Tentang Cinta dan Bau Badan



Salah satu hal yang sering bikin kita DROP SHAY sama orang lain adalah kalau bau badan. Ya nggak? Gue sering nih, naik angkutan umum misalnya, udah dapat duduk yang nyaman adem ayem tentram, eh nggak lama ada yang duduk sebelah gue atau berdiri persis di depan dan bau badan. Buyar konsentrasi dan mengganggu selama perjalanan dari Bekasi yang bisa memakan waktu hingga 1,5 jam itu. Huff!

Tapi Alhamdulillah sih, dari dulu nggak pernah dapat pacar [ehgimana] atau gebetan yang bau badan. Kayanya ini memang jadi persyaratan utama yang menentukan gue bakal naksir apa nggak sama seseorang deh. Ada yang punya pengalaman naksir atau jatuh cinta setengah mati sama orang tapi nggak taunya bau badan?


Di lain sisi, ada juga penelitian yang membuktikan bahwa kita bisa tertarik dengan lawan jenis dari bau badan alami yang dimiliki. Gue nggak bisa membuktikan sih, tapi setidaknya bapaknya Langit dulu pernah mengatakan hal ini ke gue #eaa. [wait, apa berarti gue bau badan? -__-“]

Di artikel yang pernah gue baca ini, katanya malah kita bisa menemukan pasangan yang cocok secara kimiawi lewat susunan molekul yang memproduksi bau badan secara alami itu. Tanpa sadar kita bisa jatuh cinta sama seseorang lewat bau badan alami mereka karena ada zat yang 'hilang' atau nggak ada dalam diri kita dan kita merasa diri kita 'lengkap' saat mencium bau badan alami si dia. Tsahelah, bahasa gue :D 

Oiya bau badan atau wewangian ini juga merupakan salah satu pemicu kenangan yang paling luar biasa. Gue pernah nulis di sini.

Masalah bau badan juga ada hubungannya dengan hormon. Saat kita puber alias menginjak usia remaja, hormon-hormon mulai bekerja, berubah, bermutasi yang berpengaruh sama kondisi tubuh dan mood. Makanya banyak ABG labil.

Gue pribadi mulai aware sama bau badan pas sekitar SMP kalo nggak salah. Pas SD, gue tuh sampai kelas 6 masih pakai minyak kayu putih, nah pas SMP masih suka sih, cuma kok kayanya udah nggak se-strong pas SD bau minyak kayu putihnya? Nah, rupanya udah dikalahkan oleh si perubahan hormon itu.

*kemudian teringat Langit, 3 tahun lagi kelas 6, berarti bau asem bayi-nya mulai hilang, dong. Huhuhu*

Nah, awal-awal aware sama bau badan itu gue pakainya… MBK! Hayo, siapa yang tahu MBK? Itu lho semacam bedak yang ditaburi di ketiak untuk membantu menghilangkan bau badan. Gue nggak ngeh banget sih ngaruh apa nggak. Tapi kayanya dulu sih, PD-PD aja hanya dengan memakai itu.
Seiring berkembangnya zaman, bedak ketiak itu gue tinggalkan untuk kemudian ke deodorant yang oles. Hal ini terus berlangsung sampai gue kerja, kemudian beberapa tahun lalu gue baru ganti jadi deodorant spray.

Nggak hanya deodorant, gue juga mulai akrab sama wangi-wangian. Kalau zaman sekolah [di mana duit masih nodong orang tua dan pas-pasan], andalannya ya hanya body splash. Berasanya wangi sepnajang hari, padahal mah, turun dari angkot untuk menuju sekolah aja wanginya udah hilang ketiup angin :D

Pas udah kerja dan masih single, belagu. Gue mulai kena parfum yang merek-merek. Kebetulan salah satu kerabat ada yang punya outlet parfum di salah satu mal, jadi kalau beli sama si om tersebut bisa dapat harga miring. Etapi kok lama-lama, rugi juga kalau pake parfum tiap hari. Apalagi karena gua nggak suka sama bau badan, jadi parfum ini pasti gue semprot setiap berapa jam sekali. Kan boros ya? Haha.

Lalu, baru deh gue belajar bahwa pakai body mist juga bisa tahan lama wanginya asal semprotnya di kulit, bukan di baju. Hal ini apalagi kalau dipakainya bersamaan dengan shower gel dan body lotion dengan rangkaian wangi yang sama.



*gue rada tengil deh sama urusan perawatan kulit, sukanya memang yang dari merek seragam*

Daaaan… thanks to Bath and Body Works! Mereka punya rangkaian produk yang super lengkap [dan punya gerai pulak di Indonesia, setelah biasanya beli di pasar gelap, haha]. Selama ini wewangian yang gue pilih adalah yang wanginya fresh, misalnya si Cotton Blossom ini.


*fyi, gue pilih ini awalnya hanya karena judulnya yang bagus. Haha. Iya, gue serandom itu*

Pokoknya, gue nggak suka yang temanya bunga-bungaan. Nggak banget buat gue!

Beberapa waktu lalu, BBW meluncurkan rangkaian produk baru mereka, Pink Cashmere secara serentak di Asia Tenggara. Judulnya aja ‘Pink’. Belum lagi packaging dan display di outlet-nya yang berbunga-bunga. Ih, pasti cewek banget!



Eh, taunya gue salah, dong! Ternyata si bunga-bungaan yang perempuan banget ini di hidung gue masih segar dan fresh. Malahan si Pink Cashmere ini gue jadiin andalan yang travel size-nya buat di dalam tas. Secara ya bok, parfum yang gue beli aja dari dulu selalu yang buat laki-laki. Bravo, lah!

*apalagi kalau lagi sale, BBW ini suka nggak kira-kira. Parfum dari harga 699k bisa jadi 299k, body mist bisa jadi 129k. Waktunya nyetok!*


Btw, karena BBW pula, kita semua jadi punya standard tertentu untuk sebuah hand sanitizer. Bukan begitu?


Anyway, kemarin di Instagram ada yang nanya Bath and Body Works bisa beli di mana? Ini daftar lokasi toko Bath and Body Works di Jakarta, ya:

Mall Kota Kasablanka, JL. Casablanca Raya Kav. 88, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12870
Mal Kelapa Gading, Jl. Bulevar Kelapa Gading Blok M, Jakarta Utara, DKI Jakarta 14240
Mal Pondok Indah, Pondok Indah Mall 1, Pd. Indah Mall 1 Jl. Metro Pondok Indah No.Lt. 1
Grand Indonesia, Mall Grand Indonesia East Mall Skybridge 01,01A, Jalan M.H. Thamrin

Happy hunting!


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment