Me Time Tanpa Rasa Bersalah --updated

Jujur aja deh, semua orang butuh me time. Ya nggak sih? Secinta-cintanya sama keluarga, sama anak dan suami, tapi pasti masih butuh meluangkan waktu untuk diri sendiri. Me time di sini jangan dibayangin hang out semalam suntuk, jalan-jalan ke luar kota sendiri atau nyalon seharian, ya. Tapi setidaknya kita pasti butuh waktu buat melaksanakan hobi atau hal yang menjadi kesukaan kita yang waktunya mungkin hanya sekitar 15 menit untuk dengar music, menikmati secangkir kopi sambil baca buku, dan lain sebagainya.




Sayang disayang, lazimnya seorang ibu, kalo asyik sendiri pasti merasa bersalah. Bersalah karena bisa bersenang-senang tanpa anak, bersalah karena senang. Ih, kasihan ya? Hehe. Gue juga sering mengalami rasa bersalah ini kok. Tapi setelah ngobrol dengan banyak psikolog mengenai me time, ya nggak boleh. Setiap orang butuh me time. Karena saat me time, kita bisa menjadi diri kita sendiri. Kita bisa menemukan siapa sih, diri kita sebenarnya dan kita bisa mengingat apa sih yang sebenarnya kita sukai? Apa sih yang kita inginkan?

Itu penting lho. Supaya kita nggak jadi ibu-ibu yang rempong bin nyebelin aja sih. Supaya para ibu tetap waras! (nah tema ini pernah gue tulis di bukunya Mommies Daily yang kedua).

Saat merasa bersalah, utamanya adalah kita mikir “Anak-anak gimana kalo gue me time?”. Ini ada beberapa alternatif yang sebenarnya bisa melegakan hati.



Titip anak ke nenek dan kakeknya

Setiap nenek atau kakek pasti happy dititipin cucu. Ya nggak? Buat gue yang nggak serumah lagi sama bokap nyokap, mereka berdua (walaupun dalam seminggu bisa 1-2 kali ke rumah gue) tetap gembira siap sedia kalau ketitipan Langit.




Ada pepatah yang bilang bahwa nenek atau kakek adalah kesempatan mereka yang ke dua menjadi orangtua. Nah, dengan menitipkan anak ke kakek atau nenek tanpa supervisi kita, mereka pasti bakal lebih leluasa melakukan apapun dengan cucunya. Anak dikasih es krim atau makanan yang seharusnya nggak boleh? Sudahlah, tutup mata saja. Nggak tiap hari kan? Santai aja, shay!

Biarkan anak ‘berkencan’ dengan bapaknya

Idealnya, pola asuh dilakukan oleh kedua orangtua. Realitanya? Ibu lebih dominan di rumah. Hayo ngakuuuu? :D

Sesekali biarkan anak punya time alone dengan bapaknya, pasti seru. Mandi dengan cara bapaknya, tidur dengan cara bapaknya, makan dengan cara bapaknya, dan seterusnya! Kalo mandi sama kita biasanya udah template masuk kamar mandi- buka baju- siram- sabunan- pake syampo, dkk. Maka kalau sama bapak bisa jadi berubah dong, dan hal ini bisa jadi pengalaman baru buat si anak.

Suami juga mungkin akan lebih bebas beraksi karena nggak ada kita di dekatnya yang bentar-bentar ‘protes’ dengan cara suami menangani anak. Hehe. Ngaku deh, ibu-ibu suka protes dengan cara gendong lah, cara nyuapin, pakai sepatu, dkk. Ya kaaaaan?

Titip di daycare

Hooh. Nggak apa-apa kok, sesekali titip anak di penitipan anak. Malah menurut gue sih ada keuntungannya. Anak-anak ketemu sama anak lain, bisa menikmati fasilitas di penitipan anak yang biasanya lebih lengkap dibandingkan di rumah, dan seterusnya.




