4 Hari 3 Malam Menginap di Rumah Sakit


Wah gilaaa, udah lama banget nggak nge-blog, astaga! Padahal banyak banget yang ada di kepala, tapi nemu waktu yang pas buat nulis kok susah ya –alecan.

Sekalinya nulis mau curhat pula, tentang Langit yang baru aja akhirnya ngerasain ‘nginep’ di rumah sakit. Kalo yang follow Instagram gue, mungkin ngeh sama hal ini. Tapi ada 1 pertanyaan yang nggak bisa gue jawab, yaitu: “Langit sakit apa?”



Nah, gue cerita dari awal dulu, ya. Siapa tahu ada yang ngalamin hal serupa.

Jadi, hari Sabtu beberapa minggu lalu itu gue sama Langit main ke Museum Nasional. Pulangnya, mampir ke Saya Kopi Nuansa [coffee shop baru di area Bekasi, Jakasampurna tepatnya] milik teman gue. Di sana, seperti biasa ada beberapa teman yang bawa anak. Langit badannya agak hangat sedikit. Tapi dia tetap main dan aktif seperti biasa. Kami pulang sekitar jam 9-an, deh. Sampe rumah, langsung tidur.

Besoknya, karena seharian Sabtu udah full di luar rumah, maka Minggu di rumah aja. Selain memang Langit masih agak hangat badannya, dia juga belajar karena Senin ada ulangan perbaikan.

Hari Senin, tadinya nggak mau gue sekolahin, karena badannya masih hangat. Tapi karena Langit udah belajar, anaknya kekeuh mau sekolah. Gue pikir, yaudah Senin sekolah, Selasa nggak usah. Ternyata eh, ternyata, ulangannya nggak jadi dong, malahan katanya Selasa aja pas di hari ada mata pelajarannya.

Selasa, fix nggak usah sekolah, karena kondisinya lemas. Tapi sekali lagi, anaknya kekeuh mau sekolah. Akhirnya gue antar deh. Tapi begitu sampe kantor, gue watsap gurunya dan bilang kondisi Langit lagi nggak fit. Gurunya bilang, Langit dijemput pulang aja, karena kalo ulangan kondisi nggak sehat malah nggak maksimal. Terus pulang deh, anak gue.

Malamnya, masih panas manteng di 38. Pulang kantor, gue ajak ke dokter, karena panasnya udah lebih dari 3 hari kan? Anaknya nggak mau. Ok, perjanjian kalo besok belum fit juga, wajib ke dokter.
Oh iya, selain panasnya manteng juga Langit ngeluh lemas dan kepala pusing. Gue cek kulitnya aman, nggak ada bintik atau rash.

Rabu pulang kantor, akhirnya langsung bawa ke dokter di dekat rumah dan langsung disuruh cek darah karena panasnya udah lama. Hasil lab: leukositnya tinggi. Normalnya di angka 5-10ribu, tapi Langit sampe lebih dari 20ribu.

“Ini harus dirawat, bu”, kata dokternya.

Saat itu, gue masih nggak percaya aja, sih.

Logikanya gini:

Leukosit tinggi artinya ada radang/ infeksi/ bakteri dalam tubuh. Penandanya bisa jadi batuk, pilek, mual/ muntah. Nah, Langit nggak ada semua, tuh. Kok leukositnya tinggi? Nah, ini yang harus dicari penyebabnya, kan?

Gue minta terapi rawat jalan dulu. Dokternya bilang, bisa aja pake antibiotik oral, cuma dengan angka leukosit segitu belum tentu bisa cepat turun. Ngerinya leukosit keburu masuk ke mana gitu [sumpah, lupa] malah bisa fatal. Dokternya tapi nggak maksa, mungkin ngeh juga kalo gue masih mau cari 2nd opinion.

Di jalan pulang, gue kontak sahabat SMA gue yang dokter tapi tugas di Semarang. Gue kasih unjuk hasil lab, dia bilang, “Kalo pasien gue yang masih anak-anak leukositnya segini, gue sarankan rawat inap, Ta”. Tapi berhubung dia ngerti gimana kondisi gue, akhirnya dia menyarankan gue untuk cek urin, siapa tau leukosit tinggi dari infeksi saluran kemih.

Kamis pagi gue bawa ke RS Awal Bros Bekasi buat cek urin. Sebelumnya konsul ke dokter anak sambil bawa hasil lab. Dokternya juga bilang, kondisi segini harus dirawat. Tapi dia memahami kalau gue masih mau coba cek urin dulu. Singkat cerita, sorenya gue ambil hasil urin dan…. Bagus-bagus aja tuh!

Konsul lagi ke dokter anak, disarankan untuk dirawat aja. Mau bilang apa gue? Total 3 dokter lho udah gue tanyain.

Di sini baru deh gue dapet ujian ‘naik kelas’ lainnya, yaitu anak dirawat di RS. Secara sampe detik ini gue dirawat di RS hanya pas lagi melahirkan, ya, bok, jadi gagap banget dah. Beberapa hal yang gue catat nih, ya:

walnya drama, setelah 24 jam dirawat "Enak juga bu, boleh nonton Youtube, ke toilet dianter, boleh ngapain aja" LOL

Asuransi itu penting

Tapi milih agen asuransi yang bisa dipercaya dan mudah dihubungi juga penting. Alhamdulillah, Langit memang udah gue beliin asuransi [eh terus di kantor baru dapet asuransi juga buat anak, ini gue certain terpisah deh, ntar], jadi gue nggak terlalu pusing mikirin biaya.

Memang sih, karena sini warga Bekasi, jadi punya juga tuh namanya Kartu Sehat. Cuma nggak tahu ya, selama ada asuransi swasta, kenapa enggak digunakan? Biarlah warga yang lebih membutuhkan yang pake itu.

Kemarin, gue bener-bener nggak bayar apapun. Plek hanya bayar upgrade kamar doang.

Kesehatan yang nungguin penting

4 hari 3 malam Langit di RS, ya selama itu pula daku merindukan tidur di kasur yang empuq. Haha!
Alhamdulillah sih siang nyokap/ mbak di rumah datang. Nah, mereka datang gue bisa curi-curi tidur sejenak. Dan Alhamdulillah emang Allah sayang sama gue, ya, nggak sakit sama sekali gue nih. Biasanya angin akrab banget untuk mampir, ini enggak. Vertigo enggak, darah rendah, enggak. Alhamdulillaaaah.. emang kalo niatnya buat anak, semuanya dilancarin.

Kewarasan nggak kalah penting

Dengan kondisi di atas, capek? Ya pasti. Nggak mau gentian? Nggak lah. Mana mungkin gue bisa tidur di rumah sementara anak gue di RS? Gile kali. Percaya nggak percaya, selama itu pula, jangankan ke luar RS buat makan, ke luar kamar aja gue enggak! Haha.

Ya gimana? Yang tahu kondisi anaknya, gue. Yang ngurus administrasi bebayaran, gue juga. Mau ditinggal, gimana coba? Rasanya kaya pengin punya jurus membelah diri.

Obatnya?



Apalagi kalau bukan teman-teman yang menjenguk? Hanya dengan kehadiran mereka, sekadar sapa/ doa lewat teks, cukup bikin hati adem, otak waras kembali. Dan tentunya, berdoa sih.

Terus tiap hari ada aja yang bawain sajen kopi dan nemenin sampe tengah malam di RS. Alhamdulillah, banyak yang sayang :')

Hari Minggu malam, Langit boleh pulang. Leukosit sudah normal, kondisinya juga nggak lemas lagi, hasil cek darah segala macam sudah bagus. Alhamdulillah, yaaa…

Jadi sakit apa?

Ditulis di surat keterangannya sih, bacterial infection. Padahal kalo dirujuk dari ulang kan, nggak ada kemungkinan bakteri, toh?

Ya sudah terima aja. Gue malah jadi punya alternative sumber kenaikan leukositnya itu dari stres. Iya, leukosit tinggi bisa dari stres, lho.

Lah, anak 10 tahun bisa stres? Bisa lah, buk. Apalagi dengan latar belaang kondisi kami saat ini, ditambah pressure pergaulan, stres/ cemas sangat mungkin menghampiri Langit.

Menyadari hal ini, gue cuma bisa bilang, “Maafin ibu ya, Langit..”

Anyway, kesimpulannya dari hasil menginap di RS kemarin:


Ketika jadi orang tua, kayanya kejutan selalu ada. Harus selalu siap sama hal baru, baik yang seru atau yang mengharu biru. Kali ini yang menghampiri gue adalah: anak opname
 
Walaupun ibunya lulusan Milis Sehat, pasti berasa bijak. Tapi jadi pasien pinter kan nggak harus keminter. Apa mau dikata, 3 dokter berbeda mengatakan hal yang sama?

Pada akhirnya, dengan berbagai hal yang gue udah pelajari, ujung-ujungnya kita sebagai orang tua, pasti maunya anak kita baik-baik aja. Sehat itu mahal, tapi penyesalan kalo anak kenapa-kenapa malah nggak bisa dihargai dengan apapun.

So, better safe then sorry!




Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Ya ampun Lit, syukur deh dirawat segera di RS. Soalnya kadang infeksi gitu kalau telat sehari bisa fatal. Btw, lu gak gantian sama babenya ya jaga anaknya? Capek banget pastinya tiap hari jagain nonstop, ditambah harus mikirin kerjaan kan. Puji Tuhan elunya sehat ya.

    Semoga sehat selalu sekeluarga, penyakit jangan balik lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu diaaa, daripada telat dan nyesel kan ya :'(

      Aamiiin.. makasih yaaaaa :)

      Delete
  2. Hi Lit,Alia nih.

    Kasusnya Langit sebenernya udah beberapa kali sik gw senggolan, pas nungguin suami kecelakaan di RS pas ada beberapa anak kebetulan salah satunya temen sekolah Arka yang demam tinggi leukosit tinggi ga jelas gitu. Terus sembuhnya infus antibiotik dan diagnosanya gitu. Ponakan juga pernah. Dokter jaga waktu itu jg pernah bilang kadang bakteri itu nyerang tp ga spesifik ke organ tubuh tertentu apalagi di anak2 pas capek, stress dll. Doi lewat aja kayak setan godain imun tubuh. Leukosit naik deh. Teori lain, bakteri ini emang belum ketahuan namanya apa, bisa jadi mutan tapi masih bisa dibasmi sama broad spectrum antibiotics.

    But anyway.. Puji Tuhan udah sehat semua sekeluarga semoga lahir dan batin juga ya, ibu dan anak naik kelas!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneer, naik kelas alhamdulilla. Jangan terulang lagi deh, hahaha...

      Makasih insight-nya, Al!

      Delete