Mengantar Anak di Hari Pertama Sekolah, Penting Banget?



Beberapa waktu sebelum tanggal 18 Juli, di socmed mulai beredar imbauan bagi para orang tua untuk mengantar anaknya ke sekolah di hari pertama sekolah. Eh, ternyata nggak hanya di socmed, gue juga dapet sms blast dari Kemendikbud yang isinya kira-kira sama.

Kemudian jadi timbul pertanyaan? Memang segitu jarangnya orang tua mengantar anak ke sekolah sampai harus dibikin imbauan ya?
 Gue mau sombong ah.

*sombong kok bilang-bilang*

Dari sejak Langit TK, Alhamdulillah nggak pernah sekalipun mangkir dari hari pertama sekolah. Kalaupun nggak bisa nganter, ya diusahakan jemput. Beruntung, gue selalu dapat kerja yang relatif fleksibel untuk urusan ini. Misalnya hari pertama Langit kelas 3 tahun ini, gue nggak nganter, tapi karena udah komitmen sama diri sendiri (dan kebetulan bisa kerja dari rumah) jadi gue jemput Langit sekolah aja.  


Begitupun di tahun-tahun sebelumnya, hari pertama sekolah ya harus hadir dong. Bahkan gue tau banyak ibu yang sampe bela-belain cuti/ izin demi hari pertama sekolah.

Kenapa sih penting banget?

Buat gue nih, ya, hari pertama sekolah itu momen penting nggak hanya buat anak tapi juga buat orang tua. Bukan, bukan hanya berlebay-lebay “Anak gue udah gede ya” atau sejenisnya (walaupun ya, buat gue masih lebay suka begitu juga. Ya anak gue udah kelas 3, dikit lagi kelas 6 lalu SMP, SMA, dsb..huhuhuhu). Bukan pula buat upload ke socmed foto hari pertama sekolah mereka.

Kalo buat gue pribadi, kehadiran di hari pertama sekolah antara lain buat:

Menunjukkan bahwa kita ada. Sepele sih. Tapi gue inget dulu setiap hari pertama sekolah (apalagi habis liburan panjang) itu rasanya deg-degan. Karena selama setahun kemarin kan dalam zona nyaman, sama teman sekelas dsb, terus kalo di kelas berikutnya nggak sekelas sama teman yang kemarin gimana? Nggak ada teman yang asik gimana? Dsb, dst.

Dengan kita ada, setidaknya nambahin rasa percaya diri anak. Gue rada sedih sih, tadi nggak anter Langit. Tapi berhubung sekolah Langit sekolah yang kecil dan kebetulan Langit udah kelas 3, jadi insyaallah anaknya cukup nyaman walau gue nggak ada.

Buat yang anaknya baru masuk sekolah baru (TK/ SD), wajib nganter sih menurut gue. Drama hari pertama itu suka unexpected. Langit dulu yang anaknya terlihat santai, pas masuk PG di hari pertama itu ngambek nggak mau ditinggal. Hehe. Yah, mengantisipasi hal-hal tak terduga gitu deh.

Kenalan sama guru. Ini penting banget! Buat yang anaknya SD, jam sekolahnya kan lebih panjang, otomatis kondisi aktif mereka lebih banyak dihabiskan di sekolah di bawah pengawasan guru. Kebayang nggak kalo kita nggak kenal gurunya? Gimana bisa kita tau perangai atau kemajuan anak kalo kita aja nggak kenalan sama guru?

Atau nggak usah jauh-jauh deh, setidaknya dengan kenalan kita ada basa basi nitip anak kita or whatever. Ya itu tadi, secara kita bakal ‘nitip’ anak ke pihak sekolah kan?

Percayalah, berapapun yang lo bayar ke sekolah, tapi buat gue pribadi kenalan secara langsung, salaman dan sedikit obral obrol itu tetap penting. Dikata basa basi, bodo amat dah.

Kenalan sesama orang tua murid. Banyak nih yang suka males bergaul sama mama-mama sekolahan. Kalo gue sih, justru seneng kenal sama ortu lain. Kenapa? Ya supaya kenal aja, jadi tau mamanya si A yang mana, si B kaya apa, dan seterusnya.

