Tentang Memanjakan Diri Sendiri


Gue ini tipe #IbuBijak banget kalo urusan pengeluaran. Mbak di rumah sampe hapal kalo gue abis belanja, “Diskon, ya, mbak?”. Haha. Sial, kesannya gue pelit amat ya?

Baca cerita #IbuBijak gue di sini deh!

Bukannya pelit, tapi kebetulan gue bukan tipe yang impulsive buyer gitu. Pasti bakal mikir panjang buat beli kebutuhan tertier dengan harga full price. Nggak harus jadi yang pertama punya, kok. Menurut gue, ya. Walaupun memang untuk beberapa barang, gue percaya sama yang namanya ada harga ada rupa :)

Lah ya, belanja bulanan aja gue pake strategi, apalagi belanja atau pengeluaran yang buat gaya-gayaan?

Tapiii, jangan anggap rendah diriku dulu. Kadang nih, sebagai buibu bekerja, gue kadang merasa perlu memanjakan diri dari hasil keringat gue sendiri. Memanjakan diri versi gue nih:

Ngopi harus enak!

Gue sering bilang kalo “Gue makan biasa aja, nggak masalah, yang penting kopi harus enak”. Haha, sok banget coffee snob, ya? 

Black Coffee, FTW!
Bukan gegayaan, tapi setelah ngobrol dengan banyak orang yang gemar kopi, kopi yang beneran itu nggak bikin asam lambung naik. Memang sih, ada jenis kopi yang acidity-nya tinggi, bisa memancing asam lambung. Makanya gue kalo ke kedai kopi, biasanya akan rajin ngobrol sama baristanya. Nanya-nanya tentang biji kopi yang ada, taste yang gue suka gimana, dan sebagainya.

Oiya, minum kopi enak menurut gue, justru nggak harus biji kopi yang internasional banget. Pernah gue pilih kopi Geisha, yang harga 1 gelasnya di atas 100 ribu. Rasanya? Buat selera gue, enakan Kopi Puntang atau Flores! Tempat kopi yang enak dan jadi favorit gue so far: Anomali [kata teman gue, nyeduh Kapal Api aja teteub enak! LOL] dan Kopi Kina. Lainnya sih banyak banget yang jadi favorit, tapi 2 ini masih teratas. Harga kopi mereka juga nggak mahal-mahal amat, sih. Tapi judulnya, kopi enak!

Makan enak!

Walaupun makan gue bisa di mana aja, tapi sesekali makan enak nggak ada salahnya. Gue nggak terlalu sering makan di tempat fancy dan masa kini. Karena menurut gue, kadang tempat-tempat masa kini hanya menjual konsep dan ambience [plus interior yang iksis buat foto-foto], rasa makanannya ya nggak bikin pengin balik lagi.

Salah satu tempat makan yang gue suka dan cukup klasik adalah Outback Steak House. Beberapa waktu lalu, gue menyambangi gerai terbaru Outback Pasaraya, Blok M. Secara udah lama banget nggak main ke Blok M [kalau lewat doang, sering], gue rada takjub dengan perubahan area parkir, dan suasananya. Ih, rindu Blok M yang dulu!

Anyway, makanan di Outback Pasaraya Blok M ini nggak jauh beda dengan gerai yang lain. Yang beda hanya di interior yang lebih masa kini nggak klasik seperti di gerai lainnya.

Kemarin karena makannya rame-rame, makanannya juga beragam banget. Ada yang pesan sirloin, salmon, chicken wing, dan seterusnya. Duh, enak-enak semua! Tapi buat gue, yang juara adalah Firecracker Salmon. Dipanggangnya perfect banget, sehingga luarnya bisa crunchy tapi dalam lembut terus topping-nya ala-ala salsa. 

Firecracker Salmon


BBQ Beef Ribs yang astaga GEDE BANGET porsinya!
Satu lagi yang juara adalah Seasoned and Seared Prime Rib. Dagingnya tebal banget, tapi tingkat kematangannya pas dan bumbunya itu, lho, meresap banget. Kok bisa, ya? Terus kemarin juga nyobain beberapa appetizer Crispy Volcano Shrimp, Butter Calamari, dan yang terakhir ini bikin bingung cara makannya: Typhoon Bloom, alias onion ring yang ditumpuk sedemikian rupa disajikan dengan dip sauce yang enak banget!

Butter Calamari
Typhoon Bloom. Gimana makannya, takut berantakaaan!
Chocolate Thunder Down Under. Gile judulnyeeee
Chocolate Chip Skillet Cookie
Ah, ini nulis tentang makanan tengah malam, salah banget ya?

Di Outback, harga start dari Rp169,000. Kayanya mahal ya? Tapi karena balik dari situ perut kenyang, dan hati riang, sehingga bikin otak jadi lebih produktif, worth it, lah!

Beli buku!

Urusan buku, gue lemah. Nggak harus selalu beli buku terbaru, tapi kalau ada penulis favorit yang baru ngeluarin buku, most likely bakal beli. 


Buku adalah salah satu barang yang belinya nggak nunggu diskon. Tapi kalo udah diskon, bisa kalap. Contoh kemarin pas Harbolnas, @gramediadotcom bikin diskon gede-gedean, aku kalap kak! Walaupun berujung pada penyesalan, karena bukunya nggak diantar semua sampe sekarang.

Oiya, urusan beli buku, gue sangat random. Jarang banget gue baca review orang lain sebelum membeli. Karena menurut gue pilihan buku itu personal. Gue bilang bagus, belum tentu lo bilang bagus. Gue suka, belum tentu lo suka. Jadi gue beli buku itu, ya berdasarkan penulisnya, sinopsis yang tertera di buku, kadang hanya karena cover yang bagus, judul yang keren, atau lagi diskon. Teteub ya, ujungnya #IbuBijak

Skincare yang proper

Gue nggak sanggup sih, ngabisin duit buat beli skincare terkini yang harganya mahal bener. Gue beli skincare kalo dirasa itu produk cocok, harganya masuk akal, dan mudah didapat. Gue mau ngeluarin duit lebih buat skincare, kalau udah terbukti bahwa gue cocok pake itu produk. Contohnya: FTE-nya SKII.

Lainnya? Trial and error, memang. Tapi satu yang pasti, skincare yang gue coba harus yang proper. Maksudnya, sesuai dengan kebutuhan kulit, dari produsen terpercaya [ogah banget pake produk yang diiklan-iklanin di media sosial sama sista-sista pemutih kulit], pokoknya nggak ngikutin trend eh, gue mah, anaknya.

Apa lagi, ya? Kalau belanja baju, gue pasti nunggu yang diskon seperti pernah gue ceritain di sini. Travelling? Selama ada yang promo/ murah, ngapain yang mahal? Kalo dulu sebelum nyetir ke mana-mana sendiri, sih, palingan naik taksi tanpa mikirin argo. Haha. cemen aman ya, memanjakan diri sendirinya?

Kalo elo gimana?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

5 comments:

  1. Hayah itu steak sama cokelatnya menggoda sekali kakak.... :D
    By the way aku lagi nahan diri buat ga impulsif sama godaan iklan skincare. Berusaha setia sama pilihan sekarang dan moga cocok hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku aja lihat fotonya jadi ngiler lagi :))

      Skincare emang tiada tanding godaannya, deh. Hahaha!

      Delete
  2. Kalo aku biasanya beli baju gapapa murah, asal tas sama sepatu jangan murahan. Biasanya kalo harganya mahal aku rela-relain nabung. Soalnya kedua hal ini pasti awet sih, dibanding baju yang bentar-bentar pengen beli lagi. Jadi kenapa harus beli yang mahal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh samaaa, aku juga baju nggak masalah, yang penting tas/ sepatu yang beneran. Soalnya baju kan ganti mulu, ya. Tas sama sepatu lebih essentials gitu :)

      Delete
  3. yaaahhhh salah banget gw mampir ke sini jam 2 malem, niat abis ini mau tidur malah jadi kelaparan liat foto2 outbacknya yg zuper bikin ngiler ituh!

    ReplyDelete