Pe De Ka Te

Pedekate alias PDKT alias pendekatan. Biasanya istilah ini digunakan untuk menunjukkan proses cowo cewe lagi menuju pacaran atau saat salah satu sedang melakukan usaha tertentu untuk mendapatkan hati yang lain. Ceile.


Belakangan ini sih kadang nggak hanya dipake buat yang lagi mau proses pacaran, tapi deketin klien juga dibilang PDKT. Hehe.

Dari sekian banyak proses percintaan, menurut gue PDKT adalah proses yang paling seru! Kenapa? 


Pertama tentu karena saat PDKT masih ada rasa deg-degan serta penuh tantangan. Dia mau ga ya sama gue? Kalo gue begini dia suka nggak ya? Kapan ya gue boleh nembak dia? Dan seterusnya. 

gambar dari sini


Mungkin karena gue tipe orang yang suka mencoba hal baru ya, jadi bagi gue masa PDKT itu selalu jadi masa yang paling bahagia. Haha. Pantes aja di zamannya rotasi PDKT gue jalani setiap 3 bulan :p

Ke dua, masa PDKT biasanya masing-masing orang akan menunjukkan hal yang terbaik dalam dirinya. Yah ada sih yang bilang, kalo mau sama gue ya terimalah apa adanya. Tapi gue yakin sih, seblangsak-blangsaknya, pasti ada usaha yang dilakukan oleh seseorang saat PDKT.

Misalnya nih, jemput si cewe yang lagi dideketin biar kata kantornya di area macet, nemenin makan di fancy resto padahal aslinya doyan nongkrong di warteg, atau bela-belain hang out di coffe shop tempat kecengannya suka nongkrong juga, dan sebagainya.

Namanya juga usahaaa...

Selanjutnya, masa PDKT buat sebagian cewe sering dijadiin masa penuh bunga di mana cewe bisa ngetes sejauh mana si cowo mau usaha buat dia. Soalnya nih, seringnya kan pas udah pacaran (apalagi nikah #eh) si cowo jadi bisa lebih cuek sikapnya. Nggak heran kalo cewe suka bilang kangen sama cowonya versi masa PDKT. Padahal sih mungkin si cowo juga merasakan hal yang sama ya. Di mana pas masa PDKT si cewe nggak neneng bentar-bentar minta anter sana sini. Hehe.

Saat ini karena udah menikah, gue paling seneng kalo lihat atau denger ada yang lagi PDKT atau pacaran tanpa mikir (you know pacaran seru yang lucu dan belum mikirin kawin). Suka jadi ikut senyam senyum sendiri. Mungkin karena ingat masa lalu, tapi bisa jadi karena rindu masa-masa di mana rasa deg-degannya karena deketan sama orang yang PDKT bukan karena berita kenaikan beras #ohlife

Seorang teman yang udah nikah dulu pernah bilang sama gue (yang saat itu belum nikah), ngeliat kalian pada pacaran, suka-sukaan itu bikin gue jadi ikut berbunga-bunga, kaya hidup lewat kisah cintanya orang lain. Haha..

Emang segitu menyedihkannya apa, kehidupan percintaan setelah menikah?

Menurut gue, nggak juga sih. Cuma memang prioritasnya udah banyak yang berbeda. Dan mungkin memang budayanya di sini, ketika menikah maka keluarga yang utama. Dan banyak alasan orang menikah adalah untuk punya anak, bukan karena cinta. Nggak salah juga sih, tapi kaliiiiiii ada baiknya kalau alasan menikah adalah karena cinta, bukan semata untuk punya anak (toh kalo dipahami lebih lanjut, punya anak bisa dengan adopsi atau punya anak aja tanpa menikah. Kalo alasannya itu lho ya).

Ah, jadi serius deh.

Kalo cerita masalah PDKT, gue inget banget pas suami yang saat itu statusnya belum pacaran (padahal kami memang nggak punya tanggal jadian sih), jemput gue di kantor jam 3 pagi karena gue lagi ngedit. Padahal jarak kantor ke rumah gue hanya 5 km, sementara dia jemput dari kantornya yang berjarak 10 km dari kantor gue. Namanya juga usahaaaa….

Kalian ada cerita seru pas waktu PDKT nggak? Cerita dooong…

Eh iya, buat gue, mengingat cerita masa PDKT itu bisa membuat kita mengingat alasan kenapa kita memilih dia. Yah, mungkin para suami harus nonton 50 First Date ya, di mana Adam Sandler berperan jadi cowo yang berusaha membuat Drew Barrymoore jatuh cinta sama dia setiap hari karena penyakit yang dialaminyaJ




Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. Kalo saya makan nasi goreng ikan asin padahal gak pernah bisa makan ikan sebelumnya. Nyium baunya aja udah kegelian setengah mati. Hahahaha. Namapun demi yaaa.. :-P

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal ikan asih enak banget loh

      Delete
    2. Muahahahaha.... ada-ada aja! Sekarang pas udah nikah, istri udah tau belum bahwa ga doyan ikan asin?

      *eh ini pas PDKT sama istri kan? :p

      Delete
  2. aku sama suamiku cuma 2 minggu pdkt-nya mbak hihihi...jalan barengnya 5 tahun XD

    ReplyDelete
  3. hola litaaa.....

    kalo gw dulu, rela banget 'gantung' sepatu high heels trus beralih ke flat shoes karena pacar (yang kemudian jadi suami) tinggi badannya jaaauuuuh dibawah gw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, gue jugaaaaa *toss!* Tapi emang kebetulan bukan tipe high heels sih, jadi amaaannn...

      Delete