Kita nggak langganan daycare? Cari aja penitipan anak yang sistemnya lepasan alias bisa dibayar per hari. Salah satu penitipan anak yang bisa lepasan adalah Taman Main Daycare yang pernah gue tulis di blogpost ini.

Coba deh lihat jadwal dan fasilitas Taman Main:



Kok cuma buat anak sampai usia 4 tahun? Ish, nggak kok. Semuanya bisa disesuaikan. Atau lebih lengkapnya bisa langsung ke situs mereka di tamanmain.co.id.

Seperti yang udah pernah gue ceritain, gue pribadi saat berkunjung ke launching-nya Taman Main itu jadi nyadar bahwa nggak usah rempong dengan alasan “Anak gue nggak ada yang jagain”, kalo mau ke mana-mana. Tempatnya bagus dan bersih, tenaga pengasuh di sana juga kelihatan ramah-ramah banget. Kalo Langit, kebetulan anaknya seneng berada di tengah orang baru, ya happy aja sih.

Titip di kerabat atau playdate

Di kasus gue, gue bisa dengan gampang nitip Langit ke kakak gue, tante atau sepupu. Karena Langit memang anaknya gampangan *loh kok konotasinya gimana gitu ya*, haha. Hal ini menjadi pilihan terakhir karena gue mikirnya nggak mau gangguin waktu keluarga mereka, ya dooong.

Demikian juga dengan playdate tanpa gue, ini harus diperhatiin banget waktunya jangan sampe gue telat jemput, atau kondisi anak lagi nggak fit, dsb dst dkk. Biar nggak ngerepotin orang lain.

Nah, itu 4 pilihan yang gue sodorkan kalau buibu mau me time tanpa rasa bersalah. Anak happy karena bisa menghabiskan waktu sama orang-orang dan kegiatan yang menyenangkan (nggak rutinitas seperti kalo sama ibunya, haha), kita juga happy karena ada waktu untuk diri sendiri.

Buat buibu yang mau me time tapi nggak ada pilihan menitipkan anak, mau nggak kalau gue kasih voucher harian penitipan anak di Taman Main Daycare?

Ciyeh, ceritanya perdana bikin giveaway nih. Caranya gampil:

Kasih alasan kenapa lo butuh me time mungkin bisa ditambah sedikit cerita kapan sih terakhir kali ber-me time ria. Boleh ditulis di comment box blogpost gue ini atau upload ke Instagram (jangan lupa follow @nenglita dan @TamanMain dan tag kami di foto yang di-upload ke Instagram yaaa). 

Ditunggu sampai hari Senin, 30 November 2015.


Nanti gue pilih 2 orang yang beruntung dapat voucher dari Taman Main yang berlaku 3 bulan. Yuk ah, sis!

-----

Setelah mikir dengan keras, akhirnya kepilih juga 2 orang pemenang. Selamat ya buat:

@Novitaangelia (via Instagram)
Twindya Finvasiena (via blog)

 Tolong kirim data diri ke nenglita@gmail.com untuk dikirimkan ke pihak Taman Main. Selamat yaaa... semoga hadiahnya bermanfaat dan kalian bisa me time, date time, atau apa time :D
  

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

26 comments:

  1. gue terakhir me-time waktu ngajar brush lettering 7 November kemarin, aslik kan, gue emg doyang ngomong, ngobrol, ketemu temen-temen baru, 'reuni' sama temen-temen lama. buat gue, me-time sangaaatttt penting karena gue bisa ngomong 'seenaknya', errrr, kan kalau ngomong sama anak harus agak 'ditata' ya, somehow, ketemu temen-temen (seumuran) itu bikin gue menemukan dunia lama gue + bisa lebih fresh ngadepin anak. anak dititipin siapa? pilihan nomor satu, dong. eyang! hahahahaha

    gue setuju bgt Mbak Lit, bagian ini : Anak dikasih es krim atau makanan yang seharusnya nggak boleh? Sudahlah, tutup mata saja. Nggak tiap hari kan? Santai aja, shay!

    hahahahaha tutup mata ajaaaah, pulang-pulang ke rumah bonyok ada mainan baru sama bekas eskrim ditong sampah banyak sekali..... (seminggu sekali ini) hahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. Kadang kalo pergi sendiri berasa keluar aslinya yaaa.. Hahaha!

      Delete
  2. Err. Kami tiap hari me time dengan kerjaan masing-masing dan anak dititipin ke daycare muluk. Hihihi. Semoga yang menang bener-benr yang butuh me time Mbak Lita. Mau ikutan ragu kapan make vouchernya kalo menang. Hahaha. :D *ditoyor berjamaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah seru, aku masih titip nenek kakek dan saudara terus nih. Pengin malah sesekali coba daycare!

      Delete
  3. jujur aku me time saat di kantor dan pulang kantor. Di kantor, walaupun sibuk, tapi bisa pegang komputer (trus klak klik medsos, sama olshop yg bikin dompet melompong hihi). ketemu temen lain yang enak diajak ngobrol pas pulang kantor, juga bisa bikin kita lebih waras ngadepin orang-orang yg tiap hr ketemu di kantor. atau, biasanya kalo bete berat dan bener2 ga mood buat pulang ke rumah dulu, aku nonton film/ konser sendirian atau sekalian lembur di kantor. dijamin pulang-pulang anak seneng ketemu ibunya, ibunya juga waras krn otaknya fresh.
    jd mikir, udah lama ga nonton film sendirian di bioskop hihihi.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kamu juga suka nonton sendiri ya? Aku suka sih, tapi suka bete ga ada yg diajak diskusi, secara aku kalo nonton berisik. Hahaha

      Delete
    2. sebenernya aku brisik juga sih mbaaak...tapi aku nyari sepinya kalo nonton bioskop, kalo pengen teriak2 ya nonton konser sendirian hihi

      Delete
    3. Waaah, gue juga pernah berapa kali nonton konser sendirian. Agak awkward sih, tapiii ya sudahlah :D

      Delete
  4. Honestly mba lita, i need date-time more than me-time.

    Karena saya bekerja, jd ketika saya lagi g di rumah (di kantor atau di perjalanan), buat saya itu udah jadi me time. Karena di sela kesibukan pekerjaan, saya masih bisa blogwalking di PC atau maen instagram di handphone udah jadi privilege banget yg masuk kategori me time.

    Nah tapiii berhubung selama kerja weekday anak diawasin oleh Mama saya (dengan tetap diasuh oleh si mbak) dan weekend jadwal kita jenguk mertua (yang udah sepuh), yang ilang buat saya tuh date-time berdua si ayah.

    Pulang dr kantor ga bisa nge-mall berdua suami dulu kan yah, karena g enak sama Mama saya klo pulangnya terlalu malam. Klo weekend pun ya ga bisa juga Sekar kita tinggal di mertua, karena faktor usia.

    Saking lamanya, saya bahkan g inget loh kapan terakhir ke bioskop berduaan! Oh bioskop aku merindukanmu! *lebay* :p Begitu deh mba kalo kondisi saya, maap yah kalo malah bablas jadi curcol, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah.. I feel you!

      Berarti kalo dapat voucher Taman Main, janji ya harus nge-date sama suamiii... :)

      Delete
    2. Kalo dapet voucher Taman Main, cussss langsung kabur ke bioskop beli tiket Mockingjay Part 2, mba! hehehehe

      Delete
    3. Mbaaaaa makasih banyaaaakk... Terharuuuu huuuhuuuu... Semoga Mba Lita tambah sukses dan rejekinya lancar, amiiieennn....

      Delete
  5. Ini gue lagi me-time dengan siaran x)) Ternyata me-time rutin selama tiga bulan terakhir karena kembali mengudara nggak terlalu menyenangkan buat gue. Adaaaaa aja kejadian di rumah pas Menik lagi gue tinggal. Enak kalo Rino lagi bisa jadi tag team jagain Menik, biarin deh ya, misalnya jatuh berdarah ada ayahnya. Lah, kalo lagi sama nyokap gue doang T___T jadi nggak tenang siarannya.

    Tapi opsi Day Care belum pernah gue coba. Di Bandung minim Day Care, nih. Taman Main nggak mau buka cabang? *lah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cc. Taman Main. Hahaha...

      Nikmati Ki, nikmati.. Kalo ga menyenangkan hati, berarti.. Hehe

      Delete
  6. gw malah kebanyakan me time kali yah ... yoga di studio yoga udah termasuk me time buat gw, trus masak juga me-time hehehhe sekarang lagi seneng belajar jahit tapi kalau ngejahit di rumah yah direcokin anak-anak.

    malah gw merasa bersalah kurang quality time sama anak-anak padahal waktu free time banyak tapi anak-anak lagi seneng main sama mbak yang kerja di rumah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, tenang aja, ada masanya anak2 seneng main sama mbaknya deh kayanya. Tapi ada apa2 pasti baliknya ke ibunya juga :D

      Delete
  7. Klo ditanya siapa yg paling perlu me-time, doooh, gw pasti akan angkat tangan paling tinggi deh. Why so? karena nyokap from me and misua udh trllau tua utk ketitipan anak, kerabat gda yg bsa dipercaya (dan mrekanya juga ga pada bisa) trus nyari nanny ga segampang balik telapak tangan, alhasil titip ke daycare. Tapi namanya juga nitip, ttp mesti dianter jemput kan? nah berhubung gw ngantor, jadi tiap ada ajakan kongkow utk sekedar ngopi2 cantik sama temen bisa dipastikan gakan pernah bisa, karena ya itu..gw kan mesti jemput Piasya ke daycare and lanjut pulang...dan itu berlangsung sampe anak gw setahun. Sekarang wlopun ada nanny, ttp aja hati ga tenang dan bersalah kalo mau pergi2 after office, smpe akhirnya Selasa kemarin bisa juga colongan me-time....sama misua pula. Yah wlopun cuma main bilyard bbrpa jam ajaa (dan dgn perasaan bersalah ples kepikiran sepanjang waktu)...tpi rasanya...bener2 happy bgt bisa menyalurkan hobby lagi setelah absent selama kurleb 2 tahunan. Hikss...tuuh kan jadi pingin main bilyard lagii...huhuhu :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG gue juga kangen berat main biliar! Asliiiik!

      Coba colongan me time-nya gantian sama suami, pas elo me time suami jaga anak dan sebaliknya :D hahaha.. ngasih saran emang paling gampang ya, menerapkannya? Belumm cencuuuh :p

      Delete
  8. Me time?? kapan yaa?? hahaha
    Kayaknya untuk beneran me time itu terakhir kali ketika gue pulang kampung kemarin deh. Ngabur ke salon buat sekedar creambath atau smoothing rambut sementara anak diuyel-uyel neneknya. Setelah balik ke Swedia, dadah babay deh sama yang namanya me time. Tiap ngabur ke depan komputer buat main game atau kerja ngedit foto, tetep wae anak kecil nemplok di pangkuan ibunda. Sempet juga nyempetin me-time dengan iseng brush lettering. Bukannya malah tenang dan sabar, hati jadi deg2an karena takut pas ngegaris disenggol bocil.. LOL

    Tapi walaupun ga ada waktu buat diri sendiri kadang gue tetep ngerasa ga punya banyak waktu juga sama si kecil. Perhatian gue tetep kebagi-bagi buat ngurusin ini itu di rumah dan kerjaan (memang sih kalo yang ini ga selalu ada setiap waktu). Haaaah.. entahlah.. rasanya aku butuh piknik deh.. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Be, gue mah salut sama kalian yg tinggal di LN. Mandirinya bener2 di-challenge secara ga ada yg bs dititipin ya..

      Puas2in me time pas mudik ya judulnyaaaa.. Hahahhaa...

      Delete
  9. Sapa bilang sahm gak butuh me time?butuh bingiiitsss...biar apa?biar kewarasan teteup terjaga. Iya waras otak, hati, tenaga...

    Selain urusananak,ternyata pekerjaan domestik rumah tangga juga bikin rusuh jiwa raga. Rasanya tumpukan piring gelas, gosokan dan cucian gak habis - habis. Boro-boro mau nyelesain buku yang baru ke beli, bisa nonton Adzan Magrib aja udah hepi. Nah udah sok sibuk bin rajin begitu kenapa runah teteup aja kaya kapal pecah *sigh



    Jadi butuh me time agar hati, pikiran, tenaga seimbang dan selaras hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ish namannya gak nongol....itu gue ya Lit...

      Delete
    2. ((Bisa nonton adzan maghrib aja udah hepi))

      :))))

      Sal, elo mah ah! Tapi menurut gue, SAHM yg maidless itu emang lebih menantang lho. Adeeuh gue ga kebayang bakal sanggup jalaninnya. Thumbs up buat elo dan SAHM yg lain!

      Delete
  10. Saya butuhhh bangett yang me time yang sehariannnn bangettt, rasanya rindu berlama-lama memanjakan diri, sekedar menyalurkan hobi untuk berlatih tari yang 2 tahun belakangan saya tinggalkan sejenak. Mulai agustus kemarin saya pindah dari Tangerang ke Depok, jelas donk penuh perabot dan debu dimana-mana seminggu kami sekeluarga melakukan kerja bakti utk bebenah, september dan oktober penuh kondangan juga acara keluarga, terlebih saya baru di Depok kemana-mana harus menghafalkan rute, walaupun ada maps dan sejenisnya, jarang donk waktu weekend utk refreshing bersamankeluarga apalagi me time, bulan november ini Bude yang seperti orang tua di rumah sendiri menderita sakit dan kami harus merawat secara bergantian, dan yang membuat kami sedi tepat di Hari Pahlawan beliau meninggal dunia, dan berpesan untuk dimakamkan di kampung halamannya, di Klaten Jawa Tengah,di rumah juga memlngadakan pengajian tiap harinya sampai 7 hari. Sampai akhir bulan ini rumah masih berantakan posisinya, goaokan menumpuk, juga anak saya Abraham 2 tahun agak kurang perhatian karena saya juga kurang fokus, apalagi ia sedang masa ingin tahu dan aktif sekali bergerak. Bila menitipkan ke orang tua rasanya saya selalu berperasaan tak enak, apalagi saya menyadari anak saya memangsuka lompat sana sini yang seakan-akan membuat jantung meledak, ingin sekali saya dan ibu sejenak merasakan nikmatnya me time bersama tanpa harus yahh betul tadi dihantui rasa bersalah, kalo dapetnya 3 bulann wahhh bisa juga saya latihan menari bahkan bisa membuat karya tari baru.

    ReplyDelete
  11. Me time terakhir, senin kemaren pas pulang kantor. Kemana n ngapain? Cukup di rest area belakang rumah gw, pijet yang Pake kursi itu lhoooo...

    Modalnya Pake 10rb rupiah bisa pijet 15menit. Walau gak seyahud pijet beneran, buat gw lumayan lah bisa re-charged badan sebelum balik kerumah.

    Sampe rumah, badan udah lumayan segar trus bisa langsung maen Sama Anak Anak gw.

    Bust gw me time penting ya buat ngebangun mood. Gw type orang yang selalu beranggapan bahwa kalo kita mau nyenengin orang lain maka kita harus seneng dulu.
    Jadi kalo gw happy, maka gw akan lebih bisa nyenengin anak-anak Atau keluarga gw. Atau siapapun Yang gw kenal.

    ReplyDelete