Kerja Di Media Rawan Selingkuh?

Duh, bingung jawab apa. Satu sisi gue tidak setuju dengan hal itu, karena hampir 15 tahun gue kerja di media. Tapi di sisi lain, di depan mata kepala sendiri melihat hal tersebut terjadi.


Jadi, iya apa nggak?

Kenapa stigma ini muncul, mungkin karena media (khususnya kalo gue sih di lifestyle dan entertainment ya, bukan kriminal apalagi politik) dunia yang glamour. Maksudnya ya itu, dekat dengan seleb atau tokoh-tokoh yang oleh masyarakat hanya bisa dilihat lewat media. Dunia glamour ini mungkin dipandangnya jadi suka hura-hura, happy-happy, pokoknya senang terus. Atau dianggapnya bebas. Mau pulang malam, subuh, atau malah nginep kantor, sah!


Urusan glamour, itu kan pencitraan. Aslinya mah, kerjanya fisik banget. Urusan bebas? Banyak bidang kerja lain yang kerjanya butuh lembur dan nginep kantor lho.

Lagi mau nunjukin file, ehh kepegang tangannya #eaaaa sinetron amat :p



Kita lihat dari dua sisi yuk!


Yang pertama, mengiyakan jawaban di atas.


Kalau dibilang rawan, mungkin iya. Ada beberapa penyebab antara lain Jam kerja di media bisa dibilang cukup tinggi. Hal ini tentunya menyebabkan pekerja media lebih banyak menghabiskan waktu di lingkungan kantor atau luar rumah. Lah terus?


Nah, di sini nih mungkin banget ketemu lawan jenis yang yah, mendekati sosok idaman selama ini. Atau kalaupun nggak, ketemu aja sosok yang bisa pada akhirnya bisa jadi pembanding dengan yang udah ada di rumah.


Buat yang nggak ganjen bin kecentilan, mungkin awalnya hanya temenan. Sering makan siang bareng, ngobrol sana sini, atau ditugaskan barengan, lama-lama jadi dekat, menemukan kenyamanan, lalu jadi deh ada pembanding. Kalo cerita sama si A lebih enak, lebih nyambung. Atau, si A itu perhatian banget deh sama gue. Dan seteterusnya. Mulai deh muncul gelora-gelora dalam dada yang bikin kita semangat ke kantor atau kerja.


Belum lagi pekerja media yang sering tugas ke luar kota. Menghabiskan waktu bersama, siang malam, beberapa hari bersama.


Yang tadinya butuh karena kerja, berubah jadi butuh karena ingin. Nah lho!


Gue sendiri pernahlah pastinya ngalamin hal serupa. Dulu pas zaman single masih suka kecentilan, ada aja teman yang tadinya sekedar butuh karena kerjaan, kemudian berkembang jadi butuh karena ingin. Ciyeh!


Banyaklah cerita yang gue dengar atau malah terjadi di depan mata kepala sendiri, bagaimana sebuah rasa yang harusnya hanya sesaat malah jadi lanjut. Dari yang sesama single, satu single satu double (udah kewong maksudnya), atau bahkan yang keduanya double. Mulai dari sesama rekan kerja, teman di lapangan (buat yang di media kan sering ketemu tuh kalo liputan, misalnya), sama klien, atau sama orang yang diwawancara.

Serem? Ya dulu sih lihatnya biasa aja. Serius deh, malah udah kaya tutup mata aja pas tau si A selingkuh sama B, atau C yang terlihat dari luar family man banget ternyata kecintaan sama si D. Udah biasa banget jadi ngeliat itu semua di depan mata.


Kalo sekarang rada serem dan sebel karena menurut gue selingkuh adalah perbuatan paling pengecut yang dilakukan oleh seseorang. Kenapa? Apapun alasannya, buat gue selingkuh nggak bener, ga adil buat pasangannya. Mau alasan lo pasangan lo ga perhatian kek, atau pasangan lo selingkuh duluan kek. Sama aja. Kalo emang ga perhatian atau selingkuh duluan, selingkuh itu bukan solusinya keles.


Mungkin gue jadi kenceng karena saat ini status gue sudah menikah, ya. Kebayang aja gitu gimana rasanya diselingkuhin pasangan.

Selanjutnya, menolak habis-habisan stigma di atas.


Pernah dengar tersebarnya video sesama PNS yang lagi berasikmasyuk padahal bukan suami istri? Atau pernah dengar bos selingkuh sama sekretaris?


Nah kan, selingkuh bukan cuma milik pekerja media, artis atau politisi dan pejabat aja. Selingkuh itu bagaikan jodoh, jorok bok. Dia nggak mandang status, jabatan, harta, pendidikan, dst. Yang penting ada kesempatan, maka pintu menuju selingkuhpun terbuka lebar dan tak hanya selebar daun kelor.


