Cerita Lebaran 2016



Haiii…gimana lebarannya?

Lebaran gue kali ini, WARBIYASAK!

Warbiyasaknya kenafaaa?

Pertama, karena keluarga kami kebagian hosting lebaran buat keluarga besar nyokap di hari pertama lalu seperti biasa, di hari kedua keluarga bokap yang datang.

Hari pertama, keluarga nyokap tuh besar banget! Saudara nyokap aja ada 9 orang, anak-anak mereka (yang berarti sepupu gue) ada lebih dari 20, anak-anaknya para sepupu yang udah menikah ada sekitar 26. Yaaa sekitar 80 orang lah ngumpul!

ini sepupu baru sepertiganya

ini juga cuma ber-7
Jadi acara lebaran kemarin sekalian arisan keluarga, gue yang dapet. Nah karena rumah gue kecil, maka acara digeser ke rumah kakak gue yang lebih lega dan memungkinkan untuk menampung more than 50 person.

Urusan lokasi beres, bagaimana dengan makanan?

Nah ini dia yang seru!

Masak buat banyak orang, nyokap gue jagoannya. Tapi kan nggak mungkin nyokap melakukan semuanya sendiri?  You know, seperti marut papaya buat sayur, ngaduk rendang, parut kelapa, potong-potong ketupat, dan seterusnya dan sebagainya. Siapakah yang bertanggungjawab akan semua hal di atas selain gue dan kakak gue, anak-anaknya yang keren dan rajin ini? *plak*

ketupat nyokap, nggak ada lawan! (buat gue)

Hari Senin, Nyokap masak rendang. Kebetulan Senin gue masih di rumah, karena urusan domestic yang nggak bisa ditinggal (baca: cucian, sis). Selasa gue baru ke rumah kakak gue untuk bantu-bantuin masak, walaupun ternyata nggak guna karena proses masak udah kelar, gue kesorean datangnya karena lagi-lagi urusan domestic (baca: nyetrika, sis).

Habis buka puasa, mulai berhitung apa yang kurang dan masih harus dibeli. Ternyata kerupuk yang belum ada dan harus beli kue ke Maharani. Buat #anakTimur, biasannya tau deh Maharani. Ini toko kue di Pondok Kopi paling heits sejak gue masih SD. Menjelang lebaran udah pasti habis-habisan deh kue-kue mereka. Beruntung kemarin malam takbiran masih kebagian Lapis Surabaya yang endes!

Setelah itu gue sama kakak gue harus cari kerupuk! Tugasnya keliatan remeh temeh ya, tapi kalau dilakukan di malam takbiran di mana sejuta umat manusia keluar rumah itu rasanya…. Beugh! Macetnya itu lho… padahal kami naik motor (gue sih duduk manis, kakak gue yang nyetir). Mau cari kerupuk di BKT, idiiiih penuhnya minta ampun! Akhirnnya diputuskan untuk goreng kerupuk aja (iya, sebenernya punya stok kerupuk yang belum digoreng, cuma malas rasanya goreng kerupuk, haha!

Oiya, sebelumnya udah cari kerupuk di supermarket, tapi kok yang isi 6 biji harganya 40 rebu. OGAH!

Di hari lebarannya, gue kan mudik (alias nginep rumah nyokap di Pulogebang) jadi abis salat, santai-santai dulu di rumah nyokap. Kemudian jam 11 baru berangkat ke rumah kakak gue, karena acara kumpul-kumpulnya sore setelah ashar.

Btw, UBER GILA BANGET YA HARI PERTAMA ITU, 4,2x lipat dari tarif normal, bro! Biasanya dari rumah nyokap ke kakak gue ga sampe 30 ribu, kemarin itu 114 rebu! Warbiyasak!

Berhubung kakak gue lagi keliling ke rumah saudara-sudara suaminya, maka gue langsung kerja bakti sendirian, nyokap masak sementara Langit diajak tidur lagi sama bokap (yang tentu aja dia nggak tidur). Jadi gue mulai dari geser-geserin meja kursi, ngepel, nyapu, gelar karpet, bikin es, potong buah, potong ketupat, dst, dsb. Intinya mah dari mulai sampe di rumah kakak gue sampe acara kelar itu nggak berhenti kerja. (pas acara mulai kan makan-makan, siapa yang cuci piring juga coba tebak?)

Hari ke dua, keluarga bokap sih nggak terlalu banyak. Hanya sekitar 30 orang deh. Yang dikerjain tetap sama, tapi skalanya lebih kecil.



Capeknya nggak kehitung. Kaki rasanya kemeng susah buat dilipat, kebanyakan berdiri. Suara rodo habis, kebanyakan ngomong dan ketawa. Hari ke dua malamnya, langsung order Go Massage tanpa ragu-ragu.

Warbiyasak yang ke dua adalah… lebih ke urusan pribadi. Ya pokoknya gitulah. Haha.
#nyebelin

Gimana lebaran dan liburan kalian gaes? Semoga cerita yang ada di tiap lebaran, baik atau buruk selalu bisa diingat dan jadi pelajaran dalam hidup yaa… #tsah

Mohon maaf lahir batin :)

Sorry kalo narsis, mohon maaf lahir batin ya sis :D


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. wiiiihhh kebayang cucian piringnya berapa ember yah *semaput*

    mohon maaf lahir batin ya mbak lita sekeluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuh jangan dibayangin, tapi dibantuin kaaaak ini temennya :D

      Mohon maaf lahir batin juga yaaaa :)

      Delete
  2. kebayang ngebersihin rumahnya Mbak Lita ><
    Aku merasakan hal yang sama lebaran tahun ini

    oia mohon maaf lahir batin ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss atuhlah! Hahaha..

      Selamat lebaran juga, maaf lahir batin yaaa :)

      Delete
  3. bakti anak sholehah pasti berkahnya juga warbiasyak yaa... Senengnya bisa kumpul2 keluarga pas Lebaran... Selamat "belated" Lebaran...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin, ya Rabbal Alamiiin...

      Makasiiih, maaf lahir batin juga ya :)

      Delete