Everyone have their own drama

Terinspirasi dari obrol2 kemaren sore di Otaru (lirik hanzky, vanya, mandey)

Gw sering banget ngomongin betapa kita sering berpendapat kehidupan orang lain lebih baik daripada kita sendiri.
Tapi bahkan, dalam kehidupan yang (terlihat) paling sempurna pun, drama pasti ada. Bukan masalah ya, tapi drama. Iyak, drama yang semacam di film-film atau sinetron begituh :)

Salah 1 sahabat gw, misalnya. Dia punya kehidupan paling sempurna yang pernah gw liat. Perfect job, perfect family, wife, he's got the look, brain etc etc. Sampai kemudian dia cerita sm gue bahwa dia baru menemukan sebuah fakta mengejutkan ttg ayahnya (maaf ya gw ga cerita detail, its so personal). Ini bikin dia sempet hancur, tapi alhamdulillah dia sekarang udah baik-baik aja. Tapi ujungnya jadi berkurang respect aja terhadap sang ayah.

Sahabat gw yang lain, punya drama tertentu dengan ibu tirinya yang notabene beda usianya hanya 10-15thnan. Atau ada juga yang dalam keluarganya ga ada drama, tp keluarga besarnya yg penuh drama :)

Ga jauh2, hidup gw juga penuh drama kok. Kalo gw ceritain detail, nanti kalah bok Cinta Fitri :))
Gw sebisa mungkin meminimalisir cerita2 ttg drama hidup gw sih, karena entah kenapa kadang2 dengan menyadari bahwa hidup orang lain banyak yg lebih drama daripada gw malah bisa bikin gw bersyukur. "Ternyata drama gue belum ada apa2nya", hehehe.. (Mengambil keuntungan diatas duka orang lain, maaf ya)

Tapi kadang2 yang ga bisa di setop itu adalah paduan jempol dan kesendirian. Kalau udh ketemu 2 hal itu, langsung deh otak gw mengirim sinyal ke jempol untuk mengetikkan sesuatu di keypad blackberry entah utk twitter/ facebook -__- payah emang.. Jadi lah, kegalauan gara2 drama itu terpublikasi, walaupun gw jarang detail ya, tp cukup lah membuat orang bertanya-tanya (atau mungkin mengambil kesimpulan sendiri) --> GR banget, semacam dibaca sm banyak orang aje :))

Eh soalnya gw sering juga sih, membaca status org2 di jejaring sosial dan menyimpulkan bahwa si A lagi drama sama ibunya, si B sama suaminya, si C sama kakaknya, dst dsb. Padahal kan, belum tentu ya? Yah, namapun kesimpulan pribadi, dan itu sah2 aja.

Enihei, kita emang ga selalu bisa bilang bahwa kita adalah manusia termalang didunia. Mengutip kata temen nyokapnya Affi abs nonton Ayat2 Cinta yg konon fenomenal, sedih dkk itu, "ah, lebih sedih hidup gue dibanding film itu". Nah kan, bahkan film yang didramatisasi aja masih ada yang ngalahin kesedihannya :D

Resep mau merasakan drama:
Sepi+sendiri+khayalan apapun= drama tingkat tinggi

Selamat mencoba :D

Powered by Telkomsel BlackBerry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. Iya bener Lit, kalaupun ada yang memang sempurna..ya sekarang itu sempurnanya, mungkin dia udah ngelewatin cobaan demi cobaan. Atau kalaupun belum, mungkin di masa yang akan datang? *bukannya ngedoain tapi ya kalo ada masalah berterima kasih aja datengnya sekarang karena walaupun ada masalah alhamdulillah kita masih hidup nyaman dan punya harapan*

    Gue pernah ke satu perkumpulan besar, dan setelah gue liat satu-satu orangnya dan gue inget-inget tentang cerita yang gue pernah denger tentang orang-orang yang ada di tempat itu..langsung migren. Sungguh semuanya punya ceritanya masing-masing. Kapan2 pengen deh gue tulis di blog.

    ReplyDelete
  2. yg repot, orang yg mempublikasi drama, membiarkan org lain mengambil kesimpulan atas dramanya, eh trus orang2 yg ngambil kesimpulan ini dibilang ngefitnah -_-"

    laaahhh situ yg bikin pencitraan begitu ya boookk
    *curcol*

    anyway, dg sering (ke)baca status org di socmed, kok lama2 gue ngerasa org yg gampang banget 'drama' hampir di setiap statusnya, malah kenyataannya suka less dramatic ketimbang yg nampak datar2 aja..

    ReplyDelete
  3. aku si ratu drama *kedip-kedip* :))
    dan klo gak ada drama di TL gw, gw nungguin loh...ahahaha...abis lebih mantep dari cerita termehe-mehe sih

    ReplyDelete
  4. @hani, gw suka deh sama kalimat: walaupun ada masalah alhamdulillah kita masih hidup nyaman dan punya harapan

    Iya ya han, dengan segala drama. masalah yang ada di hidup kita, harus masih bisa bersyukur bisa makan enak, bisa peluk anak2 di tempat yang nyaman, dst dsb. Kalau kata film kan, Badai Pasti Berlalu :)

    @kirana, biasa kirce, yang nanggung2 itu lebih heboh dibanding yg poll-pollan :D

    @tjepi, drama di twitter itu buat gw malah lebih sering jadi pengalihan isu atas apa yang terjadi dalam diri gue sendiri :))

    ReplyDelete
  5. ikut nimbrung boleh ya :D
    hidup gw jg kisahnya kyk sinetron kok mak, ato bisa di bilang kisah di sinetron itu ada yg mengambil tema sama kyk yg gw alami. Kebanyakan sih di masa lalu. Cuman kl gw malah berusaha nutupin biar keliatan dr luar normal, tipenya introvert kali ya :D. Yah kl gw pribadi jg anggap aja drama itu jd "hiburan" tersendiri buat gw, kan pasti dah ada yg ngatur dan jd sutradaranya. Dan pasti ada hikmahnya kan ya...

    ReplyDelete
  6. Jadi inget si A yg dulu neror saya gara-gara saya tolak itu Ta. Dia kan selalu menganggap dirinya sebagai the center of everybody's universe. Jadi kalo dia ada masalah, semua orang harus care dan mau mendengarkan dia curhat, even jam 2 pagi. Pokoknya masalah dia paling penting sedunia lah. Lebih penting drpd bom Marriott, kelaparan di Afrika atau tsunami Aceh.

    Beeuuhh.. Serem banget yak orang kayak gitu? Mudah-mudahan populasinya jangan banyak-banyak ah. Bikin pening ajuah.

    ReplyDelete
  7. @Rini, ho oh kalo kata mas brett anderson (itu kasih tak sampainya gue yang pokalis Suede), life is just a lullaby alias hidup ini hanya nyanyian sebelum nantinya kita 'tidur' kok :)

    @mbak ira, ini A yang mana ya? Si fotografer? Si jurnalis otomotif? Si PR televisi? Si.. siapa lagi deh? :))

    ReplyDelete