Lambang Kesuksesan

Ciyeh judulnya kaya slogan pemerintahan ya? Hehe.

Sebelum menikah, lambang kesuksesan buat gue adalah karir yang bagus. Etapi kebetulan gue bukan tipe yang mengejar karir atau jabatan, sih. Memang lebih yang menjalani pekerjaan semaksimal mungkin aja.

Setelah jadi ibu, apa ada pergeseran? 



Ada. Sedikit. 


Tinggal di (pinggiran) kota di mana waktu perjalanan dari rumah ke kantor sangat buang waktu, bikin gue mikir kalo terima offer bagus tapi lokasi kantornya jauh. Berapa jauh sih buat gue? Kalo sebelum ada Gojek, batasnya adalah Semanggi. Gue ga mau melebihi Semanggi. Haha. Setelah ada Gojek, berubah jadi nggak mau melebihi 25 km, yaitu jarak yang masih jadi promo Gojek. Hihihi.

Bukan medit atau mikirin biaya transportasi ya, tapi macetnya jalanan tuh ampun banget. Gue nggak mau waktu gue ketemu Langit makin singkat. Beberapa waktu lalu dapat tawaran kerja yang cukup menggiurkan, masalah ongkos mah ketutup kalo bolak balik naik taksi. Tapi kan macetnya itu nggak nahan! Secara gue orangnya nggak tahan macet gini, rasanya mendingan naik ojek ke mana-mana. Tapi kalo jarak jauh di atas 25km kan pinggang copot, kak!

Awal jadi ibu, patokan kesuksesan rasanya bukan lagi di karir. Tapi tentang bagaimana menjadi ibu yang baik secara umum. Ngasih ASI eksklusif, MPASI home made, RUM,  menerapkan pola asuh yang sesuai tren tertentu, belum lagi urusan printilan anak yang serba terkini. Pokoknya apa yang dipandang ideal deh.

Tapi lama kelamaan gue sadar, it's not about me. It's about us, it's about happiness. Klise ya?

Tapi seriuuus.. Gue mencoba jadi ibu DIY, tapi failed. Gimana nggak, menggambar aja aku sulit padahal anaknya doyan gambar. DIY gue kemudian jadi standar, yang mana kemudian merasa bahwa beli jadi ajalah yaa... 

Langit aja gambarnya jauuuuh lebih bagus daripada gue -__-'

Gue mencoba jadi ibu yang menjauhkan anak dari gadget, failed. Gimana nggak, guenya aja aktif di dunia maya yang mana berarti akrab sama gadget. Jadi ya, mau ga mau dong anak gue terbiasa sama gadget. Tapi untungnya dia ga betah lama-lama melototin gadget sih.

Demikian juga dengan akademis. Idealnya gue rajin atau menetapkan jadwal belajar, les sana sini, dapat nilai 100 mulu, dkk. Realitanya? Emang bukan tipe buibu yang begitu, santai banget yang ada. Haha. Kayanya karena nurun dari nyokap yang serba santai deh.

Akhirnya patokan kesuksesan gue menjadi ibu adalah, as long as my daughter happy dan gue happy, bungkus lah!

Generally, gue masih tetap menjalani pekerjaan gue semaksimal mungkin. Masalah hasil kerja, akhirnya jadi subjektif. Apakah hasil kerja gue bagus, standar atau malah jelek. 

Satu yang selalu jadi patokan kesuksesan buat gue adalah menjadi orang yang berguna. Iya, klise. Macam cita-cita yang kita tulis di diary zaman dulu: Menjadi orang yang berguna bagi bangsa dan negara (kadang ditambah dengan berguna bagi bangsa, negara dan agama. Aish).

Maksudnya jadi orang yang berguna adalah, apa yang gue lakukan atau hasilkan ada gunanya buat orang lain. Sekecil apapun itu.

Misalnya waktu di Mommies Daily, gue sangat happy karena dari apa yang gue kerjakan ada satu dua orang yang mengaku kebantu dengan apa yang gue tulis atau kerjakan. Lewat Mommies Daily, gue bisa banyak ngebantu orang tua lain dengan informasi yang insyaallah tepat serta memberi perspektif lain dalam pola asuh.

Hal lain yang menjadikan diri gue merasa berguna adalah mentransfer ilmu. Di kantor gue saat ini, banyak ani-ani koci alias anak-anak yang baru lulus kuliah. Mereka nggak minta ajarin sih. Cuma naluri emak-emak aja, akhirnya jadi kaya belajar sama Langit kalo diskusi kerjaan sama mereka. 

