Banjiiiiir!

Gue akrab sama banjir. Foto-foto gue jaman kecil udah nggak bersisa karena kebawa banjir. Ya, dulu keluarga kami tinggal ga jauh dari bantaran sungai yang kalo hujan banyak (eh, deras) bakal kebanjiran.

Terus, pas zaman SD, kami pindah ke sebuah perumahan, yang ternyata langganan banjir. Untung, sih, ga selalu masuk rumah. Paling hanya 1-2x masuk ke rumah setinggi betis lah. Pernah banjir ini datang pas lagi bulan puasa. Gue sama kakak gue tidur di dalam mobil (yang kebetulan tinggi), sahur juga dalam mobil.

Sedih?
Wah, nggak sama sekali! Gue malah salah satu yang gembira kalo kebanjiran. Haha. Serius! Sama anak-anak komplek sering banget main perahu karet keliling komplek, atau naik sepeda banjir-banjiran, atau ya cuma keliling komplek aja rasain banjir. Aneh? Nggak. Masih anak-anak bok, dibawa senang aja. Eh, tapi sampe SMA, kalo komplek kebanjiran, tetap senang, sih. Copot sepatu pas pulang sekolah dari depan komplek, jalan kaki, deh, sambil menikmati rintik hujan dan rendaman kaki di air sungai yang meluap.

Agak lupa persisnya kapan diawali istilah Banjir 5 Tahunan, tapi terakhir yang gue inget banget tahun 2007. Gue ngantor, lalu kantor dipulangkan lebih cepat karena kondisi sudah mengkhawatirkan. Kebetulan gue bawa mobil, jam 4 jalan dari kantor di Citra Graha. 15 menit udah sampe Pancoran, dong. Terus keluar dari Pancoran tebak jam berapa? Yak, jam 8 malam x_x

Sabtu, Jakarta dikepung banjir. Bukan hal yang aneh, pasti, ya. Sejak jaman Belanda juga udah pernah ngalami banjir besar, kok.

Kenapa?
Pertama, karena Jakarta memang dibangun di lokasi yang bentuknya menyerupai cekungan.
Ditambah lagi, pembangunan Jakarta semakin menggila. Berasanya sejak zaman Sutiyoso, ya, cmiiw, si Bapak Pembangunan Mal Jakarta (dan diteruskan oleh Si Kumis). Pembangunan aneka gedung semakin menjadi kadang (dan sepertinya kebanyakan) nggak memedulikan AMDAL. Bukan hanya RTH dirampas, tapi juga bikin tata kota nggak kece. Misal, Balai Sarbini yang klasik itu sekarang malah dikelilingi oleh angkuhnya Plasa Semanggi. Dan mal ini, ya, bikin makin semrawut aja lalin seputar situ *sigh*

Banyak banget juga daerah yang tadinya nggak banjir jadi banjir. Contoh yang paling gue inget, Cawang UKI itu seinget gue ga pernah banjir. Eh tapi sejak pembangunan apartemen dan aneka gedung sekitar situ, banjir mulu :(

Mana lagi, ya? Casablanca? Sabtu kemarin banjir dekat Ambasador. Ya, menurut ngana? Sederetan itu udah berapa mal dan gedung baru yang dibangun dalam kurun waktu 2 tahun ini?

Kedua, Jakarta dilintasi sungai yang cukup besar, Ciliwung. Dimana sungai ini menampung air dari Bendungan Katulampa, Bogor. Air dari bendungan ini merupakan tampungan dari Puncak, Bogor. Nah, di Puncak, tau ndiri, dong, pembangunan villa, resort, endesbre itu kaya apa?

Ditambah lagi, sepanjang bantaran sungai itu, jadi tempat tinggal warga. Tempat tinggal doang, sih, nggak masalah. Yang masalah adalah, mereka menjadikan sungai sebagai tempat sampah :(
Dikata sungai bisa mengurai sampah kalian jadi pupuk atau makanan ikan? -____-

Ketiga, BMKG beberapa minggu lalu merilis berita bahwa curah hujan akan tinggi di Jakarta hingga Januari 2013.

Terus, gegara ganti gubernur, semua orang sibuk menyalahkan pak gubernur baru saat kejebak macet dan banjir. Heloh, Jokowi dipilih untuk jadi gubernur, bukan tukang sulap -___-

Bersihin sungai dari sampah, sedimen di gorong-gorong air, penyediaan alat (pompa air dsb) untuk mengatasi banjir emang cepat, tapi MENGUBAH habit manusia emang semudah membalikkan telapak tangan?

Coba, bujuk, kasih pemahaman, sosialisasi, suruh, perintah orang untuk nggak buang sampah sembarangan, bisa semuanya langsung ikuti, ga? Hah? Hah? Mana suaranya, kok, ga ada yang jawab?

Gue yakin, dari 10 orang yang lo ajari untuk buang sampah pada tempatnya, pasti akan ada 1-2 orang yang cheating untuk buang sampah sembarangan. Ya, nggak?

Emang kalo Si Kumis (atau yang lainnya) saat ini menjabat, Jakarta jadi ga banjir (kecuali kalo mereka menganggarkan dana jor-joran ke pawang hujan, ya. LOL)? Atau Jakarta kalo hujan nggak macet, gitu?

Cari kambing hitam emang paling gampang, ya. Untuk urusan apapun. Tapi, emang nggak kasihan sama kambing hitam, selalu muncul di setiap masalah, yang bahkan dia ada juga nggak (asa teu nyambung, bodo ah. Haha).

Intinyaaaaa....
Mau ga macet, ya jangan banjir. Mau ga banjir, ya jangan buang sampah sembarangan (ga mungkin, kan, gue bilang jangan hujan?).

Masalah macet, kalo capek kena macet, ya naik angkot. Gengsi naik angkot? Ya nebeng. Gengsi nebeng? Ya nikmati macetnya sambil nyetir. Jangan protes. Kan kamu menjadi salah satu penyebabnya *senyum manis*

Udah, aku bobo dulu, ah *sok imut*. Mo mimpi main banjir-banjiran!


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. gw demen sama postingan dan opininya.. hampir semuanya bener.. ya masa ada yg buang sampah kasur di sungai? buat tidur buaya kali yeee.. :P

    baru juga bentar, si jokowi udah disalahin.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aw, makasih, mak. Masalah buang sampah itu emang nyebelin banget, sih. Udah jadi kebiasaan, dan ide bank sampah dari Ahok kemaren menurut gue keren banget.

      Delete