Setia... Sama Nomor Handphone

Tadi pagi di Facebook gue nemu gambar ini:


Wah, tentu aja langsung gue share! Haha, secara ya, gue pake nomor handphone yang sekarang gue pake ini sejak awal tahun 2000-an.

Paket langganan pun mulai dari yang biasa (zaman belum tren smartphone, tagihan gue bisa sampe 1 juta gara-gara sms!), blackberry sampai sekarang paket data ya gue pake nomor ini. Kan ada tuh yang nomor lama disimpan buat telepon, sementara untuk internetan, dkk dia pake nomor lain yang harganya lebih murah.

Gue nggak bisa  deh, begitu. Sebel sebenernya, secara provider yang gue pake ini emang  terkenal mahal. Tapi da gimana atuh…

Ada beberapa alasan kenapa gue nggak ganti-ganti nomor handphone,


Nomor gue udah cakep

Buat yang tau nomor handphone gue, pasti setuju akan hal ini. Gimana nggak, ada 2 angka triple di dalam nomor handphone gue. Angka di nomor handphone kana da 12, kalo 2 angka triple berarti tinggal ngalain 6 angka sisanya. Empat angka di depan adalah nomor provider, sisanya yang harus dihapalin tinggal? Yak, dua saja!

Nomor bawa hoki

Haha, nggak juga sih. Gue bukan orang yang percaya sama hoki-hokian dari nomor handphone. Tapi emang kebetulan, nomor ini adalah gratisan zaman gue di kantor dulu. Jadi kami ada event besar yang disponsori sama sebuah provider terus dia ngebagiian sekan ratus ribu nomor perdana. Padahal itu lebih dari 10 tahun yang lalu lho, dan harga perdana di era itu kan masih lumayan harganya, nggak kaya sekarang.

Awalnya gue pilih nomor yang lain, sempat gue pake sekitar seminggu. Lalu teman gue yang dapet nomor ini nggak mau pake. Ya udah, gue ambil. Eh, nggak sampe sebulan kemudian tau-tau datang satu kulkas gede ke kantor untuk gue berdasarkan nomor telepon yang gue pake. Haha! Kasian temen gue, kalo dia mempertahankan nomor ini, kan dia yang dapet.

Males ganti provider



Dari awal punya handphone, gue udah pake Telkomsel (ish, telkomsel harusnya bayar gue nih, haha!). Bukan karena apa-apa, tapi karena emang waktu awal punya handphone yang meraja di bidang telekomunikasi adalah Telkomsel. Selain itu, kakak gue pake Telkomsel, pacar (waktu itu) juga pake, sahabat gue pun. Secara dulu kan sms hanya bisa sesama provider ya, jadi harus pake yang sama dong providernya.

Pas nomor handphone pertama gue ilang beserta handphone-nya, gue ga ada kepikiran untuk ganti provider. Ndilalah event kantor yang gue sebut di atas disponsori sama Telkomsel. Cucok lah yaaa…

Dan ya kebetulan sampai saat ini, walaupun kalo lagi bolot, bolotnya kebangetan, gue tetap nyaman pake Telkomsel. Pernah coba nomor ke dua dengan provider lain yang harga paket datanya lebih murah, duh lambret bok! So ya udah, balik lagi Telkomsel.

Gue pelupa

Boro-boro nomor telepon, gue ini salah satu orang yang selalu bermasalah sama password dan lain-lain, jadi kalo nomor telepon gonta ganti dan gue nggak hapal gimana?

Btw, masalah password ya, gue nggak pernah log out segala jenis akun di laptop. Karena kalo log out, pasti gue susah login. Yang ada password recovery mulu, haha. Jadi bisa dibayangin, selama 4,5 tahun kemarin aja deh pas di Mommies Daily di mana akun mulai berkembangbiak (email, socmed, dkk) itu nggak ada yang gue log out. Pas mau resign baru deh gue log out semuanya, dan sebelumnya menyamakan password semua akun. Hehe.

Kalau kalian gimana, ada yang setianya sama nomor handphone kaya gue nggak?



Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

15 comments:

  1. Baca ini saya sampe ngecek nomornya Mbak Lita. Hahahahaha. Keceee nomornya emang. Daaan saya dooong dari tahun 2002an pake xl. Meskipun pernahbpake nomor lain sebagai nomor kedua bahkan sempet telkomsel juga tapi selalu balik sama nomor ini. Soalnya ada angka 032nya yang mana adalah kode area Surabaya setelah 0818 nya. Jadi pengen selamanya merasa orang Surabaya. :-P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya kaaan, cakep nomornya :D

      Aih, seru banget ya cerita2 alasan kenapa kita nggak mau ganti nomor hp :D

      Delete
  2. Gue udah pake 18 tahun, Lit. Gue bs dipercaya dan setia dong hwhahahaha...

    ReplyDelete
  3. aku aku aku! setia sama nomer hp sejak 2002 hihi.. keciri juga nomer lama krn depannya 08561 :D

    ReplyDelete
  4. akuuuu....dari 2004 hehehe..enak soalnya cm 11 angka :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah masih dikit, apalagi yang 10 angka itu yaaa.. lebih keliatan 'anak lama'-nya :D

      Delete
  5. nomorku yang sekarang sudah dari tahun 2002 tadinya pra bayar trus migrasi ke pascal bayar 2004 sampai sekarang. Alasannya gak ganti nomornya udah nyebar kemana-mana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu salah satu alasanku juga mbak :D

      Delete
  6. Gua jg barusan posting ttg 10 tahun pake nomor yg sama, XL :D
    Pas baca ini, kok sama hanya beda operator. Huahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. tapi maap nih yang ini mah nggak berbayar atau ikut lomba :D

      Delete
  7. aku pake Mentari dari tahun 2003 dan ga ganti2. :D

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete