Menitipkan Anak Di Daycare: Yay or Nay?

Beberapa tahun yang silam, sebagian orang di Indonesia, menitipkan anak di daycare masih belum lazim.

Apa nggak kasian sama anaknya diurus sama orang yang ga kenal? Bisa dipercaya nggak? Emang nenek/ tante/ budhe/ dkk-nya ga ada yang bisa bantu jagain apa? Atau yang paling pahit, makanya perempuan tuh di rumah aja!

Err..

Tapi makin ke sini (baca: semakin sulitnya cari 'mbak' yang setia dan memenuhi standar masing-masing), maka daycare pun bisa dijadikan alternatif.

Gue, jujur aja belum pernah menitipkan Langit di daycare manapun.

Alhamdulillah punya mbak yang bantu  ngasuh Langit sejak bayi, dia juga udah ikut nyokap sejak masih kecil. Jadi lebih kaya adik gue aja sih. Pernah sih memiliki masalah per-mbak-an waktu si mbak ini harus stay di kampung untuk jaga ibunya yang sakit.

Walaupun cukup repot, tapi masalah yang jaga anak alternatif gue banyak. Ada nyokap yang siap sedia jagain cucunya. Belum lagi tante-tante gue yang waktu itu belum pada punya cucu, menerima ketitipan Langit dengan tangan terbuka. Amanlah.

Opsi daycare pun ga ada dalam benak gue.

Setidaknya sampai kemarin sebelum gue datang ke launching-nya Taman Main Daycare.



Sebelumnya gue pernah ke beberapa daycare untuk keperluan kerjaan. Pandangan gue tentang daycare saat itu adalah mahal. Haha. Maklum #ibubijak

Hal yang membuat gue berubah pandangan antara lain karena suasana di Taman Main ini hangat. Mungkin karena bentuknya rumah, ya, sementara yang pernah gue kunjungi rata-rata di gedung gitu. Bentuk bangunan Taman Main yang terletak di Jl. Wijaya XVI no. 23 ini dari luar buat gue mengingatkan akan rumah nenek. Rumah zaman dulu tapi yang lapang dan banyak jendela.

Begitu masuk pintu depan, di ruang tengah yang menjadi pusat kegiatan itu ada mock up pohon besar yang bisa bikin anak-anak berimajinasi sama rumah pohon. Di dinding kiri berjajar buku-buku dan aneka mainan yang udah pasti bikin anak-anak betah. Di sebelah kanan ada aneka set meja kursi berbagai macam bentuk. Ruangan di belakangnya ada semacam ruang makan dan dapur lalu di halaman belakang ada bak pasir yang pasti bikin anak-anak anteng. Di dekat halaman belakang ada ruang aktivitas.
  





Kayanya nih bakal digunakan buat aktivitas crafting kalo liat perlengkapan yang ada di sana. 

Oiya, kamar tidurnya juara sih. Dibagi 2 antara baby dan toddler atau yang sebesar Langit. Coba lihat bunk bed buat anak seusia Langit ini:





Selain suasana yang hangat dan ramah, di Taman Main juga memiliki komitmen bahwa 1 pengasuh maksimal hanya memegang 2 anak. Sounds promising ya..

Untuk masalah harga, yang bikin gue senang sih karena mereka bisa lepasan alias daily basis. Sebulan itu sekitar 4 juta, dan per hari di weekdays 300 ribu, weekend 600 ribu untuk full day alias dua kali lipat dari harga weekdays.

Mahal? Bocoran nih, menurut pihak Taman Main harga di akhir pekan masih bisa nego lho! Begitupun kalau mau ambil paket bulanan bisa customized. Misalnya nih, mau seminggu hanya 3 atau 2 kali karena di hari lainnya ada orang yang bisa mengasuh Si Kecil, dan seterusnya. Pokoknya bebas deh!

Keterangan lebih lanjut sih, lihat aja langsung ke situsnya di www.tamanmain.co.id

Buat gue, ada hal-hal yang memang sebaiknya dipikirkan ada harga ada rupa. Ya ga sih?

Kaya misalnya nih, lo ditawarin lipstik MAC harga 50 ribu dan klaim bahwa barangnya BNIB alias brand bew in box percaya ga? Atau Naked Palette harga 100 ribu, kan ga mungkin?

Mungkin analoginya agak jauh ya, tapi ngerti kan ya maksud gue..

Menurut gue sistem lepasan ini berguna banget buat kita, orangtua yang sebenernya udah ada infrastruktur di rumah (baca: pengasuh baik itu mbak atau nitip sama ortu)  tapi kemudian di saat-saat tertentu si anak ga ada yang jaga. Misal, mbak mudik dadakan, ibu kita lagi ga enak badan, dst dsb.

Sekarang sih, malah kepikiran kalo suatu hari nanti bakal nitipin Langit di daycare. Mungkin misalnya saat gue mau kondangan di daerah dekat situ yang bakal makan waktu dan Langit nggak betah atau gue ada kerjaan di daerah sana lalu Langit nggak bisa ikut dan nggak ada yang jaga. Bisa jadi pilihan kan?

Kesimpulannya buat gue nih, gue sih yay aja menitipkan anak di daycare. Selama tempat penitipan anak tersebut terjamin keamanan dan kebersihannya. Gue nggak perlu yang bagus mentereng atau lokasi bonafid, yang penting aman (mengingat keamanan zaman sekarang ini rada…) dan anaknya betah, dan harga reasonable, bungkus!

Btw, launching Taman Main sendiri kemarin seru! Walaupun Langit nggak ketemu teman sebaya, tapi dia betah banget di bagian face dan body painting plus minta nail art segala. Oh iya, jangan lupa dengan balon-balonan yang dibentuk-bentuk itu. Dia minta bikinin tiara ala princess dan pedang super girl, haha





Kalau kalian gimana, ada nggak sih alasan tertentu kenapa menggunakan daycare atau tidak menggunakan daycare?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. Mbak Lita, makasih banget informasinya. Pas baca pertama kali tadi sampe mencelos saya. Takut ada isi postingan yang menitipkan anak itu nana nini nana nini. hihihi. Karena saya sendiri sudah nitip anak ke daycare dari umur 2 bulan. Makasih banget ya Mbak informasinya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Iyaa suka nyes kalo denger cerita2 serem yg terjadi di daycare. Mudah2an ga terjadi sama anak2 kita ya..

      Delete
  2. Kirain di kisaran galaxy lit :D

    ReplyDelete
  3. Wahh kmrn sempet dibikinin tiara toh... sampe mobil tameng Rafa pecah dong dan dia nangis. Hahaha... iya bgt mbak, aku jg jd kepikuran u nitipin Rafa ke day care semacam Taman Main ini klo pas lg ada kerjaan yg ga bs bw anak. Seru soalnyaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. Kalo Langit pas pulang pedangnya yg pecah, hahahaha..

      Delete