Beberapa ani-ani koci yang kalo datang dan pulang kantor pake salim sama gue :D


Beberapa dari mereka yang ikut program gue sejak awal, sampai saat ini perkembangannya cukup pesat berdasarkan pengamatan gue dan beberapa teman lain.

Secara gue nggak pinter-pinter amat, tapi lumayan lah modelan kaya teknik wawancara yang enak itu gimana, kecepatan mengambil keputusan, sistem kerja, dan seterusnya. Mudah-mudahan aja walaupun mereka nggak kerja bareng gue lagi, tapi ilmunya bisa kepake terus. Yang gue selalu bilang sama mereka cuma satu sih, don't do what I said, but do what I did. Maksudnya, kalo gue cuma ngomong doang mah gampil ya ga? Tapi melaksanakannya gue bisa nggak? Nah, silakan lihat aja apa yang gue lakukan, tanya kalo bingung. Kelar deh. Kenapa begini? Soalnya kan banyak ya, orang yang diangkat jadi pemimpin tapi ternyata mentalnya, err... Alih-alih memimpin, malah bossy. Kadang buat gue, jabatan itu jadi nggak terlalu penting. Justru yang penting adalah bagaimana kita bisa jadi pemimpin yang sebenarnya.

Gue sok bijak kali ya, tapi ini mah bukan pencitraan sungguh deh. Gue sangat merasa sukses kalau apa yang gue lakukan bermanfaat buat orang lain.


Kalau kalian gimana, apa sih lambang kesuksesannya?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Tulisan lo selalu dari hati ya, mak Langit. Tapi bener, sukses abstrak. Hanya kita yang tahu. Lambang kesuksesan buat gue adalah ketika gue masih bisa dikontak untuk meminta bantuan atau hanya mendengarkan curhat mereka. Artinya gue masih bisa membagi hidup gue bukan untuk gue sendiri bukan? hahahaha. Simple dan ngaco? Biarin aja. Soalnya kalau mau bahagia aja rumit gimana menggapainya hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Miriiiip kita intinya ya Feb, mungkin karena sama2 Aquarius. Hahahhaa... Ga nyambung!

      Btw, iya euy gue mah kalo nulis pake hati biar puas. Hahaha...

      Delete
  2. Duluuu banget pas belom kepikiran nikah saya udah mikirin mau jadi ortu macem apa, eh ternyata beda juga kenyataannya. Sama Mbak. As long as our son happy yet still following general guidelines mah bungkus.
    Kalo soal kerjaan sekarang masih ngikutin itungan rupiah ajadeh. Nanti-nanti bakalan cari yang deket rumah. Semoga bisa dapet karena banyak perushaan gede buka kantor di deket rumah. Gak muluk-muluk sih ngerasa suksesnya. Kalo udah ngerasa cukup aja. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, kadang impian suka nggak sesuai dengan realita. Tapi ya mau gimana, harus bisa menyesuaikan diri tho? :D

      Aku juga pengin banget bisa kerja yang dekat rumah. Tapi untuk saat ini, harus bisa menikmati dan mensyukuri apa yang ada deh :) Mungkin belum waktunya, hehe..

      Delete
  3. I Feel you, Litaaaa.....

    Awalnya, gw selalu beranggapan lambang kesuksesan gw adalah rumah mewah, mobil bagus, tas mahal, sepatu kece. Apakah gw udah dapet semua itu? none.


    Kalo kata pepatah yang bilang kalo kita liatnya keatas yang ada bakal kesandung (ini pepatah darimana ya, jangan-jangan gw cuma ngarang)
    Seiring jalannya waktu, gw mulai bisa menerima keadaan bahwa belum semua lambang kesuksesan bisa gw raih. Rumah gw biasa-biasa aja, kemana-mana masih pake motor, beli tas masih di pasar senen, sepatu masih pake sepate karet tahan aer *lol'

    Sekarang ini yang gw rasakan, lambang kesuksesan gw adalah anak.
    Betapa bersyukurnya gw ketika anak sulung gw hafalan surat Quran-nya udah banyak, Betapa bahagianya gw ketika anak bungsu gw udah bisa joged-joged kalo dengerin lagu. Simple aja.
    Asal anak-anak gw sehat n bahagia, itu udah cukup buat gw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya, pepatah yang lo sebutin gue ga tau bener apa nggak tapi analoginya tepat kok. Hidup kaya jalan kaki aja, menatapnya ke depan, sesekali liat sekitar sih gpp buat menikmati aja. Hehe.

      Tapi memang lambang kesuksesan orang beda2 ya, yg penting mensyukuri apa yang udh kita miliki aja sih intinya. Pasti ada alasan kenapa kita begini dan dia begitu, ya ga sih..

      Delete