Berdamai dengan kemacetan

Sudah rahasia umum lah ya, belah mana pun di Jakarta pasti macet. Coba sebutin, jalan mana yang nggak macet?
Setahun yang lalu, ketika baru berkantor di Kemang, gue masih mau sesekali bawa mobil karena jalur nyebrang ke duren tiga, lalu kalibata dan masuk tol cawang arah Bekasi nggak macet. 3 bulan kemudian? Hadeeeeeh, fly over kalibata itu sedap banget!
Lewat tol JORR? Dari kantor ke arah tol-nya aja bisa 1 jam sendiri. Lewat bangka-tendean? Hidih, mohon maaf lahir batin, NEVER! Akhirnya sekarang2 ini kalo (terpaksa) bawa mobil, gw lewat Bangka 11 yang nembus-nembus ke Mampang. Ga macet? Ya teteub lah macet, menurut looooo? Itu ngantri masuk tol di depan Trans TV menggila banget!

Mengenai kemacetan ini sih, utamanya sejak 1 tahun terakhir semakin sadis. Bahkan hari Sabtu pun macetnya melebihi hari kerja.
Sebenarnya sejak tahun 2008, pas pindah rumah Bekasi, gue udah lebih memilih naik angkutan umum. Tapi saat itu sih emang karena belum punya mobil sendiri aje, hehhee..
Kalau lihat di socmed tiap mau berangkat atau pulang kerja, itu bener2 mulai berasa Jakarta di kepung macet. Prediksi tahun 2015 Jakarta lumpuh total akibat perkembangan mobil yang lebih tinggi daripada jalan raya sedikit demi sedikit mulai berasa.
Banyak banget orang yang mengeluh akan kemacetan. Tapi ya sayangnya nggak melakukan apapun, selain 'nrimo'. Mungkin mengatasi kemacetan itu adalah tugas pemerintah, tapi kalo warganya juga ga melakukan sesuatu sama aja kan?
Tugas pemerintah yang pertama nih, menurut gue bukan memperbanyak jumlah jalanan (pelebaran jalan, dsb) tapi harusnya memperbaiki sistem mass transportation deh. Pelebaran jalan mah, ya emang kudunya sesuai dengan jumlah mobil yang ada, kan? Lagian, pertumbuhan jalan yang cuma 0,1% ga akan bisa mengimbangi pertumbuhan angka di dunia otomotif deh. Coba kontak2an sama Bandung Bondowoso untuk bikin jalanan dalam 1 malam.
Bus Trans Jakarta yang nyaman, orang-orang udah banyak yang mau beralih naik itu, tapi pada praktiknya di jam-jam dan jalur tertentu luar biasa penuhnya. Kali nih, bisa disiasati dengan memperbanyak armada yang populer, misalnya di koridor Cililitan- Grogol (itu yg lewatin gatsu) atau Harmoni- Blok M.
KRL, gue bukan penunggang KRL sih. Tapi sering baca twit teman2 pengguna dan pernah dengar cerita, bahwa sekarang sistemnya jadi ribet gitu ya? Yang dari Bekasi itu kudu berhenti di Manggarai untuk kemudian nyambung ke Dukuh (?) Sementara di Manggarai itu KRL-nya adalah yang dari Bogor. Penuhnya? Wassalam.
Gue pernah nonton sebuah dokumenter tentang public transportation, kereta adalah salah satu angkutan umum yang ideal untuk negara berkembang. Udah lah ya, merem dulu sama orang2 yang mampu beli tas diatas 30 juta setiap bulan. Harus diakui, Indonesia sebenarnya masih negara berkembang. Kereta ini selain (harusnya) cepat, mampu mengangkut dalam jumlah yang banyak, juga terjangkau. Kalo gue lihat di pelem2 sih, di Umrika atau Jepun aja orang2 berjas+dasi naik kereta kooook (etapi gue liatnya di pelem yak, pan belum pernah kesono). Kalo Jepun sih, kata laki gue emang demikian, sistem Kereta disana (apa itu istilahnya disono ya, eike lupa) sudah diatur sedemikian rupa sehingga nggak mungkin telat. Kebetulan dia ke Jepun bikin dokumenter pun, menurut orang yang ngatur2 sistemnya itu, keterlambatan sebuah kereta hanya ditoleransi beberapa detik saja, kalo nggak sistemnya akan berantakan.
Mungkin sudah seharusnya pemerintah (nggak cuma Jakarta doang, tapi menurut gue macet Jakarta yang semakin menggelikan ini udah bisa jadi isu nasional sih) memikirkan jalan keluar dari segala kemacetan yang ada. Udah banyak kan, riset2an yang bilang bahwa macetnya Jakarta merugikan sekian triliun. Ga usahlah berandai2 ada orang mau tender miliaran rupiah, dilihat secara praktikal aja kita sudah cukup tau berapa banyak bensin, solar, yang dihabiskan saat macet berangkat kerja yang bisa memakan waktu hampir 2 jam-an.
Bukannya sombong ya, gue sih sudah melakukan sesuatu untuk mengatasi kemacetan. Yaitu nggak bawa mobil. Walau kalo lagi kesel kadang2 ada setan berbisik, "gila apa, gue udah panas2an susah2 naik angkutan umum tapi masih kena macet juga!" Tapi ya sudahlah, itu kan yang gue pilih.
Saat ini sih, gue merasa cukup berdamai dengan kemacetan ya, kebantu banget sama yang namanya omprengan *hail omprengan!*. Perjalanan Bekasi- Kemang yang memakan waktu 2 jam bisa gue manfaatkan untuk bales2 email, nge-twit dan nulis blog (HAH!)
How about you?
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. gw setuju banget sama pendapat lo.. jangan malah jalanan diperlebar itu malah nambah manjain pengendara.. sebaiknya ya memang public transportationnya yang kudu dibenahin...

    ya contohnya dengan omprengan..itu lumayan bagus loh utk ngurangin macet..setidaknya satu mobil muat banyak org sehingga ngga ngabisin space jalanan coz tiap pagi gw perhatiin mobil2 yg ada di sekitaran jakarta barat itu isinya cuma 1 orang..dan mereka semua betah banget sama macet -____-'

    kapan ya pemerintah tidak hanya sekedar melakukan study banding keLN tapi beneran merealisasikannya disini khususnya ttg angkutan masal itu.. jgn cuma bisa korupnya ajah..
    esmosi klo ngomongin macet...
    gw belum punya mobil aja, macet udah menggila gini T_T

    ReplyDelete
  2. Iya mak, omprengan ini penemuan tercanggih abad ini deh, menurut gue :))
    Atau dengan menjamurnya komunitas nebeng itu juga sangat membantu lho! Tapi gue pernah nih, pas awal2 mau pindah kantor ke Kemang, gue kontak salah satu nama yang ada di komunitas nebeng untuk ikutan di mobil dia, jawabnya: "saya sekarang udah naik motor mbak, nggak tahan sama macetnya" eyaloooo :))

    Itu mobil gue pun nangkring manis di garasi setahun belakangan ini, rata2 dipakenya hanya seminggu 2-3 kali, kbanyakan weekend dan nggak jauh2 dari bekasi :D atau luar kota sekalian. Wong ke Grand Indonesia aja durasinya sama kaya ke Puncak atau Bandung -____-'

    ReplyDelete
  3. Permisi mau numpang tanya, omprengan Bekasi ke Kemang sekarang masih ada ga ya mba? Lokasi start nya dimana? Saya baru dapet kerja di daerah kemang dan rumah di Bekasi (pekayon). Terima kasih sebelumnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Omprengan dari Bekasi ke Kemang, nggak ada. Kalau mau naik omprengan either ke Kuningan nanti turun pas keluar tol kuningan terus nyambung ke Kemang. Atau omprengan ke Blok M, dari Blok M ada kopaja dan metro yang ke Kemang. Selamat mencoba!

      Delete