Terkesan nggak penting? Oh, jangan salah. Siapa sumber gossip (eh,berita) seputar sekolah dan murid lain yang terpercaya selain sesama ortu murid? Buat ibu bekerja seperti gue, kehadiran sesama ortu  murid itu menyenangkan. Di sekolah Langit itu ada banyak kegiatan di mana ortu nggak boleh ikut, yang boleh ikut hanya korlas (kordinator kelas) atau ortu yang diminta bantuan oleh pihak sekolah. Nah, kalo kita nggak kenal mereka, gimana mau nitip mata,telinga dan sebagainya?

Kalo mamanya nggak saling ikrib,  mana bisa saling menitip kaya gini?

Mempelajari situasi sekolah. Buat yang baru masuk ke sekolah TK atau SD, walaupun udah pernah ke sekolah, tapi kan situasinya beda dengan saat sekolah aktif. Di sini kita bisa lihat, gimana proses penjemputan anak, sistem keamanan, siapa aja yang ada saat mengantar anak, bagaimana kondisi sekitar, bagaimana sistem senioritas di sekolah anak, bagaimana anak kita bersosialisasi, dan sebagainya.

Itu kayanya yang gue inget deh. Yang gue rasain selama ini sih banyak manfaat deh dengan ikut nganter di hari pertama sekolah.

Mungkin tahun-tahun ke depannya, hari pertama sekolah bisa dijadikan hari libur nasional ya? Supaya semua orang tua nggak ada alasan untuk nggak nganter atau jemput anak sekolah di hari pertama mereka sekolah. Hore!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. jaman aku TK dulu tiap hari dianterin ibu, karena searah dg kantornya, begitu SD gak dianterin lagi, lawong SD nya tepat depan rumah, hihi... SMP dianter bapak, SMA berangkat sendiri lagi bareng temen2 satu kosan.

    ortu bisa kenal dg guru dan sekolah menurutku sangat penting. karena menurutku justru inilah yg bikin anak jadi PD, tapi bukan utk gaya2an kenal sama guru. apalagi jaman sekarang ya, informasi bisa dapet dimana lagi selain dari anak dan guru itu sendiri.

    nice post mba lita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku dulu setiap hari pertama bahkan sampe SMA selalu diantar. Pas SMP masuk siang berangkat sendiri, pulang selalu dijemput. Kalo SMA baru deh pulang pergi sendiri. Malah SD berangkat dan pulang ga diantar karena bareng sama kakak :)
      Menyenangkan ya diantar sekolah, merasa dicintai gitu :)

      Delete
  2. Aku mulai SMP udah daftar sekolah sendiri (waktu itu ortu tinggal di Bekasi dan aku sekolah di Klaten). Nggak sempet ngerasa gimana-gimana sih, karena di Klaten daftar sekolah sendiri itu kayanya hal yang biasa aja. Temen yang dianterin orang tuanya juga sedikit.

    Tapi aku setuju sih kalau sekarang hari pertama sekolah ortu musti nganterin. Setuju banget untuk poin ortu musti kenalan sama guru dan sekolah.

    Selamat masuk kelas baru untuk Langit, Mba Lita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu mandiriiii.. aku ngurus sendiri itu pas kuliah aja, haha!
      Makasih Tante Titi :*

      Delete
  3. Mba Lita, ikutan komen ah! Salam kenal ya.
    Aku pertama-tama baca screen capture-an teman di grup WA gak tau kenapa langsung terharu sampai meneteskan air mata.
    Akhirnya aku pikir, aku terharu karena hal yang mungkin terlihat sepele ternyata dianggap sesuatu yang serius dan bermanfaat untuk anak-anak oleh pak Anies B.
    Aku memang dasar orangnya suka terharu sih kalau ada yang memperhatikan detail kecil semacam itu, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihih, iya ya mayan terharu sama perhatian ke hal2 yang kerap dianggap sepele gini. Soalnya emang dampaknya lumayan besar ke hubungan antara anak dan orang tua sih :)

      Toss ah, #TeamMewek

      Delete
  4. Setuju, yang adaptasi dengan perubahan lingkungan sekolah bukan hanya anaknya tapi orang tuanya juga terutama sebagai support group buat kegiatan anak day to daynya. Btw, hari pertama sekolah anakku TK B malah nggak mau dianter bapak ibunya. Maunya naik jemputan aja. #iburapopo #gagalmellow

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA..

      Buibu emang complicated. Anaknya manja ga mau lepas, bete. Anaknya mau mandiri, mellow. Maunya apaaaa??? :p

      Delete