Anak SD Punya Handphone; Yay or Nay?



Dulu ketika menjadi buibu idealis, gue menjawab NAY! Gue ga akan memberikan handphone ke anak secepat mungkin. Handphone itu bahaya! Banyak mudharatnya! Hehe.

Seiring waktu berjalan, gue berubah jadi ibu yang realistis. Banyak hal yang nggak bisa seindah teori parenting atau kalimat dari para motivator parenting yang viral di dunia maya. Banyak hal yang perlu disesuaikan sana sini tergantung dari situasi kondisi tiap keluarga. 



*Ini serius, macam "cari sekolah anak jangan yang ada PR-nya" atau "Anak gue nggak boleh makan permen/ indomie/ ciki/ dkk". Time will tell, my friend..*
 
Alibi doang Lit, karena anak lo yang kelas 2 SD dikasih handphone? 


 
Bisa jadi.
 
Cerita di balik pemberian handphone ke Langit ini penuh ketidaksengajaan dan pertimbangan

Handphone warisan
 
Suatu hari hp lama gue mati total. Akhirnya gue beli baru karena benerinnya lumayan lama. Pas udah bener, gue mikir ini hp mau dikemanain? Dijual? Harga hp second hari gini kan bikin sakit hati ya. Jadi gue taro aja di rumah, gue beliin nomor dan gue install games pilihan Langit di sana.
Di hp-nya cuma ada kontak gue, bapaknya, kakak gue, dan bokap nyokap. Gue beliin paketan internet juga buat whatsapp (yang dalam praktiknya sehari abis gegara dipake buka Youtube unboxing toys).
 
Sekali dua kali begitu, ga gue isiin pulsa lagi deh. Haha #ibupelit. Alhasil Langit bisa kirim atau terima Whatsapp cuma kalo lagi bareng gue karena tethering, haha. Di rumah kami kan ga ada wifi juga.

Satu lagi, gue nggak pernah membahasakan bahwa hp itu sekarang punya Langit. Tapi emang punya gue, yang gue taro di rumah. Jadi dia nggak ada rasa memiliki juga :)

Yuh terakhir chat bulan Januari, dan replynya juga sejam setelah dikirimin -__-

 
Langit ga doyan gadget
 
Pertimbangan gue berani ninggalin hp di rumah adalah, gue tau banget Langit ga doyan gadget. Bukannya ninggi-ninggiin atau apalah, tapi anak gue serius ga doyan. Cuma ikut-ikutan. Gue ga bisa banggain dia "udah bisa cari video di Youtube sendiri" atau "udah bisa googling sendiri". Langit lebih suka main boneka, ngegambar, atau mainannya dia yang lain selain gadget.
 
Percaya nggak sih, kadang dia sampe gue sodorin gadget supaya anteng dan ga ganggu gue misalnya lagi ngobrol atau apa, tapi cuma tahan palingan setengah jam. Yes, I'm a #failedmom haha.
 
Kalo lagi ngefans sama satu games tertentu, paling dia mainin 2-3 hari setelah pulang sekolah durasi paling lama ya sejam deh ya totalnya. Setelah itu ya lupa.
 
Karena pertimbangan inilah gue berani ninggalin hp di rumah.

Padahal impian gue adalah bisa chatting sama anak gue sesering mungkin. Tapi realitanya mengatakan hal yang berbeda. Kalo pas lagi ada kuota, gue watsap Langit lamaaaaa banget dibalesnya. Itupun dibalas biasanya setelah gue watsap mbak di rumah, haha.

Berdasarkan yang gue alami, mungkin ada beberapa hal yang bisa jadi pertimbangan perkara kasih anak hp apa ga, nih.
 
Kasih anak hp dengan fitur seadanya. Kasih anak hp buat dihubungi kan? Yaudah, yang penting bisa telepon.
 
Lihat tipe anak; yang doyan gadget apa nggak. Kalo anak doyan atau betah gadget, sebaiknya ditunda apalagi kalo usianya emang belum cukup matang bergadget ria.
 
No gadget di tempat tidur. Apalagi kalo gadgetnya yang bisa berinternet. Kita aja yang dewasa bisa begadang melototin gadget, bayangin kalo anak-anak yang begadang? Bisa ketemu siapa mereka di socmed kalau jam malam atau bahkan dinihari?

Ah kiat lainnya bisa dicari di banyak artikel serius lainnya lah. Kalo gue sih bakal balik lagi, intinya kita sebagai orang tua yang harus tau dan kenal anak kita. Apakah anak berpotensi jadi penggila gadget, online, dkk? Apa anak emang pake hp seadanya aja? Kalo kita tau anak kita gimana, maka kita akan tau jawaban dari pertanyaan:

"Kapan waktu yang baik memberikan gadget ke anak?"


