Risiko Ibu Bekerja part 3

"Merasa bersalah nggak sih kalo ninggalin anak kerja?"

Well, itu pertanyaan sering banget dilontarkan buat para ibu bekerja. Jawabnya, buat sebagian besar, ya udah pasti iya. Apalagi kalo punya anak tipe cranky kalo pisah sama ibunya.



Kalo gue jawabnya, depend on situations.

Semenjak jadi ibu, jadwal sosialisasi alias pergaulan gue menurun drastis. Dari yang tadinya tiap kelar kerja pasti main, nongkrong sana sini,jadi langsung pulang.

Nggak ada yang nyuruh. Mungkin insting gue yang kasih sinyal aja.


Kalo pun main, pasti gue ukur jaraknya. Misalnya seminggu sekali aja yang besoknya libur. Atau malah kadang 2 minggu sekali, kadang colong waktu di antara jam kerja. Hehe. Demi kewarasan kak. Percayalah, seorang ibu yang bilang paling cinta sama anaknya juga butuh waktu sama teman-temannya. Bukan buat apa-apa, cuma sekedar menyetel ulang otak aja.

Balik lagi ke rasa bersalah, nggak usah diingetin. Rasanya udah sepaket dengan status ibu bekerja.
Tapi gue rasa kita juga kudu inget, kerja pergi pagi pulang malam buat apa sih? Pasti macam-macam alasannya. Ada yang memang cinta sama dunia kerja ada juga yang karena alasan ekonomi. Semuanya nggak ada yang salah, sih, menurut gue. Sah aja apapun alasannya. Orang lain nggak berhak nge-judge.
Ngomongin judge, gue heran sama yang detik ini judge ibu bekerja. Ibu bekerja nggak ngurus anak, anak diajarin sama pembantu, dkk dsb.
 

Guru di sekolah anak kalian perempuan bukan? Suster di rumah sakit? Kasir di Indomaret? Atau pembantu di rumah kalian yang meninggalkan anaknya di Kampung?
 

Baru-baru ini ada viral issue tentang seorang perempuan yang terpaksa jadi penarik Gojek karena pisah sama suaminya. Kalau perempuan nggak boleh kerja, terus anaknya Bu Wiwin siapa yang ngasih makan? 
 
Mungkin ada banyak yang punya privilege untuk tidak bekerja. Bukan selalu berupa harta ya, tapi juga masalah hati.
 

Hargai juga dong usaha kami para ibu bekerja yang di sela miting telepon ke rumah untuk mendiktekan PR atau belajar dengan anak via video call. Hargai juga usaha kami yang sudah capek di jalan masih harus mampir ke supermarket atau toko buku untuk membeli keperluan sekolah anak. Hargai usaha kami untuk tetap bangun pagi mengurus anak berangkat sekolah walaupun malamnya habis meeting akhir tahun hingga tengah malam.



 

Sekali lagi, nggak usah ngurusin atau ngingetin rasa bersalah kami meninggalkan anak. Rasa bersalah kami karena nggak menyaksikan langkah pertamanya. Rasa bersalah kami karena ia harus tidur di saat kami belum sampai rumah. Kami kan nggak harus memberitahu kalian bagaimana perasaan kami saat melewatkan hal tersebut?

Eh, gue terlalu emosional ya? Haha..

Kalo gue pribadi, kadang bersyukur punya rasa bersalah. Rasa bersalah itu kemudian jadi alarm buat diri gue sendiri yang berarti jadi batasan. Dan gue lebih merasa bersalah kalo ada deket Langit terus tapi marah-marah (entah untuk alasan apapun, makan nggak dihabisin, asyik sama gadget, dkk) dibandingkan pulang sedikit telat tapi perasaannya happy.
 

Itu gue sih...

Anyway, minggu depan Langit UAS nih. Artinya... GUE HARUS MULAI NABUNG BIKIN SOAL LATIHAN buat Langit :D . Ada yang anaknya mau UAS juga? Semangat yaaaa!!

*tulisan sejenis udah ada part 1 dan 2-nya lho :') 


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

18 comments:

  1. Sejak punya anak, gue sempet ngerasain kerja dulu sebelum bener-bener jadi IRT, dan menurut gue, ibu yang bekerja itu juga ibu yang hebat, bahkan some of them lebih hebat karena harus bisa bagi waktu antara ngantor dan urus keluarga.

    Yang bikin org suka jadi judgmental gue rasa hanya karena ada segelintir kecil ibu-ibu yang memang bekerja karena males urus anak (ini juga ada loh, banyak malah), dan tau sendiri lah namanya manusia, cuma gara-gara segelintir orang, langsung digeneralisasi deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, ada banget sih itu. Haha.. Ada juga yang terpaksa (dipaksa) ga boleh kerja sama pasangan, akhirnya juga ga ngurus anak. Macam2 sih emang jenisnya. Hehe..

      Delete
  2. Demi kewarasan kak. Percayalah, seorang ibu yang bilang paling cinta sama anaknya juga butuh waktu sama teman-temannya. Bukan buat apa-apa, cuma sekedar menyetel ulang otak aja. <- setuju. Kadang kalo pulang kuliah dan udah pusing sama tugas2, ujian2, dan skripsi sekali waktu boleh dong pergi makan sama temen kelas. Ga lama-lama juga. Karena namanya naluri ibu pastilah baru me time dikit udah keinget anak di rumah trus ujung-ujungnya pulang cepet-cepet. Tapi me time gitu, ngobrol sama temen, emanh bikin kita lebih waras. Terkadang kalo kita udah terlalu capek pikiran suka marahin anak kan ya? Kalo habis me time aku jadi sayang-sayangan terus sama anak. Jadi ibu happy, anakpun happy..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaaa bener! Kalo sampe rumah dalam kondisi happy, somehow anak 'berulah' juga ga kita masalahin. Dunia terasa lebih indab, hahaha...

      Delete
  3. salut sama ibu pekerja yang pagi2 udah siap untuk kerja & nyiapin keperluan anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. salut juga buat para SAHM yang selalu siap sedia :)

      Delete
  4. Skrg gw lg susah buat nongkrong dl sepulang kerja, dan yg gw kangenin adalah nonton bioskop sama suami hahaha. Tapi, yasut, diterima aja dgn ikhlas. Masih bisa cari cara lain buat ngilangin kepenatan. Kongkow ama temen bisa dialihkan ke wiken, toh bisa sambil aja Laras en gak tiap wiken jg. Toh, setiap org & tiap keluarga punya prioritas.

    Btw, selain segelintir org yg suka judge seenaknya. Gw sebel jg sama segelintir org yg gabung MLM, promoin jualannya, cari downline dgn cara mengintimidasi yg kesannya nyalahin ibu pekerja kantoran. Sorry to say aja ya.. Buat gw, itu jahat bener sik..

    Mgkn gwnya aja yg sensi ya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga sensi :))))

      Tapi bener sih jahat, macam nggak ada cara lain buat marketingin produknya deh. Nggak semua orang bisa dan mau bisnis MLM kali, jadi jangan jahat lah sama kita2 ini -__-

      Ujungnya emang, masing-masing orang punya prioritas yaaaa...

      Delete
    2. Gw sebel jg sama segelintir org yg gabung MLM, promoin jualannya, cari downline dgn cara mengintimidasi yg kesannya nyalahin ibu pekerja kantoran. >> iyah.. ada yang gini.. pernah liat di FB. hiks hiks..

      *) sorry tiba tiba nimbrung.
      anyway good writing. :) enak banget baca nya

      Delete
    3. Hahaha.. Ideeem! Siapa juga yg ga pengin bisnis di rumah? Eh ga tau ada apa ga ya, haha. Tapi kalo semua bisnis di rumah, sapa yg jadi guru? Sapa yg jd ART? Pusing lagi ntar pala Barbie..

      Makasih yaaa

      Delete
  5. Mbak Lita.. aku mah senyum aja ditanya gitu (tapi dibelakang ngasah pedang buat latihan kungfu sama yang nanya) hahahaha...
    Semoga semua usaha yang dilakukan berbuah manis.. aminnn.

    ReplyDelete
  6. Ibu pekerja Ibu rumah tangga sama hebatnya, ada plus minus-nya dan itu adalah pilihan. Seorang Ibu selalu berupaya keras untuk menjadi Ibu terbaik untuk anaknya, rela berkorban apapun untuk anaknya.
    Happy mom day

    ReplyDelete
  7. malah baru sadar suka ga waras setelah baca postingan mba lita inih. Nyokap termasuk orang konservatif yang selalu komen tiap ak nyela2 in me time bwt jalan sama tmn pas pulang kuliah. Alesan beliau krn kasian anak udh d tinggal ngampus seharian kok masi d tinggal maen lagi. Etapi akhirnya pulang selalu ontime, tp d rumah ngomel mulu sama anak gegara penat sama urusan kuliah kan lebih salah juga..
    dan ak baru dapet jawabannya dari kata2 mba lita "Percayalah, seorang ibu yang bilang paling cinta sama anaknya juga butuh waktu sama teman-temannya. Bukan buat apa-apa, cuma sekedar menyetel ulang otak aja."
    jadi pulang aktivitas, jalan sebentar, ilang gilanya, nyampe rumah tinggal hepi nya ya,mbak. ketemu anak tinggal senyumnya aja :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga argumen diterima yaaa hahahaha....

      Aku juga merasa gitu kok, harus sering2 nyetel otak biar waras :D kalo nggak, kaya anjing galak, hahahaha!

      Delete
  8. Aku ga pernah nanggepin yg menyudutkan WM gitu mbak lit, ntar dia kesenengan lg... to me, ignorance is the most offensive defense...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nggak pernah, sering lihat di feed temen ya bodo amat. Kalo di sini, lain ceritanya.. this is my blog, jadi merasa lebih bebas aja. hahahaha...

      Delete