Mengenai Ketergantungan



Call me belagu. Gue ini tipe orang yang nggak mau memiliki ketergantungan terhadap sesuatu atau seseorang. Contoh kecil, mau nonton film baru. Kalo gue merasa gue harus dan pengin nonton tapi nggak ada teman, ya gue bakal nonton sendiri. Makan sendiri, ngopi sendiri, olahraga sendiri, y ague lakukan apa yang harus gue lakukan tanpa harus merasa ‘lebih enak kalau ada temannya’.

Ya elo enak Lit, cuek.




Nggak juga sih. Kadang juga suka nggak PD misalnya mau ngopi di tempat hipster tapi konon kopinya enak. Ya kalo emang nggak PD, gue nggak akan jalanin itu. Bagi gue, kita yang tau batas diri kita sendiri ya semampunya aja. Sekuatnya.

Demikian dengan hal lain, gue nggak mau memiliki ketergantungan. Mungkin ini sebabnya gue nggak jadi pecandu narkoba. Haha. Ih amit-amit...

Maksudnya, gue akan makan, minum, atau ngapain pun ya sesukanya gue aja. Kalo gue mau, ya gue lakukan. Kalo lagi nggak mau ya nggak.

Ngopi misalnya, banyak teman yang bilang mereka kalo nggak ngopi sehari kepala bisa pusing, otak nggak bisa mikir, dan sebagainya. Buat gue? Dengan ngopi emang kerja itu kadang lebih enak. Kalo nggak ngopi? Ya tetap bisa mikir juga. Tetap bisa kerja, lah.
Walaupun kopi enak banget sih, emang..

Atau merokok. Gue ini sempat perokok yang cukup berat. Tapi begitu bulan puasa atau dalam kondisi yang nggak memungkinkan gue untuk merokok, ya gue nggak akan merokok. Santai aja gitu.
Walaupun merokok itu enak banget juga, sih..

Atau lagi nih, ada orang yang memiliki comfort food tertentu kalau misalnya lagi sakit, lagi sedih atau lagi pengin makan enak. Kalau gue, karena pemakan segala, jadi ya kalo mau makan bakwan, ya gue beli bakwan. Mau makan sayur asem, ya aku makan sayur asem. Gitu aja. Ga pake rempong :D
Walau kadang kalo kepengen martabak, pasti bakal gue kejar ke manapun..
 
Salah satu contoh gue nggak mau tergantung sama sesuatu adalah, gue nggak suka nonton film seri. Maksudnya film seri yang nyambung dari satu episode ke episode yang lain gitu. Mungkin terakhir gue nonton film seri model gitu adalah Meteor Garden, ya? Tapi itu berarti kan ketika kehidupan belum se-complicated saat ini yaaaa :D

Buat gue, rasanya hidup ribet aja gitu harus duduk manis depan TV di hari tertentu jam tertentu untuk mantengin kelanjutan sebuah cerita. Ih, repot!

Makanya gue lebih suka yang seperti CSI atau bahkan Desperate Housewives masih oke lah. Karena mereka ini kan tipenya 1 episode ceritanya beda-beda, hanya benang merahnya aja yang nyambung (CSI itu lab criminal, Desperate Housewives dengan lokasi dan intrik-intrik)

Atau mungkin gue ini tipe yang tingkat adaptasinya tinggi terhadap perubahan? Entahlah. Saat menghadapi perubahan gue emang jarang protes. Jarang marah. Gue tipe yang lebih ngikutin aja mau dibawa ke mana perubahan itu. Kalau kuat, gue jalanin. Kalau nggak kuat, gue cabut. Itu aja sih.

Bahagia itu kita yang bikin. Bukan karena secangkir kopi, semangkok bakso atau sebatang rokok. Ya nggak?
Saat ini ketergantungan gue adalah pada aplikasi Uber dan Gojek :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

3 comments:

  1. Sama banget mengenai TV series haha. Aku juga gak suka nonton yg musti nyambung menyambung. Sekarang doyan nonton variety show atau reality show gitu aja, terutama yg ke-korea-an haha. Kalo dulu aku sering negatif nganggep aku susah berkomitmen lol. Tp dari baca ini aku pilih berpikiran positif aja deh ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya ya bisa dikaitkan sama perihal komitmen juga? Tapi kita mah positif thinking aja dulu ya *eh apa sih*

      Delete
  2. Gw setuju banget sm postingan ini mba litaa,hahaha. Sampai pada line terakhir, ketergantungan sama ojek dan taksi online. Oh my ini gw banget,hahaha.

    ReplyDelete