Yang ke dua ini nggak usah dibahas panjang lebar kali ya.



Akhir kata, selingkuh bisa dilakukan oleh siapa saja, kapan saja dan dalam bentuk beragam. Heh, beragam? Iyalah. Temen gue pernah kok suaminya selingkuh via Twitter. Pernah curhatnya ditulis di Mommies Daily.


Ah kalo mau ngomongin potensi socmed sebagai gerbang perselingkuhan mah bisa jadi topik bahasan sendiri. Maybe ill write about it someday.


Eh btw, siapa yang pernah menyaksikan perselingkuhan? Gimana rasanya tuh, share dong! 

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

20 comments:

  1. bukanbuat pekerja aja ya, jaman kuliah temen deketku pacarnya selingkuh dan aku kenal juga hehehe

    ReplyDelete
  2. Menurut saya gak cuma media sih... semua tetap kembali ke pribadi masing-masing :)

    ReplyDelete
  3. saya.....
    speechless mbak. rasanya gak pengen tau aja, trs pergi jauh2 dr sana...

    ReplyDelete
  4. HOAAAAA ini kalau ceritain jadi panjang. Karena, di kantorku, ada banget. Dan, errrr, ini double-double T___T
    ngeri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiyaaah.. Kan ga cuma media ya Feen.. -_-'

      Delete
  5. Saya belom pernah menyaksikan langsung sih Mbak dan semoga gak akan deket-deket. Memang medsos potensial banget dipake buat laba-laba ama orang lain. Apalagi bikin akun anonim gampang banget ya Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeeeet.. Pake nama asli aja bisa x_x

      Delete
  6. Selingkuh mengerikan... menakutkan...
    Dimana aja bisa terjadi...

    Nah... permasalahannya yang lebih gila adalah... ketika pasangannya selingkuh sama sahabatnya sendiri... Aduuuh rasanya gimana gitu ya mba... yang denger aja rasanya mau pingsan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yaaa? Dan kamu kenal Mona? Omaygaaaat.. pasti rasanya nggak enak banget x_x

      Delete
  7. Nggg.. waktu gw sekantor sama laki gw jaman pacaran dulu kebetulan di media ya.

    Dan waktu itu selingkuh itu udah menjadi budaya,dari bos ampe level staff,dan istilahnya pacar kantor. Karena jam kerja yang lama jadi trus kadang ga langsung pulang,ya hang out lah, nonton bareng lah,makan bareng lah.
    Itu jadi bahan gosipan kita waktu pacaran ahaha

    Yang bikin jengah ada waktu hangout bareng musti bersikap gimana kalo pasangan2 selingkuh ini ikutan, bareng kita yang inosen ini ahaha. Paling gong waktu pasangan resmi juga ikut.
    Susah banget poker face.

    Akhirnya gw langsung pulang aja or pacaran berdua aja abis males,anak sma aja ga gitu amat peer pressurenya.

    Untung sekarang dah ga disana lagi,dan laki gw yang tertinggal tetap menyuplai gosipnya hehehe.. cowok kok lebih bisa cuek ya beginian?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayanya karena cowok males ngerumpiin orang lain deh. Kebayang ga lo, laki sama laki ngomongin laki yang selingkuh :D nggak banget ya? hihihihi..

      Duh, iya itu awkward moment bangeeeeet.. mendingan ga usah ada deket2 situ yaaa

      Delete
  8. aku ketemu pacar juga di media, mba Lita *eh
    habis ketemu dari media terus kabur.. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Setidaknya ada hal positifnya ya, Ndre :))

      Delete
  9. aq pernah dijadiin tempat curhat temen kantor yang ngaku selingkuh sama temen satu kantor juga, jadi qta ber3 itu satu kantor. dan aq bingung nanggepinnya... mau langsung bilang gak baik salah, cuma dengerin juga ga sesuai hati nurani....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh pasti bingung banget ya, kalo dijadiin tempat curhat orang yang selingkuh. Rasanya mendingan ga tau aja..

      Delete
  10. Hai Mba.. Hari ini baru liat IG Mba trus iseng maen ke blog Mba.. BW2, nemu tulisan ini.. Bisa dibilang, saya diselingkuhi Mba.. Benar adanya, ngga mandang kita kerja di mana sama siapa, tapi emang diri kita sendiri lah yang membuat batasan..

    Rasanya diselingkuhi apa? Hanya Tuhan yang tau.. hehehe..

    Terima kasih untuk tulisan blog Mba ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. HI Dee, Im so sorry to hear that :(

      Mudah2an masalahnya udah selesai dengan baik ya *hugs*

      Delete