Looking Back: 2018


Telat yha, bikin 2018 round up? Biarin.
Biasanya tiap tahun gue emang bikin blogpost, apa aja sih yang terjadi sama kehidupan gue selama tahun tersebut.

Nah, biar terkesan konsisten, bikin juga ah.

*Setelah dicari, ternyata cuma ada 3x bikin highlight :)))



Januari
Perasaan sih, nggak ada apa-apa yang penting banget di bulan ini. Palingan di bulan inilah, gue resmi menjadi shipper Dilan-Milea. Hahaha.
Film Dilan ini satu-satunya film yang gue tonton lebih dari 1, 2, bahkan 3 kali! Iye, nonton 4x!
Cerita tentang Dilan, ada di sini

Februari
Usia bertambah lagi, semakin mendekati pembulatan ke atas, gaes!
Ulang tahun basically nggak ada yang spesial. Yang pasti sih, jatah hidup di dunia berkurang 1 tahun, ya. Tapi setiap ulang tahun gue hepi. Karena menerima begiti banyak ucapan selamat dan didoakan. Alhamdulillah keluarga, teman, sahabat, yang kenal, kenal begitu doang, cuma tau di sosmed, sampe yang nggak kenal sama sekali menyempatkan jempolnya untuk mengirimkan doa.



Maret
Setelah hampir 2 tahun di Crimson, akhirnya kami outing. Nggak jauh-jauh, ke Pulau Macan aja. Cuma semalam, tapi seru banget! Alhamdulillah juga dikasih teman kerja yang nggak hanya berteman dalam kerja, tapi nyambung dalam pergaulan.
Baliknya sih cukup ngeri. Cerita dikit, ya.
Jadi gue tuh bukan tipe yang gampang mabok laut. Tapi somehow pas jalan balik di perahu kok, gue mual banget. “Kebanyakan makan kayanya, nih” pikir gue. Secara ya, di Pulau Macan itu makanannya ENAK BANGET!


Akhirnya gue minum antimo biar agak nyaman. Nyeberang Pulau Macan emang lumayan sih, hampir 2 jam deh, dari Ancol. Setelah minum, gue agak keriyep-keriyep dikit, tapi goyangan kapal kena ombak masih berasa banget. Sampe satu titik, gue ngelirik ke jendela, ASTAGHFIRULLAH! Ombaknya udah setinggi jendela. Padahal hujannya rintik-rintik banget. Lumayan panik, tapi ditenang-tenangin. Eh, tenangnya nggak jadi karena awak kapal tiba-tiba masuk dan bilang, “Yang duduk sebelah kiri, pindah ke kanan ya. Kapal miring”

DHUAR!

Itu perjalanan baru setengahnya. Jadi, di sisa perjalanan gue baca doa tanpa henti. Gue mikir, gimana kalo gue kenapa-kenapa? Langit nanti sama siapa? Duh ya, kalo inget saat itu lagi, that was the longest 40 minutes in my life.

April
Gue ngambil cuti besar dan jalan-jalan berdua Langit ke Bali. Seneng banget!!



Cerita lengkapnya ada di sini

Mungkin ini harus dijadiin tradisi, ya, tiap tahun kabur keluar dari Jakarta 7-10 hari? Enaknya ke mana nih, 2019?

Mei
Hmm, ini bulan Ramadan. Apa ya, yang menarik?
Kalo berdasarkan feed Instagram, salah satu yang menarik adalah diundang untuk buka puasa sama RI1. Ahay banget ya?
Jadi suatu hari Mira Sahid watsap nanyain, mau nggak ikutan acara buka puasa bersama yang dihadiri sama Pak Jokowi juga. Secara sini mengikuti dan suka sama beliau sejak masih Walikota Solo, ya HAYUK dong!

