Ketika Marah Sama Anak...

Apa yang akan lo lakuin?

Sekitar sebulan lalu,  gue marah sama Langit.  Marahnya serius,  bukan yang cuma urusan sepele. Pokoknya sampe sesak deh, dada. Ceile. 



Penyebabnya apa?


Singkat cerita aja, inti awal kemarahan gue adalah karena Langit nggak ngabisin bekal sekolah kentang goreng yang dia bawa atas kemauan dia sendiri. Bukan sekedar nggak habis lho, ya. Tapi beneran kaya nggak dimakan. 

Gitu doang marah, Lit? Tega amat.

Nggak hanya karena itu. Alasan gue marah adalah pertama, itu bekal dia yang minta. Jadi kebiasaan kami setiap hari adalah Langit boleh request mau bawa bekal (snack aja)  apa ke sekolah. Lah kok dia yang minta malah nggak dicolek.

Ke dua, gue marah supaya dia tau bahwa hal itu nggak bener. Sepele sih, cuma kan nyiapinnya butuh effort daripada kalo misalnya dia minta bekal roti gitu. Bukan berarti nggak ikhlas, gue mau ngasi tau dia bahwa Langit nggak bisa seenaknya minta sesuatu lalu membiarkan gitu aja.

Selain sayang sama makanannya, mubazir juga kan? Udahlah buang duit, dosa pula. Bukan juga masalah materi, kasarnya kentang goreng berapa sih? Tapi gue ga mau ke depannya dia anggap hal ini boleh-boleh aja.

Ke tiga, ini yang paling bikin gue marah campur sedih. Banyakan sedihnya. Saat dikasih tau alias dimarahin, dia ngejawabin terus omongan gue. Nggak ada kata penyesalan atau sedih karena gue marah. Mukanya cuek dan lempeng saat ngasih sejuta alasan kenapa dia nggak ngabisin bekalnya.

Beribu seminar parenting udah gue ikutin, tapi saat kejadian sih ya sempat buyar juga. Gue harus putar otak untuk memilih kalimat yang tepat dilontarkan dan atur strategi supaya ada rasa penyesalan dalam diri dia lalu minta maaf.  Nope,  gue emang nggak straight bilang supaya dia minta maaf atas perilakunya itu.  Penginnya dia mikir kenapa gue marah,  sambil terus gue pancing.

But o my god, it was so hard! Bolak balik tarik nafas, istighfar karena saat marah kan emosi nggak terkontrol. Gue nggak mau keluar kalimat yang nempel di memori Langit itu menyakitkan. Nggak mendidik juga kan?

Gue rasa perasaan gue saat itu lebih ke kecewa. Kecewa karena anak gue nggak seperti ekspektasi atau teori; melakukan kesalahan, diomongin pelan, lalu minta maaf. Nggak. Salah sama sekali.

Mungkin usianya juga lagi ngetes kemampuannya. Mungkin usianya juga lagi berkembang kemampuan berkata-kata. Mungkin usianya juga bertingkahlaku demikian. Entahlah. 

Akhirnya malam itu berakhir dingin. Gue minta Langit pikirin kenapa gue marah. Lalu kalau malam biasanya kami pillow talk, ini nggak. Kalau biasanya kami tidur berpelukan, ini nggak. Huuhu, sedih. Tapi insting gue bilang supaya gue jangan melemah. Sebenernya juga gue pengin menunjukkan bahwa ortu harus bisa mengendalikan anaknya. Nggak semua yang mereka lakukan bisa dimaklumi. 

Keesokan paginya, dia masih belum ngomong apa-apa. Gue suruh mandi dan siap-siap sendiri. Tapi semalaman gue udah mikir, sebelum Langit sekolah, masalahnya harus clear. Gue nggak mau Langit ke sekolah dengan perasaan begitu, dan gue nggak mau berpisah hari itu dengan dia sebelum 'damai'. Kita nggak tau apa saja bisa terjadi saat gue di jalan ke kantor or whatever. I have to hug her and say sorry. Gue nggak mau nyesel.
Sebelum berangkat di depan pintu rumah..
Langit udah tau kenapa ibu marah? 
Iya, karena aku nggak habiskan bekal.. 
Lalu? Karena aku ngelawan ibu..  Maafin aku ya bu.. Aku janji habisin bekalnya sama nggak ngelawan lagi..Terus gimana? 
Gue peluk dia,  baru deh kami sama-sama nangis..

Pelajaran penting yang gue ambil dari kejadian itu adalah kita sebagai orangtua, boleh marah. Asal jangan membabi buta. Nggak penting marah sampe teriak (trust me) atau mengeluarkan kalimat ancaman dan menyakitkan.Ada dua kemungkinannya, mereka nggak ngerti atau kalimat itu terekam di bawah sadar mereka. Tarik nafas dan istighfar (buat yang muslim) sangat penting buat mengendalikan diri.

Itu yang pertama. Ke dua, alih-alih menjatuhkan hukuman yang diberikan secara sepihak, buat konsekuensi. Kemarin itu konsekuensi Langit adalah nggak disiapin bekal (kalo mau, ya, siapin sendiri dan gue ga terlalu khawatir karena di sekolahnya dapet makan siang) dan nggak dikasih uang jajan (kebetulan hari itu ada market day di sekolahnya). Walaupun kami udah sama-sama minta maaf dan masalah selesai, tapi konsekuensi itu tetap dijalani.

You know what, Langit memilih untuk bawa sisa bekalnya dari hari kemarin. Untung ga basi. Dan bekal itu dihabiskan. Mbaknya di rumah yang udah mo mewek liat itu, “Aku nggak tega, mbak..”

Lah, dia pikir gue nggak sedih apa, ya? Tapi gimana. Kalo gue alihkan, ntar malah jadi nggak konsisten kan? 



Terakhir,  gen itu nggak bisa bohong. Entah gen atau apa, ya. Cara Langit ngejawabin omongan gue saat marah,  saat dia minta maaf, dsb itu mirip banget sama gue. Nggak pake teriak, suara tenang (bahkan nggak mengecil karena takut), sampai gesture saat ngomong dengan posisi dagu agak sedikit diangkat.  Yasalaaam...  Gue kaya disodorin kaca! 

Btw, setelah kejadian di atas, gue liat fanpage Yayasan Kita danBuah Hati Ibu elly Risman share mengenai anak yang melawan orangtua.  Beberapa poin di sana alhamdulillah udah gue jalani.  Mudah-mudahan diberikan kekuatan untuk menjalani amanah dititipkan Langit,  ya. 


*tenggak pil sabar segentong*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

26 comments:

  1. emang kesel kalau anak gak habisin bekalnya ya, tapi biasanya ada alasan tertentu. Kaya hari ini Alvin bilang kalau hari Jum;at bawain makannnya sedikit aja soalnya waktunya untuk makan cepat

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku bukan ke nggak ngabisin makanannya sih mbak, lebih kompleks *panjang udah diceritain di atas :D *

      Delete
  2. mau nangis jugaaaaa...
    semenjak birru udh 2 tahun dan ngerti kata-kata, aku juga udh terapin disiplin taraf paling rendah. macem kalo ngelempar mainan dan gamau diambil, ya aku beresin trs aku 'buang' (umpetin di balik pintu). tp abis itu ya nyesel, lah cm ngelempar doang ko priit, tp aku pengen dia udh mulai belajar soal apa yang dia punya ya dia yg beresin. akhirnya berhasil mbak, walau lama ngefeknya. skrg abis main, diberesin sendiri ga ada drama lempar2 mainan. ga suka main itu, ya ditaroh lagi ambil yg lain...huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka terharu ya, kalo 'berhasil'. Duh, dasar emak-emak ini maunya apa sih? Anak nggak nurut, kesel. Anak nurut, mewek terharu. Hahhaa

      Delete
    2. td pagi jg gitu, lg mens dan perutnya sakit. cm krn birru minta pangku aku langsung cranky trs ngomelin birru. huhuu pdhl dia gatau ya ibunya sakit. coba langsung taro aja di carseat ga pake ngomel hiks..
      jd mikir yg anak2 siapaa hihihii

      Delete
    3. Hahaha.. Iyaaaa emang anak2 cenayang apa ya, bisa ngertiin apa yang kita rasain? Dasar buibuuu..

      Delete
  3. ya ampunn.. bacanya sedih. mungkin nanti aku bakal ngalamin juga ya mbak. kalau sekarang masih versi menolak apapun yang ibu minta.. mungkin nanti tantangannya lebih berat lagi dan lagi. dan sekali lagi diingatkan bukan hanya anak yang belajar dari orangtua, tapi orangtua juga banyak belajar dari perilaku anak-anaknya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastiii...
      Heran kalo orang2 bilang "enak ya anaknya udah gede", mereka nggak tau tiap fase anak itu ada tantangannya masing-masing dan aku rasa makin berat. Karena bukan lagi fisik (memerah ASI, nyiapin MPASI, toilet trainig, dst) tapi lebih ke emosi yang mana biasanya sih lebih BERAAATTT

      Delete
  4. aaaaaa apalagi aku ga sabaran orgnya, baca ceritamu aku jd maluuu >.< smg bs dikasi kesabaran lebih.aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh kok maluuuu...? Hahaha, mari kita belajar sama-samaaaa..

      Delete
  5. wah jempol litaa. That mustve been very very hard for youuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ipooong adaw aku tersanjung kamoh mampir ke blog aku dan kasih komen di blogpost yang isinya emak2 banget :*

      Delete
  6. Mbak, pas banget. Aku sekarang lagi dalam keadaan kecewa juga sama anak, huhuhu. Emang ya, semakin besar semakin menguras emosi yah, huhu

    ReplyDelete
  7. Kl aku skrg lg "diuji" Akar jd susah makan. Dia cm Mau makan nasi putih sm Tempe goreng doang! Huhuhuuu. Sayur, ayam, daging, ikan dll lewat deh. Failed Mama bgt rasanya.. :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengertian namanya De, hihihi..
      Ada masanya gituu... Ayamnya coba digiling barengan tempe sama sayur deh biar saru. Sapa tau mau, namanya juga usaha.. Hehe

      Delete
  8. Huaa. Makasih Mbak Lita diingetin lagi. Berkaca-kaca bacanya.

    ReplyDelete
  9. Litaaa...
    Aku jadi terharu. Si jo belum sih sampai tahap bisa jawab balik kalau gue marah, tapi anak itu udh keliatan keras kepalanya. Jadi gue suka puyeng ngebayangin gimana nanti kalo dia udh gedean. Huhuhu. So thank you atas ceritanya yah. Pengingat gw banget buat masa depan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar, sabaaaar *sodorin pil sabar*
      Semoga keras kepalanya Jo berkurang :p

      Delete
  10. i think this is one of a cool parenting story :)
    Keren lita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Lia! Btw, profpic-nya cantiiiik banget, sampe nggak ngenalin :)

      Delete
  11. mbak, stok pil sabar nya masih adakah? :D

    sekarang ngadepin rafa yang masih 2,5 tahun setengah aja suka pusing sendiri..takut salah langkah lah..takut malah bikin trauma lah dkk..trus ngebayangin nanti gedenya gimana, jadi ketakutan sendiri..belum lagi ngebayangin ntar direcokin adiknya juga yang masih bayik ini,,, eh kok jadi curcol hihi

    suka stress sendiri kalo ngebayangin ketakutan2 itu yaa..padahal kejadiannya mah kayanya masih lamaaa gitu...-__-

    anyway,,thanks banget buat postingannya..as usual selalu ngasih saya pandangan lain..:D

    *salam dari silent reader yang udah ga silent lagi* #eaaa


    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini share in a jar mau ga, haha..

      Ya sih ya, kadang terlalu banyak tau sesuatu hal suka bikin kita paranoid. Mikir yang nggak2. Padahal pada akhirnya, ya lakuin apa yang kita sreg aja. Apa yang cocok sama kita dan anak, pastinya. Sesuai apa ga sama teori parenting, urusan belakangan. Yang penting dua2nya happy. Hehe..

      Salam kenal jugaaa.. Makasih udah mampir yaaa :)

      Delete
  12. Ahaha...nemu blog orang tua lagi nih..thx for share mbaak... Bilal sih masih ngedumel gak jelas doang....pilnya kalo udah nemu,bagi2 ya..buat persiapan beberapa tahun ke depan B-)

    ReplyDelete
  13. Ahaha...nemu blog orang tua lagi nih..thx for share mbaak... Bilal sih masih ngedumel gak jelas doang....pilnya kalo udah nemu,bagi2 ya..buat persiapan beberapa tahun ke depan B-)

    ReplyDelete