgt, 14 thn lalu PDKT eh nonton lagi udh jadi suami! Mantaf! AADC3? Duh jangan lah, ntar kaya Tersanjung yang sampe berapa seri hahaha..

      Delete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete