Pelita hati*?

Gue dibesarkan bukan di keluarga yang konsumtif. Eh konsumtif ga ya? Tepatnya, senang belanja tapi yang mure2 :))

Jaman belum nikah, gue udah kerja dengan gaji yang cukup untuk diri gue sendiri dan bantu2 bayar biaya kuliah. Selepas kuliah, duit bener2 utuh buat gue ditambah kenaikan posisi yang memungkinkan gue dapet bonus per 3-6 bulan sekali. Jumlahnya? Mungkin ga terlalu besar, eh tapi lumayan lah, bisa 2-3x gaji juga sih!
Duitnya diapain? Gue jaraaaaang banget beli benda bermerk (kalau mereka nggak sale). Seringnya itu duit gue bagi2in atau traktir ke tim gw dikantor yg ga dapet bonus dan nyokap. Sisanya, buat pergaulan. ngopi2, karaoke, billiard (oh iyes, bisa main billiard setiap hari loh, mamah ini). Paling beli laptop atau handphone terbaru dijamannya (teringat nokia 6630 waktu pertama keluar dan gue beli harganya diatas 5 jt sajah)
Pas pindah kantor, lagi2 gw dapet gaji yang lumayan untuk status single. Daaaaan, lagi2 juga duitnya abis untuk atas nama pergaulan :)) *toyor kepala sendiri*

Tahun 2009 kantor gue lay off seluruh pegawainya. Ga usah diceritain detail ye, panjang bener ceritanya. Ada waktu seminggu buat dengerin? :p
Seluruh pegawai dapet pesangon (ada yang) hingga 24x gaji. Can u imagine? Kalo gaji gue 2 juta aja udh 48 juta cuy! Jadi jutawan dweh yang ada :D
Tapi karena ga biasa beli benda2 bermerk, teteub aja dikala itu duit nggak gue beliin benda2 dahyat misalnya tas berlogo desainer, gitu. Yang ada duitnya gue beliin meja makan dan kursi tamu yang kebetulan emang belum punya. Padahal kalau mau diikutin, masih cukup bener mau beli sebangsa LV apalagi LC/ KS.
Eh bukannya sombong deh, beneran. Mungkin karena ga biasa aja ya, jadi gue prefer nyimpen uangnya, ikuti pepatah "safe it for a rainy day".
Bukannya nggak kepengen, udah sempet eyeing beberapa tas di FD loh, hehehe.. Namapun perempuan, nanti-nanti dan nanti, akhirnya malah nggak kebeli satupun tas desainer yang dipengenin :)) *kebanyakan mikir sih* mikir juga soalnya, gue lebih suka kemana2 naik angkutan umum/ ojeg/ sesekali taksi, nanti kalo nenteng2 tas desainer terus disilet orang gimane? Bisa nangis darah bok!

Sampe sekarang juga gitu, kalau ada uang lebih gue milih untuk nraktir/ beliin nyokap/ Langit sesuatu drpada beli benda mahal buat gue. Kadang ada bisikan di telinga "elo berhak lah bersenang2, memanjakan diri dengan tas atau sepatu cantik". Tapi lebih berat bisikan, "elo senang kan kalo nyokap senang?" Atau "elo seneng kan kalo Langit diajak ke taman mini sesuai yang elo janjiin?", dan hal2 spt itu.

Yah kesimpulan gue sih, gue terlalu pelit untuk memanjakan diri gue sendiri dengan benda2 cantik, modern dan keren aja kali ya..
Eh ada 1 deh yang gue bisa gile kalo belanja, buku! :))

*pelita hati= pelit

sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment