Traveling Light with Kids



Banyak buibu ngeluh kalo traveling terutama saat packing. Emang sih, ya, udah terbukti perempuan itu barang bawaannya lebih banyak daripada laki-laki. Heits jangan menuduh gue seksis, tapi di atas kertas aja kan udah jelas pakaian dalam aja kalo laki cuma 1 sementara perempuan butuh 2. YA KAN? 

Packing barang sendiri aja ribet, apalagi pas udah punya anak? Mana bisa bawa barang sedikit? Mana bisa backpackingan? Gila kalik! 

Bisa kok.


Ini kiatnya:

Bikin catatan apa aja yang harus dibawa

Ini penting banget. Bikin list yang paling lengkap dulu,versi ideal ceritanya. Nanti dari situ baru akan ketahuan mana yang wajib dibawa, mana yang bisa dibeli di jalan, dan seterusnya. 
Contoh, nggak usahlah ribet bawa bekal yang banyak. Di jalan pasti ketemu warung, apalagi indomaret yang di kaki Gunung Bunder aja ada. Jadi, shantay! 

Simulasi pakaian

Kalo gue, bikin tabel. Duile banget nggak? Haha. 

Jadi gini, gue ini nggak ribet sama dandanan muka. Selama pake alis dan sunblock, im good to go. Tapi kalo masalah pakaian, HASTAGAH. Udah rahasia umum di rumah, bahwa gue ribet sama baju. Bahkan udah sampe depan gang rumah aja kalo gue mau ganti baju, ya gue bakal balik lagi untuk ganti baju. 

Jadi, ini tidak main-main. 



Gue akan bikin tabel dari hari berangkat, selama di sana dan pulang. Nah, masing-masing kolom gue isi dengan pakaian mana yang akan gue pake. Karena berkerudung, lengkap deh sama kerudung yang dipake. Penyusunan pakaian ini akan lebih mudah kalau kita tau itinerary saat traveling. Atau kalo jalan-jalannya santai, pakaian yang menyesuaikan itin. Haha. 

Ini bukan semata-mata keribetan gue lho. Tapi dengan menyusun kaya gini, gue jadi tahu celana hanya butuh berapa biji, kaos butuh berapa, dst. Sistem ini gue lakukan juga untuk packing baju Langit. Jadi lebih ringan kan, ga ada yang namanya kelebihan bawa baju atau kurang, mungkin? 
Oiya, tapi gue selalu melebihkan 1-2 potong baju untuk cadangan. 

Jenis pakaian yang dibawa juga harus diperhatikan. Kalo gue prefer 2 pieces karena bisa mix and match, bahan pakaian juga gue pilih yang ringan dan nggak gampang lecek. Penting banget nih kalo backpackingan!

Gue pernah ceritain hal tersebut di blogpost gue ini, di mana gue pergi ke Nias sendiri 3 hari 2 malam [kemudian karena ada cuaca buruk dan segala macam jadi molor hingga 5 hari] cuma bawa 1 ransel :D

Rencanakan jumlah tas yang akan dibawa 

Kemarin waktu ke Karimunjawa, gue bawa 1 carrier untuk keperluan selama di lokasi,  1 tas untuk bawa barang sehari-hari dan 1 ransel Langit isi barang-barang kurang penting yang bisa menyamankan Langit seperti buku cerita, buku gambar dan pensil, kartu, mainan, camilan dan mukena. 

Sesimpel itu lah bawaan kami buat 4 hari 3 malam. 

Itu kalau backpacking-an yang notabene naik kendaraan umum. Kalau naik kendaraan sendiri, misalnya road trip Bekasi Sumatera selama seminggu, bawaan sekeluarga juga nggak akan lebih dari baju sekoper ukuran kabin dan 1 tas untuk camilan plus mainan Langit.

Ah, gara-gara nulis ini jadi kangen laut, pantai, gunung dan segala macamnya! 




Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Baru beres piknik ke Bali 7 hari bawa anak krucil (umur3thn). Waktu mo packing.. buka lemari.. lah... bingung gw kenapa baju dia dikit banget di lemari.

    Oalaaa.. oma nya dah semangat '45 packing untuk si krucil. Ngeboyong ampir semua baju di lemari (celana panjang 20, celana pendek 20, baju atasan 20, dress,baju renang, piayama 8set dll) pantessss aja lemari kosong. Heboh bener

    Mengingat cuma beli bagasi 20kg. Di-cut sebagian, dengan asumsi kalo dalam 2 hari banyak baju kotor kita ke laundry/cuci-jemur di WC. Realita survive2 aja kok. Justru kalo dah kebanyakan barang, sutrisno (read:stress) sendiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah, kalo pergi lebih dari 4 hari malah enak ya bisa prediksi cuci baju di lokasi. Hahaha, Jadi intinya mah bawa baju buat 3 hari aja, sisanya recycle :p

      Delete
  2. Nyoi bu kadang suka heboh ama urusan baju yg berujung pd cuma ngeberatin doang n ngga kepake😱😱😱

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya bangeeeet... abis itu kalo nggak kepake, nyesel kemudian :))

      Delete