Sehingga ga ada lagi keluhan anak kecanduan gadget, anak di-bully di dunia maya, dan seterusnya. It's on us kok, buibu pakbapak. Kita orang tuanya. Kita bertanggungjawab sama kehidupan mereka saat ini dan ke depannya.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

19 comments:

  1. mbak lintang, salam kenal dulu ahhh.namaku ICHA
    aku tuh seriiiing banget cek bebicek blognya mbak
    suka mikir aja : apalagi nih yang seruuuu.hheehe

    postingan ini udah aku CTRL + S di otak.walaupun belum punya anak (niakh aje belon)
    tapi ini penting banget,di masa depan bakal lebih "ngeri" lagi soal gadget.

    ahh pokoknya makasih,sukses terussss

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Haii makasih udah mampir yaaa.. tapi namaku Lita, bukan Lintang :D

      Delete
  2. Time will tell, my friend..
    iya aku percaya itu mba, skrg aku dalam pemikiran idealis, tapi percaya kalau nantinya harus realistis. btw utk anak yg doyan gadget, bisa gak ya ngehide app tertentu macem google play, youtube, sosmed, gitu2...
    pernah tuh kalau arisan hpq sll dlm kondisi bbrp app terhide krna biasanya disita ponakan, karena semua game dll aq hide skrg hpq aman deh mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. Time will tell, haha! Bisa deh app di-hide atau pake child mode aja

      Delete
  3. ahaha.. lagi samaan nih, lit. cuman masalahnya sali masih TK. sebenernya sama, karena nemu iphone 2G gw yang ternyata dicharge masih nyala, tadinya mau dijadiin ipod musik aja. tapi ternyata tuh iphone masih banyak apps mainannya. sayangnya udah ga bisa diupgrade iOsnya, jadi gak bisa download mainan baru. bagusnya sali masih seneng sama mainan mainannya biar juga jadul (kebayang kayak kita mainan gamewatch tapi di era PS). dan enaknya gw bisa download youtube atau musiknya sali di kantor trus gw masukin ke hp itu. hp itu speakernya udah rusak, jadi kalo mau denger lagu dia harus pake earphone, dan lcd-nya udah ada yg burn dikit di atas, tapi dia gak keberatan sama sekali, mungkin karena ngerasa punya hp sendiri ya. dan itu kan hp jadul ya, jaman apple masih punya kerja sama sama youtube, krn sekarang putus hubungan, entah kenapa youtube ga berfungsi :D, jadi gw aman dari content youtube yang ga ke kontrol.

    sali sih belom gw bolehin bawa hp ke sekolah/daycarenya. dan gw belom coba isi pake kartu. jadi fungsinya belom jadi alat komunikasi. mungkin kalo sali udah lebih gede gw isiin kartu.

    untungnya sih sali gak pernah addict sama gadget ya. dan dia gak minta hp itu tiap hari. jadi gw rasa masih aman aman aja (dengan content terkendali) ngasih dia hp sendiri, biar juga kayaknya gimana gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senasiiib kita, Yan.. Hahaha... Langit jg mainannya cuma modelan fruit ninja dkk..

      Delete
    2. nah iya kaann.. gw pikir juga sepupunya sali waktu seumur sali dikasih nintendo DS, jadi daripada beli lagi. mending dikasih aipun bekas aja.. :P *medit. kemaren di daycare sali ada juga anak SD yg bawa BB, gw yakin bekas ibunya punya. jadi gw rasa bakal banyak deh anak anak kecil yg bawa hp bukan karena dibeliin, tapi hasil lungsuran yang dibuang sayang.. hihihi

      Delete
    3. Hahaha.. iya euy, kalo hp jadul kan relatif lebih nggak bisa diapa2in yak, haha! Tapi kita bukan medit, hanya realistis :p

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. hi mba Lita, salam kenal yaa.. nama kita mirip, hehehehe..
    btw, aku juga sekarang masih jadi ibu yang idealis, tapi ya bener, time will tell..
    dulu aku juga berpendapat, anak ku sedini mungkin jangan dikenalkan dengan TV, tapi apa boleh buat, anak ku yang belum setahun itu, kalau sedang cranky, trus dikasih liat channel baby TV langsung anteng lagi.. Dia suka banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. pada akhirnya disesuaikan aja sih, nggak bisa semua yang dituturkan motivator atau tokoh parenting bisa kita telan bulat2. Kita yang tau kondisi kita, ya mari kita yang sesuaikan :)

      Delete
  6. Anak ku udah minta henpon dari dulu, tapi belum ku kasih. Tadinya malah ga kepengen ngasih anak henpon sampai smp, tapi dia minta trus dan ada temennya kelas 5 SD sudah punya aipon! Akhinyra di janjiin baru dikasih hp kalau dia udah kesekolah sendiri tanpa dijemput, ya kelas 4-5 sd pikir emaknya. Eh dia malah semangat sekarang ngapalin jalan, katanya kelas 3 mau ke sekolah sendiri jadi bisa dapat hape. Langsung pening harus nepatin janji.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. kemakan janji sendiri kaaaaan? Mau tak mau harus ditepati kan yaaa kalo gitu caranya :D

      Delete
  7. Untungnya anak gw belom minta hape sih, kalopun minta kayaknya gw belom kasih soalnya belom ada hape nganggur.
    Lah hape emak-bapaknya aja bapuk berat ga ganti-ganti inih *curhit*

    ReplyDelete
  8. gamenya sama kaya aku, inside out bubble! hahaha.. #salahfokus

    ReplyDelete
  9. Time will tell, my friend..hahaha..dlm hati lgsg manggut..
    Ntahlah mbak, sejauh ini cuma ngeliat utube alat transportasi doang di hape klo weekend (tapi anaknya masih 2 tahun, woy..) hahaha..
    Anakku sukanya main keluar rumah suk, tivi aja dia ga doyan..untungnya dilingkungan rumah anak kecilnya buanyakkk..jd bergaullah dia

    ReplyDelete