Perawatan Diri Ya Untuk Kita, Bukan Untuk Mereka


Di blogpost gue yang Seruan Ibu Bekerja, gue menyentil sedikit poin-poin bahwa perempuan memerhatikan penampilannya atau dandan itu nggak semata-mata untuk menarik perhatian lawan jenis. Bahwa banyak banget hal yang kita lakukan padahal memang nggak lebih dari kenyamanan diri kita sendiri.



Coba deh, gue tanya. Apa sih yang terbersit dalam benak kita saat lihat perempuan berdandan lengkap dengan bulu mata plesong padahal hanya ke acara sekolah? Atau apa yang terlintas saat tahu rutinitas skincare teman yang sampai 17 lapis itu? Bagaimana dengan mereka yang sangat memerhatikan organ intim mulai dari perawatan harian sampai ratus, spa, atau malah ada yang operasi plastik segala!

Hayo jujur. 

Gue dulu deh, nih. Pertama yang terlintas pasti, "Duile, lebay".

Kedua, mulai mikir. Eh ternyata gue juga nggak usah ke acara sekolah, ke minimarket depan komplek aja gue kudu pake alis. Kayanya urusan penampilan, tiap orang punya 'aurat' masing-masing. Haha. Ada yang nggak PD kalo nggak pake lipstick, ada yang berasa ‘telanjang’ kalo nggak pake foundation, atau sesederhana, ada yang merasa “Muka gue kaya orang ngantuk kalo nggak pake eye liner”. Apa lawan jenis memerhatikan itu? I don’t think so. Kalopun ada yang merhatiin, ya kayanya 1 antara 1000 dah.

Jadi kita melakukan itu memang karena memang hal tersebut membuat kita nyaman dan tampil percaya diri. Disebut ketergantungan sama makeup? Ah nggak juga. Again, setiap dari kita punya ‘aurat’ atau batas kenyamanan penampilan masing-masing [LOL]. Contoh, gue selain kudu pake alis juga kudu pake kerudung berwarna gelap. Kenapa? Ya pernah gue ceritain di blogpost yang ini.

Perkara skincare 17 lapis? 

Wadaw, gue berlapis-lapis, sih. Tapi nggak sampai 17 lapis. Karena gue anaknya pelupa. Sekarang, baru di bawah 10 lapis aja udah sering ada yang kelupaan dipakai atau lupa urutan. Hihi. 

Kenapa sih pakai skincare panjang amat ritualnya? Udah pernah coba belum? Percaya sama gue, kalau udah coba minimal double cleansing,double toning, dilengkapi dengan serum dan pelembap (ini paling minimal) lo bakal ngerasain manfaatnya, wajah terasa..


Kan pasti happy dan 'nagih'untuk menambah ritual skincare. 

Jadi demen ngeliatin kulit muka karena kelihatan lebih cerah/ supple/ kenyal/ muda/ dan sebagainya. Nggak hanya perempuan, laki-laki juga demen kok kalo ngelihat mukanya lebih cerah/ supple/ muda/ dsb. Tapi kebanyakan dari mereka nggak terlalu peduli aja sama perawatan kulit.

Bagaimana dengan perawatan organ intim? 

Kalo ini pastinya buat lawan jenis dong! Makanya yang sudah bersuami, wajib perawatan! Pasti banyak yang komen gitu. Padahal ya, perawatan organ intim justru kudu dimulai sejak dini, bukan karena sudah menikah atau menjelang menikah. Bukan karena jika organ intim dirawat maka akan disayang pasangan. Dari kacamata gue nggak begitu. Tahu nggak kalau Infeksi Saluran Kemih mudah menyerang perempuan? Tahu nggak kalau kanker serviks merupakan salah satu penyakit paling membunuh untuk perempuan? 

Dan semua itu mudah banget terjadi, kalau kita nggak peduli atau merawat organ intim kita. Jadi, plis lah jangan anggap perawatan organ intim cuma untuk mereka yang udah menikah dan semata untuk menyenangkan pasangan aja. 


Kalau di dunia medis, vagina memang dikenal sebagai anggota tubuh yang memiliki kemmpuan self cleaning. Tapi seperti gue sebut di atas, kudu juga dijaga dan dirawat kebersihan plus kesehatannya. Nggak usah yang ribet-ribet sampe ratus dan spa deh. Menurut gue menjaga kebersihan dan kesehatan organ intim bisa sesimple mengeringkan organ intim setelah buang air kecil/ besar, gunakan pakaian dalam berbahan nyaman yang menyerap keringat, membersihkan dengan feminine wash seperti Resik V Godokan Sirih terutama saat menjelang menstruasi atau sedang menstruasi. 

Kenapa? Karena di saat itu kondisi hormon kita yang nggak balance, bisa berpengaruh ke kondisi organ intim jadi bisa menimbulkan infeksi terus bisa jadi keputihan, atau penyakit organ intim lainnya.



Kalau tanya ke semua perempuan yang kita kenal, pasti kebanyakan udah pernah perawatan menggunakan rebusan daun sirih. Ini kayanya resep umum turun temurun, ya. Gue juga. Sejak belum kawin udah pake ini. Tentu alasannya kesehatan. Udara tropis yang bikin lembap, belum lagi stres yang memicu keputihan yang bisa berujung pada gatal-gatal. Ga enak banget! Sekarang sih enak, pakai Resik V Godokan Sirih lebih simple. Nggak perlu cari-cari daun sirih pilihan [daun sirih yang nggak pilihan aja udah jarang lihat -_-], adegan rebus-rebus [terus kalo airnya kepanasan, kena organ intim kan wadaw banget ya. Percayalah, ini pernah terjadi padaku], dan yang pasti bisa dibawa ke mana-mana [nggak kebayang kalo traveling terus gue bawa-bawa lembaran daun sirih, bisa dikira saingan sama Mbah-mbah].

Anyway, dari penjelasan di atas, kesimpulannya apa? 

Hemm, bahwa sebenarnya berbagai hal yang kita lakukan itu tak lebih karena kita membutuhkan kenyamanan. Gue butuh pake alis supaya kelihatan lebih rapi. Gue butuh ritual skincare karena gue happy melihat hasilnya di kulit gue dan gue PD sama kondisi kulit gue saat ini (nggak mikirin "komedo gue keliatan nggak ya sama lawan bicara gue?" Saat lagi interview penting atau meeting penting). Gue kudu merawat organ intim karena gue pernah ISK dan itu nggak enak banget, kalo stres mudah keputihan (malah pas hamil keputihan hebat yang sampe pake obat dimasukin lewat vagina -_-), dan gue PD kalo merasa seluruh badan gue bersih. 

Tiga hal yang gue sebut di atas hanya contoh kecil dalam keseharian perempuan. Kalau hal di atas yang kita lakukan untuk kenyamanan diri sendiri ternyata di mata lawan jenis/ pasangan jadi menyenangkan, ya itu mah bonus. Sama kaya puasa tujuannya ibadah, kalau berat badan turun maka itu bonus. Atau tujuan kita olahraga adalah sehat, kalau dibilang langsing ya itu bonus. Menurut gue, lho 😙

Ada yang sependapat?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Hahahaa...kalo pake bulu mata ke sekolah ya lebaylah, tapi hak masing2 yaa. Da akuh juga kudu di alis, ga mau botak lah ntr pada liatin hihii *kalo pergi2 jauh lah.
    Nah kalo pake resik v mah kudu setiap saat, biar wangii euy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kaaak! Tapi sekarang mah gampil, bisa eyelash extension, jadi bulu mata cetar membahana setiap saat, teteeeh :))

      Delete
  2. bener bangeeeet....bukanbuat nyenengin orang lain ya :). Btw, ini juga andalann aku di tanah aiiir lho..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. :)

      Ah, so far ini yang paling enak sih, yaaa, wanginya plek sama kaya rebusan daun sirih!

      Delete
  3. Praktis banget ya, bisa dibawa kemana-mana pula, tinggal dicemplungin dalam tas. Nggak usah repot cari daun sirih :)

    ReplyDelete