Penyebab Resign



Beberapa orang yang kenal gue pernah bilang bahwa gue terlalu sering melompat dari satu perusahaan ke perusahaan lain. Kesannya nggak betahan gitu.
Padahal kalo pada mau melihat CV gue, gue itu betah kok kalo kerja. Top 3 tempat kerja terlama gue sejauh ini ada di:

- Komando Productions, 4 tahun 6 bulan
- Female Daily, 4 tahun 3 bulan
- Astro Indonesia, 3 tahun

Tuh lama-lama kan durasi gue bekerja? Beberapa perusahaan lain (ada sekitar 5-6 company) memang hanya berkisar antara 4 bulan- 1 tahun.
Ayoo kemudian pada ngitung umur gue berapa, kok kerjanya udah lama banget? Haha. Ntar diceritain di blogpost berbeda.



Anyway, kemudian gue sadar bahwa penyebab gue nggak bisa bertahan lama di sebuah perusahaan mostly karena ini:

Office politics
Ini kebanyakan di perusahaan-perusahaan yang udah establish, udah gede banget. Walaupun perusahaan kecil juga ada, sih. Intinya adalah kondisi di mana ada perebutan kekuasaan, mencari dukungan dari karyawan secara diam-diam, ingin menggulingkan pemimpin yang ada, ya gitu-gitu lah.
 Tujuan utama gue kerja dari dulu sampe sekarang adalah cari duit. Ini pasti. Jadi kalo tujuan utama gue itu diribetin sama aneka printilan ya nggak relevan sama hidup, kan males ya?
Contoh cerita, di sebuah perusahaan gue kerja beberapa waktu lalu, sering kali gue berada di tengah-tengah antara 2 pimpinan yang punya misi masing-masing. Ya kalo hanya berada di tengah-tengah as if dengerin mereka curhat dkk sih, nggak apa ya. Tapi kao udah mengganggu kinerja gue, gimana? Lucu sih, jadi kalo gue lagi ngerjain kerjaan dari Bos 1, Bos 2 musuhin gue. Kalo gue ngerjain kerjaan dari Bos 2, maka Bos 1 berusaha ngerecokin/ bahas sama gue tentang project yang udah kelar kemarin. Kan capung ya?
“Ikutin yang posisinya paling tinggi aja, Lit”
Nah, mereka berdua memiliki bargaining position yang setara, masalahnya. Aku kudu piyeeee? Ke HRD aja lah, resign!

Lokasi
Agak lupa pernah menyebutkan di sini apa nggak, salah satu alasan gue mau menerima pekerjaan di sebuah perusahaan biasanya adalah lokasi kantor. Spesifik lagi, “Jangan melebihi Semanggi”. Hehe.
Gue dua kali memutuskan untuk mengundurkan diri karena alasan ini. Ya lagian di awal kenapa juga lo mau terima?
Nah, gue adalah penganut “You never know until you try”. Jadi di banyak hal gue menerapkan hal tersebut. Sesuatu itu harus dicoba, challenge yourself. Gitu semangat di awalnya. Kalo nggak kuat, ya udah. Dan ternyata iya, gue nggak kuat bekerja dengan jarak jauh.
Jadi, salut lah buat kalian yang survive kerja tiap hari dengan jarak tempuh rumah-kantor setara dengan bumi- matahari.

Tidak dihargai
Ini poin subyektif sebenarnya. Tapi gue rasa, masing-masing dari kita bisa merasakan ketika dihargai oleh perusahaan atau kantor tempat kita bekerja itu seperti apa.
Walaupun tujuan utama gue kerja adalah uang, tapi gue bukan orang yang mata duitan. Nggak berarti mengejar penghargaan berupa uang. Cukup ucapan terima kasih, bilang good job, atau sesederhana credits akan apa yang gue lakukan. Pamrih? Ya nggak, tipe yang akan menjaga standar kerja gue sebaik mungkin. Buat apa? Tentunya supaya nama gue tetap baik, karena gue percaya nama baik lah yang bisa bikin kita tetap ‘laku’ di sebuah industri.
Gue ini kan nggak pinter-pinter amat, muka juga standar, skill rata-rata air, lah apa yang mau dijual selain menjaga standar bekerja supaya sesuai dengan ekspektasi? Kalau hasil kerja gue selalu baik, insyaallah referensi dari tempat kerja akan selalu baik. Ya kan?
Lah kok gue jadi ngomongin itu, OOT deh. Maap.

Intinya, ketika tidak dihargai hasil kerjanya maka gue mending nggak lanjut. Lha buat apa capek-capek kerja jungkir balik demi menjaga kualitas tapi nggak dihargai?

Rasanya itu sih, penyebab gue resign. Kok nggak ada konflik?
Buat gue, konflik mah di manapun kita kerja bakal ada ya. Konflik sama teman sejawat apalagi. Itu mah biasa. Tapi buat gue, bukan rekan kerja yang ngegaji gue, jadi bodo amat. Kalo difitnah sama rekan kerja terus jadi berpengaruh ke penilaian atasan? Nah, ini kayanya belum pernah sih. Nggak tau juga, dan gue nggak mau tau.

Buat gue, kerja walaupun sifatnya duniawi, tapi bakal terasa kok di hati. 

Mana yang sesuai sama hati, mana yang nggak. Pasti terasa. Jadi kalau career coach bilang, follow your passion,kata gue mah follow your heart. Kalau dalam hati lo selalu misuh-misuh saat harus kerja, badan nggak enak pas sampe kantor, dan sebagainya, mungkin itu tanda-tanda :D

Etapi percaya nggak percaya, gue sering kaya punya feeling bakal lama apa nggak di suatu tempat. Salah satunya adalah, kalo gue nggak bawa barang pribadi ke satu kantor entah itu foto, sendal, mukena, dkk, berarti gue bakal nggak sampe setahun. Biasanya gitu :D 

Kalo lo, penyebab resign biasanya karena apa? Kasih tau dong, gue kepo :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

30 comments:

  1. Replies
    1. E-e-eaaaaa... Mampir lho dia ke sini, hahaha! Coba situ nganunya kenapa tho? :))

      Delete
  2. Kl ditempat kerja Yg pertama resign krn uda ngga cucok ama manajemen, kl yg kedua resign krn panggilan dr anak 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Resign panggilan anak itu pernah hampiiiir gue lakukan juga, tapi alhamdulillah ada jalan keluar. Batal deh, hihihi..

      Delete
  3. Semua poinnya benar, terimakasih kak untuk pencerahannya! ❤

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah saya sdh 13 tahun dan msh betah :p perusahaan pertama resign setelah 1 tahun krn beasiswa s2. Perusahaan kedua resign sesudah beberapa bulan karena dapet yg sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaah, ga kebayang aku kerja di 1 tempat lebih dari 5 tahun 😱 belum pernaaaah, semoga suatu hari nanti kesampaian. Amin!

      Delete
  5. Alhamdulillah saya sdh 13 tahun dan msh betah :p perusahaan pertama resign setelah 1 tahun krn beasiswa s2. Perusahaan kedua resign sesudah beberapa bulan karena dapet yg sekarang

    ReplyDelete
  6. wahh apa kabar gue ya mba, hmmm total nih, umur skrg 31, paling bentar ya 3 bln kerja, total kantor hmm 12 wkwkw, toss banget mba gue setuju sama prinsip nya, udah gak dihargain ngapain lanjut, percuma, baru banget gue alami mba ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaat.. 12 tempat selama berapa tahun?
      Semoga nanti dpt tempat yang cocok segala2nya yaaa

      Delete
    2. hahaha hmm mulai kerja tahun 2006 on dan off sih, mgkn total 9 th an

      Delete
  7. aku udah ganti kerja 5 kali, rekor terlama aku di kantor skrg. maret nanti 3 tahun (tapi tau deh diterusin apa gak). soalnya aku gaenakkan mbalitaa, walopun ga betah dan ga sesuai hati, aku gaenak kalo main tinggal kerjaan setim. pdhl tiap pulang kerja udh nangis2 (curhat). nah, aku juga sama nih, soal 'penghargaan'. kukira atasan aku doang yang begitu huehehe. lelah bangeeeet. kalo mau cuti aja takut2, diomelin dulu, abis itu harus payback ke atasan. lelah hayati :( tp rata2 aku resign kalo udh dapet kerjaan baru sih. aku selalu mencari pekerjaan yang deket (kalo bs), dan fleksibel kalo ada urusan soal anak. gaji gede? iya juga sih! XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA, atuh kalo udah keluarga sih emang UUD, ujung2nya (harus) duit :p

      Itu mau cuti aja kok susah, padahal kan hak yaaaa -__-

      Delete
    2. kumaha atuh mamah lita solusinya? *lah malah curhat lagi. Tapi balik lagi, kalo udah urusan hati yang ga sreg dan ga sejalan sm peran kita yang juga ibu mending resign ya mbak. *note to self jg sih ini jadinya*

      Delete
    3. Eh, biarpun hobi pindah kerja, tapi prinsipku itu satu: Ke luar dari sebuah perusahaan itu selalu usahakan karena tarikan dari luar, bukan dorongan dari dalam. Ngerti kan, yaaa :D


      Delete
  8. Aku dulu si kutu loncat, alesannya UUD ahhahaha Ujung-Ujungnya Duit XD tapi sekarang alhamdulillah dapetin tempat yg cocok, baik secara pengembangan diri dan salary.. tumben udah 7thn disini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAAAAAH, selamat tujuh tahuuuun :))

      Kapan ya aku bisa begitu? Semoga next bisa deh, nih.

      Delete
  9. Ngerasa attached banget sama tulisan ini.

    Soal office politics aku juga berusaha menghindari, tapi namanya bertemu setiap hari jadinya malah mau ga mau bersinggungan.

    Soal jarak, aku juga milih lokasi yang masih dalam jangkauan. Tapi gak menolak kalo ada tawaran yang jauh. Biasanya dijalanin dulu lewat interview, kalo gak sreg ya gak diterima.

    Soal hati dan dihargai? Nah ini penting banget. Ada perusahaan yang merasa, "gue udah bayar elo, elo bisa kasih gw apa?".

    Duh, semoga suatu saat kalo punya usaha sendiri gak ngaco kayak gitu pola pikirnya.

    Soal firasat, itu juga sama! Hahaha. Biasanya sebulan dua bulan emang gak di bawa. Tapi setelahnya tergantung firasat aja.

    Soal jarak, udah pernah diceritain di cerita tentang gojek kalo gak salah. Hahahaha. Aduh ketauan banget ini sering baca :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. NYAHAHA, ya makin ketauan justru aku, sering skip! Tapi emang bener, suka lupa pernah cerita di mana, sama siapa, dkk. Atuh gimana biar nggak pelupaan -__-"

      Eh, serius masalah firasat? Ih, toss! Beneran ini, pokoknya kalo udah tau-tau bebawaan aja ke kantor, seengaknya setahun aja mah sampe lah :D



      Delete
    2. Nambahin soal gue bayar lo, lo bisa kasih apa, maksudnya kayak jatohnya money oriented sama untung rugi aja. Tapi gak mikirin kesejahteraan karyawan, gak support karyawan, karyawan gak dihargai, gak dikasih tantangan dan kepercayaan, dan macam2nya :D

      Delete
    3. Nah itu mah attitude-nya nggak banget, ya. Lah kita ke ART di rumah aja masih manusiawi kok. Bagaikan hidup di sangkar emas dong *halah apa sih*

      Delete
  10. pindah karena ada yg gajinya lebih gede plus lokasi. hahahahaha! :))))

    ReplyDelete
  11. Karena Bos! Hahahaha. Soalnya saya dulu resign karena nggak sanggup ngadepin bos yang tidak berperikemanusiaan.

    Di perusahaan sekarang pun, walaupun awet udah hampir 6 tahun, sempet minta pindah bagian karena gak sanggup sama Bosnya. Mungkin kalau 2 tahun lalu usulan saya pindah bagian nggak diterima, belum tentu sekarang masih di sini, hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHA, gue sering nih merasakan hal serupa. Kalo perusahaannya menyenangkan namun bosnya nggak menyenangkan itu nyebelin banget, ya :(

      Delete
  12. sebagai orang yang gak pernah ganti2 perusahaan gue cukup salut lho sama yang punya kemampuan untuk memilih. Mungkin gue harus coba apply2? hmmmm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayanya kalo udah di perusahaan tempat lo sekarang udah enak deh, Ti. Segala tunjangan, fasilitas sama bisa hal-hal macam cuti di luar tanggungan dkk. Sayaaang ah!

      Delete
  13. Office politics a.k.a drama paling nyerah, apalagi pelaku drama adalah sesama wanita. Tujuan utama gue cari kerja ya buat cari duit dan nambah ilmu, tapi gue gak mau kalo untuk mencapai tujuan itu harus jadi "setan" dulu atau bahkan selamanya sampai pensiun. Hahahahahahahahaaa.

    Oh ya, Mbak. Untuk perusahaan yang besar, kta punya pikiran yang sama. Kerjaan pertama adalah jadi auditor di KAP Big 4, kerja di tempat besar dengan klien yang besar-besar, aku jadi punya kesimpulan kerja di perusahaan besar belum tentu menyejahterakan lahir dan bathin. Banyak sekali perusahaan besar yang remunerasinya lebih miris dari PNS, dan politiknya yessss. Tapi gak semua ya.

    Setelah resign dari sana, aku sekarang memang mengkhususkan kerja di perusahaan yang ibarat orang kaya adalah orang kaya yang gak kelihatan (low profile high profit), yaitu perusahaan "biasa" yang berskala PMA / multinasional dengan remunerasi yang sangat bersaing di pasaran, tapi budaya kerja dan tekanan kerja (yang biasanya) cukup seimbang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin besar kantor, biasanya makin besar kans buat office politic, ya. Tapi memang kantor yang besar biasanya secara sistem, dkk udah lebih rapi jadi lebih enak kalau mau mencari ketenangan finansial :D

      Coba bisikin itu perusahaan biasa berskala PMA di mana? Ada lowongan nggak? Hahaha

      Delete