Aneka Ria Pertemanan



Di sebuah studi yang pernah gue baca, seseorang hanya mampu memiliki hubungan pertemanan dengan 150 orang. Wah, kalo zaman sekarang nggak bisa ya? Path aja (yang gue ga punya itu) dulu awalnya 100 (apa 150?) orang rasanya sedikit banget, makanya sekarang ditambah.



Gue lumayan banyak kenal orang, teman lah ya. Tapi yang di hati? Selected. Belakangan ini, gue suka mikir tentang pertemanan, tentang persahabatan. Seiring berjalannya waktu pasti banyak yang berubah. Kemudian, gue jadi bikin lingkaran-lingkaran pertemanan versi gue sendiri.



Teman yang lebih dari 7 tahun
 
Di salah satu artikel, gue pernah baca pertemanan yang usianya di atas 7 tahun, konon last for a life time. Dengan catatan, pertemanan ini yang intens ya.
 
Gue termasuk yang hobi memelihara persahabatan. Apalagi sama teman-teman kala muda dulu (yaela udah tua banget apa?), sama geng SMA masih nyambung, sesekali nongkrong bareng tapi emang frekuensi jauh berkurang dibanding sebelum nikah. Maklum, gue emak-emak sendiri sementara yang lain bapak-bapak, jadi jadwalnya suka ga matching.
 
Geng umur 22, masih banget. Umur 22 kalo gue cerita di sini kan semacam usia penentuan kita mau gimana ke depannya. Nah, teman yang melewati usia ini bersama masih banget kumpul bareng.
 
Geng kuliah, semuanya emak-emak kerja (eh 1 ga kerja, 1 lagi diplomat sibuk) alhasil waktu makin susah. Tapi thanks to technology, walau lama ga ketemu ngobrol tetap nyambung dan ga pake basa basi.

Teman kantor
 
Ada satu artikel yang pernah gue baca, sebaiknya jangan campur aduk urusan kantor dan pertemanan. Alasannya? Kalo kita ga berteman di kantor, kerja lebih maksimal.
 
Ya ada benernya sih. Coba bayangin kalo ga bergaul di kantor. Kita makan sendiri, ga usah di tempat fancy atau bingung diskusi mau makan di mana. Terus waktu di kantor juga lebih efektif karena ga ada waktu untuk ngobrol, gosipan, dsb. Jadi kerja doang!
 
Tapi pasti hidup lo bakal lempeng selempeng-lempengnya. Ga seru! Namanya manusia kan butuh sosialisasi, butuh berteman. Gue nih kadang bisa loner, tapi butuh teman juga. Termasuk di kantor.
 
Sejauh ini, bahkan sama teman-teman yang udah nggak sekantor pun gue masih berteman dan suka hang out bareng. Mulai dari kantor serius pertama yaitu  Komando, sampe kantor terakhir kemarin di FDN. 

 
Teman-teman yang kaya gini bukan berarti harus ngomongin masalah kantor aja lho. Nggak lah.
Tapi sayangnya, ada beberapa orang yang mungkin emang hanya bisa jadi teman/sahabat kalo demografinya berdekatan alias sekantor. Kalo berjauhan, yuk dadah babay. Yang tadinya tiada kesan tanpa kehadiran anda, sampe akhirnya pas pisah kantor masih inget nama aja udah bagus.
 
But no worries, itu namanya seleksi alam aja kali ya.

Teman dengan passion yang serupa

Zaman sekarang, pertemanan bisa terjalin tak hanya via tatap muka tapi juga dunia maya. Ada beberapa teman yang menurut gue passion-nya sama, akhirnya kami jadi kaya nge-geng gitu, haha! Ada Al Galaxiyah yang suka ngaji bareng, ada Tim Sayah yang suka ngomongin parenting, tumbuh kembang anak, minta saran dan kritik mengenai sebuah hal sampe rumpi gossip artis dan politik.


Gue tapinya emang bukan yang rajin ngelekeunin sebuah komunitas atau hobi sih. Hobi gue baca, tapi gue ga ikut tuh bangsanya komunitas baca-baca buku atau sejenisnya. Gue suka lari, tapi gue ga ikutan komunitas tertentu juga. Buat gue, ujungnya adalah chemistry aja sih. Sesuka-sukanya gue sama suatu hal, kalo nggak cocok atau nggak dapet chemistry-nya ya gue cabut.

Masalah pertemanan, gue termasuk tipe orang yang suka menyenangkan orang lain. Maksudnya, gue tipe mauan deh. Temen gue minta temenin makan, ya gue mau. Minta ketemuan, gue hayuk (kecuali kalo bentrok sama kerjaan dan anak). Pokoknya, Aquarius banget lah yang kaya air ngikutin aja.

Tapi nggak semua hal bisa berjalan seperti yang kita mau kan. Namanya manusia bersosialisasi kan nggak semua yang berteman sama kita akan selalu happy sama omongan kita, perbuatan atau sikap. Jadi ya, jalani ajalah.


“Sometimes being a friend means mastering the art of timing. There is a time for silence. A time to let go and allow people to hurl themselves into their own destiny. And a time to prepare to pick up the pieces when it's all over.”
Gloria Naylor

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. bagian teman sekantor, karna kantor saya dulu BUMN konvensional isinya ngeri2 bgt cew2nya insecure dan karan (mungkin) load kerja luar biasa jd office politiknya kuat, saya memilih utk tidak terlalu dekat sama teman sekantor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh aku paling malas tuh sama office politic. Salah satu hal yang bisa bikin aku resign, capek mikirin gituan!

      Delete
  2. Hueee. Sekarang kayaknya sama deh Mbak *sok nyama-nyamain* bagi-bagi temen berdasarkan kategori yang mirip-mirip. Tapi nyampe 150 gak ya. Huehehhee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampeee... Kamu kan populer! Hahhahaa...

      Delete
  3. Sekali lagi, akuh bangga berteman sama kamuh! *celepot*

    Mgkn gw ini org yg suka basa-basi, yeee.. Banyak kenal orang (banyak temen), tapi sama sih kayak elu, suka hahahihi sama mereka tp krn seleksi alam, yg di hati cmn beberapa aja.

    ReplyDelete
  4. Sampai sejauh ini sih temen kuliah nyempetin sama sma yang masih akrab dan nyempetin kumpul. Mungkin karena levelnya udah sahabat kali ya.

    Kalo kantor biasanya pas pindah ya udah deh yu dadah babay. Walaupun paling sering masih komen2an di socmed. Tp cm sebatas itu. Pdhl dulu pas sekantor kalo ngegosip tuh bisa ampe ikrib bgt hahaha.. seleksi alam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa, idem, mungkin karena udah lebih dari 7 tahun ya, jadi lebih tahan lama *yah, ketauan dah umur eikeh!*

      Hahaha, iya, seleksi alaaam...

      Delete
  5. Mbak Litaa... temenin aku cari lipstik yukss, tp jemput aku trus traktir makan yah.. kan mb Lita teman akuhh #laludipakeinlipstiksemuka haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku beliin makan tapi kamu beliin lipstick yaaaa :))))

      Delete
  6. so open minded mbakbro.....meskipun kita berbeda tipe makasih ya...udin jadi temen "duniamaya" gw yg saik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku bangga jadi teman kamu walauoun sejauh ini masih sebatas dunia maya! Kapan kopdar!?

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. Makasihhh lohh teman...ayok ahh kopdar. Skalian ajarin nulis yak #belumapa2udahnodong wkwkwkwkwk

      Delete