Skin Saviour: Dr. Renaud Azulene Calming Rich Cream



Nama produknya panjang beut dah ah, kan jadi susah buat judul. Yawla ini mau nyingkat aja gue mikir. Masa DRACRC, kurang mudah diingat yha 


Anyway. Kalo lo googling produk ini, yang keluar langsung sephora. Haha. Jadi udah tahu lah ya, beli di mana. Jarang banget yang review. Bahkan kayanya di makeupalley aja belum nemu deh, gue. 
Ini produk emang ga populer. 

Terus, kenapa Lita beli? 

Pertama, gue bukan tipe orang yang suka beli barang karena lagi hype. Takut nyesel kalo hasilnya biasa aja. Bilang bagus karena semua orang bilang bagus.

Kedua, gue bukan tipe orang yang rajin cari review orang sebelum beli sesuatu. Menurut gue tipe kulit orang beda-beda. Riset gue sebelum beli barang itu hanya berkisar pada harga. Ujung-ujungnya duit. Hihihi. 

Harga dan kandungan serta klaim dari sebuah produk. Itu aja. Kalo ternyata nemu review, ya alhamdulillah. Kalo nggak nemu, ya nggak apa-apa. Sepanjang sudah tahu produk itu ditujukan buat apa. 

Ketiga, gue beli ini karena waktu itu gue alergi cukup parah sampe ke muka. Ga hanya bentol-bentol, tapi karena gatal, ada beberapa kulit muka yang kegaruk dan gitu deh. Menyisakan dry patches yang nggak asik. 

Karena krim ini klaimnya menenangkan lalala lilili, harganya emang empat ratus rebu aja dolo, tapi untuk kemasan 50gr itu sepadan lho. Apalagi setelah gue pakai ya, deuuuh.. sepadan bingits! 

Pertama kali pake gue sebel. Soalnya ini krim teksturnya pekat banget, creamy, dan nyaris kaya clay mask. Mana warnanya biru, pula.  Tapi emang pas diaplikasikan ke kulit, jadi nggak berwarna (yakalo berwarna macam lagi gondongan dong ah, pake blau). Apakah menyerap dengan cepat? Ah, nggak juga. Muka lo bakal jadi creamy banget, macam abis dipeperin kertas gorengan. Sumpaaah.

Satu dua kali gue pake, nggak mau lagi. Sebel. Lama nyerapnya, jadi gue lama nunggu dia menyerap lah kan pagi mau berangkat kantor plus anak sekolah banyak dramanya yaaa. Akhirnya gue tinggalkan, pengin gue jual. 

Tapi, secara ini produk nggak tenar siapa juga yang mau beli? 

Ingat, saya anak hemat dan #ibubijak, YA GUE PAKE LAGI DONG. 

Kali ini, gue jadiin night cream. Satu, dua, tiga sampe kira-kira seminggu gue belum ngeh sama perubahannya. Di minggu berikutnya, gue coba ngecek klo pagi kulit muka gue gimana sih. Eyawlaaa.... terkejut aku! Kok muka gue tampak lebih sehat, terasa lebih kenyal dan walaupun pori-porinya masih kelihatan [emang aku Barbie nggak punya pori-pori?] tapi kelihatan sehat dan bersih. Serius ini. 

emang enak ngeliat muka gue segini? :)))  

*fotonya diambil pake kamera belakang handphone Oppo F5, tanpa filter dan kulit gue beneran nggak pakai apa-apa. Mungkin kalo pake kamera depan, lebih mulus ya 🤔
Mungkin orang lain banyak yang kulitnya lebih bagus. Tapi buat gue, this is my best condition so far. Masih kelihatan oily-oily-nya? Kalo dulu pasti gue sebel, penginnya matte. Tapi sekarang sih, gue anggapnya healthy glow ((WASAIGLOW))

Logika bego-begoan gue nih, secara usia udh kepala 3, jadi kan emang butuh perawatan yang membantu hidrasi kulit. Nah, si krim nan creamy ini rupanya membantu proses tersebut secara MAKSIMAL. 

Bangun tidur tuh jadi momen favorit gue melototin kulit lah. 

Krim ini isinya chamomile sama oil apa gitu yang intinya mmemang untuk menyamankan kulit. Brand dr. Renaud ini ternyata sudah 60 tahun belakangan selalu memproduksi produk yang natural. So, aman dong?

Mungkin kulit gue tambeng dan easy to please (kaya orangnya), jadi dipakein produk murah ya cocok, pakein yang mahal apalagi. Produk lokal bole, produk bule juga masalah. Tapi percayalah. Walaupun memang, sebelumnya kulit gue nggak terlalu bermasalah tapi setelah rajin pake ini jadi night cream, kulit gue berasa kenyal-kenyal gitu. Ngecilin pori nggak? Yakali deh. Yang penting pori bersih dan terhidrasi/ dilembapkan dengan baik, kulit lo bakal tampak mulus kok. Lagian kalo kulit mau mulus mah, pake aja tuh kamera depan henpon. Dijamin mulus. Haha. 


Repurchase nggak? Yes dong. Tapi ini aja belum habis-habis, kak, udah mau 6 bulan baru seciprit gini pakenya.

Btw, ada beberapa testimoni yang bilang sebaiknya nggak pake cream ini setiap hari karena lengket. Mungkin kurang cocok buat yang oily dan acne prone, ya. Kulit gue saat ini sih, normal, gue pake ini as night cream udah berapa bulan belakangan fine-fine aja. Malah kulit gue makin supple, yang gue rasain. Terus si dry patches juga udah gone! 

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment