Menelusuri Kenangan Bersama Dilan



Beberapa hari belakangan, rasanya belum kekinian kalau belum nonton Dilan. Nggak tahu? Astaga! Nggak gawl ah! Haha. 

Gue kasih trailernya nih ya:


Di awal kemunculan berita novel Dilan 1990 akan difilmkan, gue nggak terlalu ngikutin. Cuma sekadar tahu, bahwa novel karya Surayah Pidi Baiq akam difilmkan. Thats it. Beberapa hari jelang rilis, baru deh terpapar di explore-nya Instagram tentang film ini. Kemudian nonton trailernya, lihat pemain-pemainnya, eh kok daku penasaran. Apalagi Dilan diperankan Iqbaal yang ex Coboy Junior. For real?! 

Gue sih nggak termasuk yang ikutan mencela, ya. Wong gue baru ngikutin sungguh-sungguh filmnya pas udah ada trailer. Jadi udah lihat sekilas aktingnya. Dan, not that bad. Bahkan kata gue Iqbaal ganteng dan keren amat, terutama di scene ini:

yawla.. tante dredeg lho, lihat foto ini 💖💖
Sebagai penggemar bad boy dari dulu sampai sekarang, menurut gue usaha Iqbaal menginterpretasikan Dilan dapet banget kok. Scene naik motor di atas dan fighting, keren banget dah. Oh ya, di novel, Dilan memang nggak diceritakan secara fisik bertampang bad boy, kasar, dan sebagainya. Dilan di novel hanya diceritakan sebagai anak yang cerdas, pemberani, kocak, dan panglima tempur gemg motor. Setahu gue lagi, anak geng motor nggak semuanya berwajah kasar. Kalo tengil, sih, mungkin. 

Gue nonton filmnya di hari ke-2 tayang. Sestudio isinya bocah seragaman semua. Bukti akting Iqbaal dan Vanesha oke, ya, selama film banyak yang pada jejeritan "Aaaw" atau ketawa sama jokesnya sementara gue yang sudah makan asam garam kehidupan [tua, dewasa, maksudnya], senyam senyum inget masa muda. Hahaha. 

Buat yang baca bukunya, menurut gue film ini nggak mengecewakan baik dari sisi akting tokoh utama dan jalan cerita. Semua adegan penting dalam buku tertuang dengan manis. Mungkin karena Si Penulis terjun langsung dalam pembuatan dan juga pemilihan pemeran, ya. Dan gue juga baru tahu pemeran-pemeran pendukung lainnya juga ternyata oke-oke lho. Ada Debo yang dulu Idola Cilik, suaranya bagus amat dia jadi Nandan dan oke lah aktingnya. Plus Gusti siapa itu jadi Anhar, keren abis! Doi juga ternyata pernah masuk nominasi IMA. Walau di film Dilan 1990 ini memang belum terlalu kelihatan peran mereka, karena memang fokus di usaha Dilan ke Milea, tapi di 2 buku selanjutnya [kalau bakal dijadiin film juga] bakal banyak harusnya, peran mereka di dalam cerita.

Dari sisi teknis, ada beberapa hal yang dijadikan catatan, sih. Model kaya green screen yang kurang halus, pengambilan gambar yang berasa kaya tvc, logat pemeran yang kurang Sunda, makeup yang terlalu tebal dan kurang terasa era 90-annya. 

Buat yang nggak baca novelnya, memang film ini ya just another teen love story. Pasti nggak kerasa sisi emosionalnya. Banyak yang komen gaya bahasa dan jokes yang krik-krik. Tapi sekali lagi, karena nggak baca novel, jadi memang pasti nggak dapet bapernya.

Atau buat yang baca novelnya, tapi nggak suka. Ya mendingan nggak usah nonton. Haha.

Gue baca novel ini 2015, pinjem bukunya @qhisanak yang memang ngefans berat sama Pidi Baiq. Menurut dia buku ini keren banget. Karena nggak tahu kalo segitu banyaknya orang yang doyan buku ini, ya, gue baca biasa aja. Eh kok, i feel related. Karena, gue pernah merasakan apa yang Milea rasain. Dideketin sama cowok yang ke-absurd-annya mirip Dilan. Haha. Subyektif, ya?

Novel Dilan yang ke-2 gue bete. Karena Milea nggak banget. Terlalu ngatur. But then again, bukankah zaman kita SMA dulu, pas pacaran penginnya ngatur pacar kita? Pengin cowoknya jadi anak baik, padahal kita naksirnya karena mereka bad boy. Kita mau sama para bad boy ini karena sudah merasa 'menaklukkan'. Kemudian ketika mereka sudah jadi pacar, maka kita berusaha mengendalikan. Teori gue sih, begitu. Ya nggak, sih?

Kalau di 2 novel pertama ditulis dari sudut pandang Milea, maka di novel ke-3, dibuat dari sudut pandang Dilan. Sebagai perempuan yang terlalu banyak bergaul sama laki-laki, gue lebih suka versi Dilan. Versi Dilan dengan logikanya. Terus jadi tambah bete sama Milea. Walaupun versi Milea lebih detail keanehan-keanehan Dilan, jadi suka ikut baper sendiri.

Beberapa anak-anak di kantor lama gue  dan yang gue baca di sosmed pada bete gegara ending hubungan Dilan dan Milea yang nggak kaya cerita cinta Disney, 'happily ever after'. Lha, ya kan pacarannya masih SMA. Kalo pun udah kepikiran serius, tapi kan perjalanan masih puanjaaaaang... Walaupun ada banyak sih, di sekitar gue yang akhirnya menikah dan bahagia dengan kisah cinta sekolahnya. Tapi ya, intinya mah, apa sih yang lo harapkan dari kisah cinta zaman sekolah?

Secara ya, di zaman SMA dulu kita sering melakukan keajaiban-keajaiban perihal cinta. Makanya masa SMA kan didapuk sebagai masa yang paling indah karena di sana kita belajar kenal sama cinta. Terus biasanya juga kita mengalami yang namanya cinta pertama, patah hati pertama, dan sebagainya. Nggak salah sih, kalau kebanyakan bocah-bocah SMA masih bingung gimana menghadapi patah hati, cemburu, atau rindu.

Buat gue yang menjalani masa SMA di era 90-an (90 AKHIR LHO YA ~dipertegas),  menikmati film ini cukup membawa gue ke masa sekolah. Jadi teringat zaman-zamannya nunggu telepon rumah dari gebetan yang nelepon pake telepon umum, inget ngelarang-larang pacar untuk merokok, kesal karena dia nggak masuk sekolah karena bolos, dan seterusnya.

Alhamdulillah hanya sebatas terkenang.Gue percaya, setiap dari kita pasti pernah punya kisah cinta zaman sekolah dulu yang paling berkesan.  Jangan sampe aja, setelah film ini ada yang kontakan via sosmed lalu keterusan baper, ya. 

Karena gue suka baca dan nonton, selain Harry Potter, film ini merupakan salah satu film adaptasi novel yang cukup berhasil. Gue, puas dengan visualisasi novel ini. Nggak sabar menantikan yang ke-2 dan 3 serta kelanjutan kisah cinta Iqbaal dan Vanesha, bukan Dilan dan Milea, lho ya. Biar kata gimmick, tapi gimmick-nya berhasil bikin ikutan baper dan senyam senyum.


 - Kalo nggak sadar usia, gue bakal bilang Iqbaal ini future husband material banget. Rajin salat, pinter, cakep, manis sikapnya, duh! Jadi karena udah nggak bisa bilang husband material, maka Iqbaal kunobatkan sebagai 'Mantu material'. LOL.









Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

20 comments:

  1. Iqbaal sih sejak masih bocah emang udah gemesin tampangnya, sekarang udah gede apalagi...
    Cocok aja yaa dia jadi bad boy ukuran anak SMA. Suka deh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, aku malah nggak ngeh banget pas dia masih kecil. Dulu tuh teman ada yang kerabatan sama Iqbaal, rumahnya deketan. Kalo aku main ke rumah teman, itu banyaaaaaak bocah-bocah di depan rumahnya si Iqbaal. Hahaha, aku tak peduli karena nggak ngeh.

      Lah pas lihat di film ini, kok cakep yhaaa.. dapet lah bad boy yang diem-diem menghanyutkan bin konyol tengilnya :D

      Delete
  2. Aku nggak baca novelnya dan belum nonton juga filmnya. Banyak yang suka ya, jadi penasaran pengin nonton :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca bukunya dulu deh, mbak, baru nonton. BIar bapernya dapet :))

      Delete
  3. aku baca novelnya dan baru beres nonton. Senasib denganmu mbak, sestudio isinya dede-dede seraram putih-abu. Sementara mereka ber-awww- ria, aku cum abisa senyam senyum. Oh masa remajaa memang polos dan simpel gitu yaaa XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan ya, seperti masuk mesin waktu selama 2 jam kebawa ingatan zaman sekolah dulu :)

      Delete
  4. aku pengeeen nonton filmnyaaaa! Aduh siapa yang mport ke NYC ya hehehe. Iqbaal keren mba. Itu fotonya oke bangeet. Dan toss, aku pun pecinta bad boys et gondrongers hahaha. Btw, baru ngeh kalau aku blm follow blogmu, perasaan udah deh sebelumnya! So I have done it now :). Cheers from NYC..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kalo udah rilis dvd resmi, beli deh mbak. Atau tungguin di aplikasi nonton film resmi. Sekarang cukup nikmati trailer, BTS, dan kebaperan di sosmed mereka aja dulu. hahaha...

      Toss suka bad boy, tapi aku ndak suka cowok gondrong malah sampe pernah aku tulis di blog segala :)))

      Delete
  5. Aku malah baru baca novelnya pas udah liat trailer nya haha..trus baper berkepanjangan,ampe dikatain "udah emak-emak masa masih baper ama novel ABG" yabiiiss endingnya gitu..

    Tapi belum nonton ampe sekarang sih..malah jadi salah fokus pas liat trailer film vanesha berikutnya yang #temantapimenikah..dan jadi kepikiran, vanesha pilih iqbal atau adipati ya? eaaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo jadinya sama Kang Adi, kasian sih, soalnya.....


      *ilang sinyal*

      Delete
  6. Awalnya gak bgitu tertarik ikutan nonton, tapi abis baca artikel ini gw kok senapsaran yaaa.. Eh pnasaran!. Yak, fix mau aja nonton adek gw yg pcinta film jg ..

    ReplyDelete
  7. Aku malah lupa-lupa inget tampang Iqbal waktu masih bocah dan lebih inget sama Debo. Hahahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeeh, aku malah nggak ngeh kalo Debo tuh Idola Cilik. Kemarin akhirnya browseing2 karena kepo, hahaha...

      Delete
  8. Hahahhaaa...ngakak, poto akhir itu, kecee beuud..

    Aw.aw.. Iqbal emang ngegemesin, pengen nyubit. Padahal idolanya anakku eh emaknya ikut ganjen. Trus kata anak, iih Mamaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Persaingan antara ibu dan anak ini mah :)))

      Delete
  9. Litaaaa gue akhirnya nonton pelem ini, sendiri.Yawloh! Ibuk baper banget, inget zaman sma :))). Tapi serius Iqbal dapet bgt yaa peranin Dilan. Nonton lg yuk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok, mingdep di PIM? Pas valentine apa sekalian? Valentine kok ngedate-nya sama Adis :p

      Delete
  10. sekarang masih nge ship iqbaal-vanesha gk mb ? setelah huru hara yang terjadi. gw jg emak2 anak 2 yang tanggung kejebrus ni :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak terlaluuu, Tom Holland mengalihkan dunia [explore Instagram]-ku! HAHAHAHA...

      Delete