Ternyata cukup banyak blogpost gue tentang Jokowi. Yang mau baca, silakan ke sini

Gimana gue bisa dapet foto berdua dengan pas?
Jadi setelah adzan Maghrib, batalin puasa dengan minum dan kurma, beliau turun stage dan kita semua break untuk salat. Lagi antre keluar dari ruangan, gue berdiri pas di pembatas untuk Pakde. Gue sengaja berhenti, terus nungguin buat salaman. Btw, beliau duluan yang menyodori tangannya, secara gue udah deg-degan :))



Habis itu, “Boleh foto pak?” tanya gue. “Boleh, boleh”, katanya sambil mengangguk-anguk. Langsung dong keluarin handphone, selfie deh! Mira kebetulan ada di sebelah kiri gue, sementara Pakde ada sebelah kanan. Jadi Mira mau selfie pun, gue pasti ada. Haha! Beberapa blogger lain juga sempat foto dengan beliau. Tapi kayanya yang pas banget dapet berdua dan wajahnya Pakde ke kamera, ya gue aja deh #sombong


Juni
Bulan Juni 2018, rasanya berjalan seperti biasa. Libur panjang karena lebaran. Palingan, ini adalah lebaran perdana gue dan Langit di rumah baru dan sempat berduaan aja karena mbak di rumah mudik, kan. Alhamdulillah, rezeki mah ada aja, jadi bisa makan di luar terus. Karena prinsip kami, kalo bisa beli buat apa bikin sendiri? LOL.


Salah satu makanan hasil order pas Ramadan di @alaodie, ENAKNYAAA!

Juli
Bulan ini, alhamdulillah ada project lagi yang bisa nambah pundi-pundi jajan sama Langit. Kemudian ada jalan-jalan dadakan sama anak-anak kantor ke Bandung ajah. Dekat, singkat, tapi bermanfaat (bagi kesehatan jiwa, hahaha)



Agustus
Bulan ini tuh yang jadi highlight adalah nonton Papermoon. Jadi sebenernya gue sama Langit udah lama mau nonton Papermoon, tapi berhubung mereka di Yogya jadi masih belum juga jadi ke sana. Ndillah, bulan Agustus ini mereka mentas di Jakarta. Cus beli tiket! Beli tiketnya pun pake perjuangan, karena 5 menit setelah order tiket dibuka, langsung habis. Untung aja dikabari sama seorang teman untuk melakukan pembelian lewat Edwin's Gallery langsung di mana pementasan dilakukan. Alhamdulillah, bisa! Tiketnya memang lumayan mahal, sekitar 300 ribu per orang, kalo ga salah. Tapi dibanding nyusulin mereka di Yogya, ya atuh lebih murah di sini.
Pementasannya sendiri sebagus itu. Kemarin yang dipertunjukkan adalah Letter to the Sky. Sepanjang pertunjukan gue mewek, bahkan Langit yang susah mewek pun ikutan nangis. Bagus banget!!



September
Nah bulan ini, highlight sebenernya adalah mengenai pengelihatan gue yang sempat menurun karena ada luka goresan di kornea mata. Serem ya? Banget!
Kok bisa?
Jadi pada dasarnya mata gue emang kering, terus pastinya ada faktor eksternal juga seperti pemakaian contact lens dan nggak pake tetes mata. Mantengin layar biru ngaruh nggak? Kata dokternya, sih, enggak. Tapi gue rasa mantengin layar biru cukup bikin lelah dan harusnya emang gue lebih merawat mata.
Buat gue pribadi, kejadian ini serem banget sih. Mana gue ke mana-mana kan nyetir sendiri, ya. Alhamdulillah masih dilindungi, jadi nggak ada hal-hal menyeramkan yang terjadi. Paling memang ganggu ke kerjaan banget. Secara awal diperiksa ke dokter ini ternyata pengelihatan gue hanya berfungsi 30% saja. Mungkin next (kalo ga lupa) gue tulis tentang ini terpisah deh.

Oktober
Ini bulan mellow, yet excited.
Bulan ini gue meninggalkan Crimson yang udah 2 tahun jadi ‘rumah’ gue. Fyi, kerja di Crimson itu seperti keluar dari comfort zone banget. Ya secara lokasi (Bintaro, gaes) atau bidang kerja (digital agency), tapi ternyata gue bisa comfort di sini. Crimson dan isinya benar-benar membantu gue dengan cara tersendiri, di saat gue lagi perlu bantuan.



Ke mana kupergi?
Balik ke industri media, tapi handle digitalnya. Dari kantor kecil berisi belasan orang, lalu pindah kerja di mana handle tim yang isinya lebih banyak dari kantor gue sebelumnya. New challenge, pastinya!

Selain pindah kerja, bulan ini ada beberapa highlight lain seperti, liburan ke Bandung perdana sama Aya, sahabat sejak kuliah. Tiga hari 2 malam, seru-seruan aja. Ke museum, Saung Angklung Udjo, Rabbit Town, jalan-jalan makan, dan belanja. Dari sini, kemudian langsung merencanakan perjalanan selanjutnya. Ke mana kita?



Kemudian ada juga cerita yang nggak terlalu menyenangkan tapi jadi catatan: Langit perdana dirawat di RS. Cerita lengkapnya ada di sini.



November
Bulan ini isinya kerja, kerja, dan kerja. Alhamdulillah masih dikasih kesibukan dan rezeki. Di kantor baru juga mulai penyesuaian sana sini. Walaupun masih dini, tapi pelan-pelan saling beradaptasi.

Desember
Setelah sekian lama nggak ngamen depan orang banyak, bulan ini diajak ikut sharing sama Single Mom Indonesia di Hari Ibu. Diajakin sharing sama Maureen founder-nya SMI yang pernah gue ajak ngobrol di sini, dan ketemu sama banyak perempuan-perempuan hebat yang ceritanya beragam dan luar biasa nggak bisa dibayangkan betapa ternyata perempuan itu kuat, ya. Pokoknya, jadi bikin cerita gue mah bak rontokan rengginang.

Teteub ya, jualan buku :D

Di bulan ini juga Langit libur amat sangat panjang, 3 minggu, cuy! Karena ibunya nggak cuti (bukan karena nggak bisa, tapi di kantor banyak yang lebih berhak cuti karena merayakan Natal), maka liburan di Jakarta aja: ngemol, makan, jajan, sempat staycation di BSD semalam doang, ngopi, ikut ibu ke kantor. Dan ternyata kalo dihitung-hitung biaya ini sama aja kalo kami berdua pergi ke luar kota! LOL!





Yah, begitulah sekelumit 2018 gue yang sederhana. Walaupun ada down-nya, tapi nggak akan ada up kalo nggak ada down, toh? Yang pasti gue rasakan, hidup gue lebih tenang, lebih nyaman, lebih ikhlas dalam menjalankan apapun. Bersyukur dengan semua yang diberikan.

Kemarin nemu analogi gini:

Kalo sebuah gelas dipenuhi dengan air, maka kalo diisi sampe luber yang keluar juga akan air.
Nah, kalo diri kita dipenuhi dengan energi positif seperti bersyukur, berbaik sangka,Insyaallah yang keluar juga syukur akan rezeki dan kehidupan yang lebih baik. energinya lebih positif.


Sebelum Lita mulai tausiyah lagi, mari disudahi :D

Tapi sebelumnya, mari kita..



dan move on, perbaiki diri supaya..

Add caption

Sekian!!


nenglita

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. penutupnya goks banget mbak lita, hahaha
    ternyata ku baru sadar, sama mba lita aquarian, padahal di bio ada tapi baru ngeh baca tulisann ini... btw mbak aq tunggu yah cerita yang matanya itu cuma bisa ngeliat 30%, aq bayanginnya aja udah syerem banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Proud Aquarian! :D

      Iyaaa, nanti kalo nggak lupa ditulis, deh!

      Delete
  2. Happy New Year, Lita! Bahagia terus ya, Bu!

    ReplyDelete