If life is so short

Baca blog post kakak gw yang terakhir bikin gw mikir lebih jauh tentang sebuah perpisahan.

Di setiap pertemuan pasti akan ada perpisahan ya? Entah itu pulang ke rumah masing2 karena waktu ngobrol2 udah selesai, perpisahan sama teman kantLinkor karena jam kerja usai/ resign, perpisahan sama orangtua karena pindah rumah, pisah sama pasangan karena perceraian, dan lain sebagainya.
Gw sering banget ngalamin yang setelah berpisah, nanti ada hal-hal yang belum diungkapkan atau diomongin sama mereka. Misalnya nih, tadi baru aja balik dari rumah kakak gue, eh lupa tadi gue harusnya mau ngomongin si A (halah ini mah gosip) atau pisah sama rekan kerja karena udah kelar jam kerja, eh kudu kirim email karena tadi pas jam kerja ada yg lupa dikirim, dan lain sebagainya.
Itu masalah duniawi/ fisik, kalo perasaan gimana?
Minggu lalu salah 1 teman SMA gue ada yang meninggal. Seusia gue, anaknya seusia anak gue juga. I feel sorry for the family he left. Pasti berat banget.
Kepikiran lah, nanti kalo gue nggak ada sempet nggak ya gue mengungkapkan semua yang gue rasain ke orang2 terdekat gue?
Perasaan sayang gue ke bokap, nyokap, kakak gue..
Cinta yang tak berkesudahan ke Langit..
Respect ke kakak ipar gue..
Kebanggaan sama teman-teman gue..
Ke si A bahwa elo suka gue mimpiin
Ke si B bahwa twit elo suka gengges
Ke si C bahwa suka pamer itu menyedihkan
(Eyalo ngaco, hihihi)

Kalo perpisahan terjadi sama suami gue misalnya, sempet nggak ya gue bilang bahwa selama ini gue bisa kok hidup tanpa elo tapi gue nggak mau, bahwa gue bangga dengan rumah+mobil (walaupun second asal nggak KW) yang udah lo sediain buat gw dan Langit, bahwa mungkin kebahagiaan ini sementara tapi gue nggak menyesal karena atas 'kerjasama' yang baik telah menghasilkan anak cantik bernama Langit Kilau Pelangi, bahwa gue nggak keberatan sering ditinggal kerja kemana2 dan dikabarin cuma seperlunya but I knew he's ok,bahwa kalau gue nggak ada tolong koleksi buku gue jangan dibuang/ dipinjemin ke orang, bahwa.... Ah banyak banget ternyata. Sempet nggak ya, gw mengungkapkan itu semua?

Perpisahan kadang bisa direncanakan, tapi seringkali diluar perhitungan. Perpisahan yang direncanakan dgn matang sekalipun seringkali masih menyisakan sesal diantara pihak2 yang berpisah, apalagi yang pisah karena kemauan-Nya?

Maap ye, gue sangat belum mau ngebayangin berpisah sama Langit. Bisa sembab berat mata gue besok, secara cengeng berat when it comes to her :'(

Memang sih, kalimat turun temurun jodoh, rejeki dan maut itu ada di tangan Tuhan dan manusia bisa berencana tapi Tuhan yang menentukan.
Jadi, kalau hidup begitu singkat dan nantinya akan ada perpisahan, kenapa harus kita rencanakan?

sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. Sedih sih sedih, tapi koq ya nyepet orangnya masih tetep yeee... Hihihihi...

    ReplyDelete
  2. its in the blood kayanya untuk nyepet2an mah :p

    ReplyDelete