Karimunjawa with Kids Day 4: Pulang


Selesai snorkelling day yang bikin lelah tapi menyenangkan, Mas Guntur datang dengan wajah watir alias khawatir. Kami serombongan jadi super deg-degan, kalo nggak dapat tiket besok pulang gimanaaaaa? *nyemplung lagi, extend vroooh* 


Ternyata katanya dia nggak dapat yang Express, tapi yang reguler dipastikan dapat tiketnya. Kami pun pesan sponsor, pake apa aja yang penting pulang dah :D
Cuma memang kalo pake Express kan rada santai karena jam 10 jalannya, sementara reguler itu jam 7 kapal udah jalan. 

Di hari pulang, jam 5 gue udah bangun. Segera bebenah cuci muka, sikat gigi, rapi-rapi baru deh bangunin Langit. Kasihan sih kali ini, karena baru tidur setelab jam 12 malam, jam 5 lebih udah bangun. Tapi alhamdulillah anak gue juara banget, langsung mau ke kamar mandi, cuci muka sikat gigi ganti baju dan sarapan. Bangga amat lah aku ini. 

Dermaga Karimunjawa
Sampe kapal, kali ini sepertinya penumpang kapal udah dari lahir nunggu di dalam kapal. Karena jam 6 lewat kami masuk kapal, udah penuh dong. Sengaja kami langsung ke atas, karena pengalaman berangkat kemarin di atas lebih berangin. Island-island udah terisi, yang nyisa tinggal meja dan 3 kursi tinggi ala bar. Sikat lah, kali ini sewa tikarnya banyakan karena pada pengin rebahan semua. 
Seperti biasa Langit langsung gue minumin antimo (gue juga minum) rebahan pake tas buat bantal, selimutin pake kain bali, tidur deh. Alhamdulillah perjalanan pulang cuaca cerah jadi nggak kehantam ombak tinggi. 

Btw, sedikit informasi. Naik kapal express itu emang cepat,  tapi kapalnya lebih kecil daripada reguler. Yang mana  berarti lebih rentan diayun ombak dan lebih berasa di perut kita guncangannya = rawan mabok. 

Sampe di Jepara lanjut jalan darat lagi ke Semarang. Nah, di sini kami semua mikir keras akan menghabiskan waktu di mana. Secara ya, kereta kami itu jadwalnya jam 23.10. Iyak, malam banget. Karena tanggal 2 Januari adalah arus balik mudik akhir tahun, makanya jam segitu doang yang masih ada tiketnya pas kami beli. Itupun gerbong  tambahan, lho. 

Sampe Semarang aja baru jam 4 sore, lho. First thing first, kami makan di dekat mal (entah mal apa), lalu cita-cita mau mampir Lawang sewu lah, klenteng lah, alun-alun lah, akhirnya malah end up beli oleh-oleh. 

Dari situ kami sepakat butuh asupan kopi. Setelah browse dan tanya sana sini, pilihan jatuh di Blue Lotus. Beuh, warbiyasak, perjalanan boleh backpacker, tapi ngopi tetap hedon. Haha. 

Gambar pinjem dari sini
Review Blue Lotus singkat ya. Ini tempat ngopi paling serius di Semarang, katanya. Koleksi kopinya banyak banget, metode brewing-nya juga komplet. Mereka roasting biji kopi sendiri dan ada yang dijual ke coffee shop lain. Selain kopi, makanannya juga banyak pilihan, DAN ENAK! 

Secara interior mah nggak kekinian. Malah lebih condong ke ala orang kaya jaman dulu. Hehe. Tapi stafnya baiiiik banget semuanya. Bisa numpang bebersih badan, salat dan setengah tidur-tidur ayam di sofa gede dekat pintu. 

Jam 8-an kami cabut diiringi tatapan lega para waiter. Hahaha. Bukan menuju ke stasiun melainkan ke.... Tahu Gimbal Pak Edi yang lokasinya dekat SMA 5 Semarang. 

This is my first time makan Tahu Gimbal. Eh nggak taunya, mirip ketoprak tapi less bumbu kacang lebih kaya kuah encer yang rasanya enaaaakk! 

Setelah puas makan, baru deh ke stasiun dan siap-siap pulang. Kereta kami jam 23.10 dan sampai di Jatinegara jam 5.30 pagi, so enak lah ya, sepanjang perjalanan Langit bisa tidur pulaaas.... [tapi gue yang akrobatik]

Kiat perjalanan pulang rasanya sama aja kaya perjalanan berangkat. Palingan untuk packing kalo bawa carrier/ ransel, taro pakaian kotor dalam plastik dan letakkan paling bawah, abis itu baru baju bersih yang nggak kepake dalam plastik di atasnya. Humm, ntar gue post deh gimana biar travel light selama sama anak :)

Gue share biaya perjalanan ke Karimunjawa per orang, deh, ya. Ini yang ditunggu kayanya. 

Tiket kereta AC Ekonomi PP Rp550. 000 [ini karena high season]
Paket selama di Karimunjawa Rp900. 000
Paketnya udah all in. Beneran udah semuanya mulai dari tiket kapal, perjalanan darat Semarang - Jepara (dan sebaliknya), honestay, makan, Snorkelling, dsb. Gue beneran nggak keluar uang sama sekali kecuali makan yang bukan di Karimunjawa. 

Murah? Lumayan lah ya. Kalo nggak tahun baru katanya bisa lebih murah lagi. Etapi ini yang perjalanan backpacker, ya. Kalo mau perjalanan yang serba nyaman, nginepnya di kelas hotel bukan homestay mungkin lebih mahal. Semuanya disesuaikan  aja dengan kebutuhan dan ketahanan diri sendiri. Yang minat mungkin bisa kontak teman gue q.umaira@gmail.com atau bisa colek dia di Instagram @qhisanak .

Menurut gue, buat pengalaman, backpacking-an sama anak itu seru banget lhooo :)
Kuncinya cuma satu, dan akan gue ulang terus deh, kalo orang tuanya tenang dan yakin, insyaallah anaknya merasa nyaman dan happy. Berani coba? Yuk! 

Perjalanan ke Karimunjawa bawa anak sudah gue tulis di blog post sebelumnya:
Day 1, Keberangkatan
Day 2, Pertama kali tiba di Karimunjawa
Day 3, Snorkelling sama anak


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Tambah yakin pgn backpakeran ama bocah2...krn mursida cyin #kaumelitbersuara๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ...anyway makasih yaa bagi2 critanya๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuuuuk kutunggu ceritanya kalau udah jadi berangkat yaaaa ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

      Delete
  2. ...jempol banget mbak...mau niru...apalagi soal travel with kids nya...
    ..sama mau nanya ni...ketemu 'mas guntur' sama pesen homestay nya langsung di tkp kah atau sempet call sebelumnya..makasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloooh... Makasiiih..

      Udah sebelum pergi kok, coba kontak temenku yg kusebut di atas deh, ada emailnya kok

      Delete