Cerita Si #IbuBijak



Kalo pada ngeh, gue sering banget menggunakan hashtag #ibubijak. Apa sih sebenarnya? 

Jadi ringkasnya sih, #ibubijak ini menurut gue adalah buibu yang pintar mengatur keuangan. Bukan, bukan pelit. Tapi lebih ke bijak mana yang boleh dikeluarin duit lebih, mana yang bisa dimanfaatin, dan seterusnya. Bukan ke arah irit tapi lho ya! Misalnya apa sih? Gini nih:

Manfaatin kartu kredit 

Banyak yang parno sama kartu kredit. Sebenernya, punya kartu kredit nggak apa-apa lho. Tapi yang penting, duitnya ada. 

Jadi kalo gesek kartu kredit itu lebih karena memanfaatkan promo yang akan didapat, bukan sebagai pengganti duit. Contoh, beli tiket ke tempat hiburan anak kalo pake CC yang kita punya buy 1 get 1, kalo pake cash ya harus bayar full atau makan di resto tertentu kalo pake CC yang kita punya diskon 20%, dan seterusnya. Lumayan kan? Penghematan! 

Salah satu piknik #GankJemputan yang bermodalkan program buy 1 get 1 dari salah satu CC di Waterpark Jakarta :)

Tapi ingat, setelah bayar makan atau ajak anak jalan-jalan, CC langsung harus dibayar full ya. 

Cicilan 0% boleh nggak? 
Boleh banget. Tapi bukan berarti semena-mena semua dicicil 0% lho, ya. Dalam teori perencanaan keuangan, ada porsi yang udah jelas pembagian pos keuangan. Misalnya cicilan hanya boleh 30% dari total pendapatan per bulan. Jadi kalo gaji sejuta, ya jatah cicilan cuma boleh 300 ribu kan? Nggak boleh tuh nyicil hp dibarengi kamera, laptop apalagi mobil :D

Diskon

Gue ini banci diskon. Seriusan. Apalagi kalo yang diskon adalah barang pribadi yang pasti gue pake seperti pembalut, body lotion, sabun, dkk. Baju sepatu mah jangan disebut, yes.

Mbak di rumah sampe hapal kalo gue bawa belanjaan banyak pasti komennya, "ini jadi berapa mbak harganya?", sambil benahin belanjaan. Haha. Rese, ketauan amat modal diskonannya. 

Nggak usah barang yang awet, wong zaman dulu di FDN itu kan deket sama salah satu supermarket. Nah supermarket ini kalo di atas jam 4 sore buah, sayur dan daging-dagingan atau ayam pada diskon. Gue bela-belain lho, belanjanya di atas jam 4. Haha. Gila ya? Soalnya lumayan banget cuy, buahnya itu bisa kaya orang kalap belanjanya secara di rumah doyan buah semua kan. Terus daging/ ayam sampe rumah langsung diolah setengah matang, masuk freezer! 

Nggak gengsi? Nggak lah. Karena gue anak yang ramah, sampe ikrib sama mbak dan mas supermarket itu, yang ada mereka milihin produk yang masih bagus :) 

Cerita tentang gue dan diskon ada di sini.Tapi gue nggak semena-mena HARUS diskon, karena gue percaya ada harga ada rupa :) 

Tukar poin/ Stamp

Kartu-kartu membership di beberapa tenant itu lumayan lho kalo dipikir-pikir. Apalagi kalo lo aktif belanja di satu tempat tersebut. Ada yang poinnya bisa ditukar dengan produk tertentu atau ada juga yang dapet potongan harga. 

Salah satu kartu membership yang gue punya adalah alfa card. Duile, ye, secara alfa ada di mana-mana, dan dalam seminggu coba lo hitung berapa kali mengunjungi alfa. Rugi amat kalo nggak punya member card-nya. 

Baru-baru ini di alfa juga lagi ada promo yang buibu banget nih! Setiap belanja di Alfamart senilai Rp30 ribu akan mendapatkan 1 stamp. Nah, kalau di belanjaan kita ada produk sponsor, seperti  Susu DANCOW, Mami Poko, Coca Cola, Keju Cheddar, dan lainnya akan mendapatkan ekstra stamp.

Program Kejutan Awal Tahun [KAT] 2017 ini juga bisa versi aplikasi yaitu Digital Alfastamp Apps versi 2.0. Kalo lo udah punya aplikasinya, malah bisa dapet ekstra stamp saat pengaktifan stamp pertama kali.

Terus kalau udah ngumpulin stamp bisa ditukar apa aja sih?


Ini ibuibu pasti demen. Ada produk peralatan masak premium dari Eropa; Royal VKB Cookware. Jadi lo hanya ngumpulin 10 stamp fisik, bisa untuk menebus Royal VKB Cookware senilai 300 ribu. Ini hemat 85 persen! #IbuBijak banget nggak sih?

Kebetulan gue udah nebus stamp-nya [saking seringnya belanja di Alfa bok], terus menurut gue, Royal Cookware ini kece sih. Walaupun gue masaknya Cuma gitu-gitu doing, tapi berasa banget sih bedanya sama cookware yang lain. Terutama karena gampang banget dibersihin!

Nggak sampai di situ aja sis. Kalau udah nukerin stamp dengan Royal Cookware, lo juga bisa ikut undian yang hadiahnya paket tour ke Belanda. Iya, Belanda!

Karena gue #IbuBijak, jadi ya daripada itu hasil belanjaan di Alfa nggak diapa-apain kan mendingan buat ngumpulin stamp. Dapet syukur, nggak dapet yang penting udah dapet Royal Cookware :D



Selain poin kartu membership ada juga poin dari provider telepon. Nah ini mayan banget buat tuker sama jajanan nggak penting di mal. Dulu mah gue nggak pernah peduliin poin-poin beginian. Terus lama-lama kok rugi amat ya gue udah jadi pelanggan provider tersebut belasan tahun nggak pernah dapet apa-apa, poin gue alhasil hangus doang. Ikut lelang-lelang/ kuis yang tuker poin kaga pernah menang. Ya mendingan gue tuker sama jajanan dong ah! #nggakmaurugi

Ada lagi nggak cara lo menjadi #IbuBijak nan bermartabat? Share dong, supaya kita bijak bersama demi masa depan keluarga :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment