Are You Busy, Mom?

Beberapa waktu lalu gw lagi nganter Langit ke sekolah dan nungguin di kaca pembatas kelas (tempat ngintip para pengantar ke dalam kelas gitu deh).
Ada 1 anak di kelasnya Langit yang selaluuuuu menyendiri.
"Tuh, kayanya ga mungkin kalo si A yg nakalin anak gue" kata salah 1 orangtua murid
"Iya ya, kalo dilihat2 A selalu menyendiri, menjauh malah dari rame2" kata gue
Tiba2 ada seorang mbak2 yg berdirinya dekat kita nyamber jaya, "si A kurang perhatian bu, dari orangtuanya. Kasihan deh, dari pertama sekolah minta dianterin sama mama atau papanya, tapi belum kesampean juga. Udah gitu mama papanya berangkat sebelum A bangun dan pulang setelah A tidur".
Gue dan ibu2 lain langsung terdiam. Yang gue tau, dada gue sakiiiit banget, lebay ya memang, tapi beneran. Belah saja dadaku kalo ga percaya *Rano Karno mode on. Eh apa Rhoma Irama sih, itu?*

Gue selalu mengantar Langit ke sekolah, alhamdulillah gw diberkahi dengan pekerjaan yang memungkinkan gue untuk melakukan ini. Setelah masuk kelas dan intip sebentar plus say hi dengan ibu2 lain (biar ga ketinggalan gosip seputar sekolah, eh maksudnya berita penting gitu lowh), gue berangkat kerja. Langit dijemput sama mbaknya. Dengan kondisi begitu aja, gue kadang suka sedih. Apalagi kebetulan gue ada akrab dgn beberapa ortu murid yg lain, mereka suka bbm-in foto Langit lg ngapain di sekolah/ kalo lagi kegiatan gitu.

I won't judge A's parents. Mungkin kondisi pekerjaan mereka memang tidak bisa ditinggal sama sekali. Banyak lah kemungkinan karena gue juga nggak menjalani hidup yang mereka jalani, jadi gue ga bisa kasih komentar. Toh, Langit juga hanya selalu diantar ibunya, bapaknya nggak pernah nongol :)
Tapi mungkin, mendengar cerita si mbaknya yang bilang A minta dianter mama papanya, dari sisi psikis anak sangat berpengaruh ya. Mungkin si anak ngelihat anak2 lain yang suka dianter/ jemput mama papanya. Ga semua lho, di kelas Langit cuma ada 4 anak yg full ditunggui ibunya. Sisanya sama mbak, termasuk anak gue. Etapi gw selalu nganter+nunggu sampe masuk. Eeaa, malah bela diri :)) beberapa anak lain, sesekali diantar oleh ibunya sebelum berangkat kerja. Mungkin si anak akan merasa bangga kalau diantar ibunya, "hey, aku juga punya ibu lho", "hey, ibu aku cantik sekali". Atau mungkin si anak ingin ibunya tau kegiatan dia di sekolah sehari2 seperti apa, ingin mengenalkan teman2nya ke ibu, guru2nya, dan lain sebagainya. Mungkinnnnn ya.

Waktu ikut seminar ibu Elly, katanya diatas 6 th kita sbg orangtua harus mampu jadi sahabat anak. Gimana bisa jadi sahabat ya, kalo semasa dibawah 6 th si anak dibentak, dimarahi, or even worse, diabaikan permintaannya (yang mungkin hanya hal remeh temeh seperti minta dipeluk, ditemani atau mengobrol)?

*mewek dipojokan taksi*
sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. hai mbak salam kenal, this posting succesfully makes me cry silently, semoga kalau nanti anakku mulai masuk sekolah beneran (masih 2 tahun masih trial aja sekolahnya) bisa usahain anter atau jemput dia walaupun mungkin sesekali.jadi pengen pulang dan peluk peluk my baby boy

    ReplyDelete
  2. hai, salam kenal juga :)
    Semoga keinginannya tercapai ya, tapi kalau pun nggak, jangan lantas berkecil hati atau merasa gagal sebagai ortu kali ya. Kita semua ga sempurna kok, jadi ortu juga harus belajar kan nggak ada sekolahnya *group hugs*

    ReplyDelete